Friday, 17 April 2015

warung tenda

pada suatu masa...

aku pernah dihadapkan pada satu situasi di mana mau ga mau aku harus melakukan hal yang mungkin menurut mata orang awam sangat ga lumrah, yaitu jualan nasi goreng.

kok jualan nasi goreng ga lumrah sih? tentu saja ga, karena statusku waktu itu masih mahasiswi sebuah perguruan tinggi milik instansi pemerintah di jogja sana. mahasiswi kan harusnya kuliah, kok malah jualan nasi goreng gimana ceritanya?

gini nih, duduk yang manis ya, aku ceritain...

***

ketika akhirnya aku diterima kuliah gratis di  jogja selepas sma (cerita kuliah ada di sini), masalah lain menghadangku. kuliahnya sih emang gratis, tapi kan aku masih butuh duit untuk biaya hidup sehari-hari, biaya makan, beli buku, bayar kos dll.

jadi meski kuliahnya emang ga pake bayar spp, ga pake bayar uang semesteran, ujian juga ga bayar, gratis tis tis lah pokoknya, namanya juga instansi pemerintah, aku masih bingung juga darimana duit buat biaya hidupnya.

untunglah selain kuliah ini gratis, semua mahasiswa masih dapet uang saku tiap bulan!

meski besarnya ga seberapa sih, cuma 27,500 rupiah saja per bulan dari tahun 1993 sampai 1997. tapi waktu itu duit segitu lumayan banyak lho. bisa buat bantu-bantu lah. tapi ya tetep ga bakal cukup buat hidup sebulan. namanya juga uang saku, maksudnya ya cuma buat tambah-tambah saja.

doh, ternyata pengin sekolah tinggi itu ga gampang ya. bener banget ungkapan jawa jer basuki mawa beya, kalo pengin sukses memang butuh biaya!

jer basuki mawa beya - dalam huruf jawa
sumber dari sini

jadi bersyukurlah kalian yang cuma tinggal nodong duit bokap nyokap tiap bulan buat sekolah, kuliah, jajan, beli buku, dolan ke mall, beli motor, beli mobil, beli bensin, semua nodong. dan banyak juga lho yang tetep dikasih duit terus sampe udah lulus kuliah, meski udah kerja, bahkan ada juga yang masih dikasih duit meski udah berumah tangga sendiri! #edisi_iri_dengki

sekali lagi bersyukurlah...

karena ga semua orang terlahir di tengah keluarga yang berkecukupan, apalagi bisa bermewah-mewahan. sebagian dari kita hanya mampu hidup pas-pasan. tapi ya itulah realita kehidupan, hehe. jadi meski akhirnya bisa keterima kuliah gratisan sekalipun, tetep aja pusing mikir gimana caranya bertahan hidup selama kuliah empat tahun.

untungnya, aku punya orang tua yang meski seringnya ga pernah megang duit lebih, tapi tetap semangat dan berkomitmen agar anak-anaknya tetap berpendidikan setinggi mungkin!

banyak jalan menuju roma, gitu mungkin semboyan bapak ibuku dulu. tiap masalah pasti ada solusinya. jadi maju terus pantang mundur. selama niat untuk maju kuat, pasti keberhasilan akan diraih #tsahhh

***

demikianlah...

meski terseok-seok, meski tiap bulan begitu bapakku terima uang pensiun yang jumlahnya ga seberapa langsung abis aja buat bayar rekening bulanan, boro-boro buat makan, kedua orang tuaku tetap berusaha sekuat tenaga mencukupi kebutuhan kami anak-anaknya. jadi aku termasuk beruntung punya orang tua yang rajin bekerja keras dan pantang menyerah.

adik-adikku yang empat orang tetap sekolah, dan tiap bulan bokap nyokap tetep ngirimin aku uang selama empat tahun kuliah di jogja itu. untungnya waktu itu kakakku yang sulung sudah mulai kerja selepas sma. jadi finansial keluarga kami sedikit terbantu.

waktu itu uang kiriman bulananku cuma 50,000 rupiah sebulan lho.

kalo mau dibilang kurang ya kurang, tapi dibilang cukup ya cukup aja. dicukup-cukupin lah istilahnya. kan masih ada juga uang saku bulanan dari kampus. meski ga banyak, cukup ngebantu juga. asal hidup irit dan hemat, aku bisa bertahan hidup juga kok bertahun-tahun. lagian biaya hidup di jogja juga ga semahal jakarta kan.

satu waktu aku juga sempat bercocok tanam sendiri di kebun belakang kos, demi nambah irit. dari yang nanem cabe, jagung, kangkung, bayam, dll. nanti aku cerita terpisah deh.

duit bulananku dulu yang 'cuma' 50ribu per bulan itu dikirimnya lewat kantor pos pake wesel yang kertasnya tebel warna hijau itu, jadul banget. aku coba ubek-ubek gugel buat nyari fotonya tapi ga nemu euy! malah nemunya yang kertas wesel jaman sekarang, bukan yang hijau itu.

lagian jaman dulu mana ada orang yang sempet niat ngambil foto kertas wesel yah.

kamera digital aja belum ada, hehe. weselnya disimpen juga ga bisa karena kalo mau nebus ke kantor pos kan kartunya dikasihin lagi. nemunya malah foto wesel dari jaman belanda nih, yang sekilas memang mirip banget sama wesel pos indonesia. pastilah sejarahnya kita yang nyontek apa-apa dari belanda sejak jaman belum merdeka yah. jadi sampe weselpun pake punyanya belanda, hehe.

nasib negara jajahan!

wesel belanda, mirip wesel pos indonesia jaman dulu
foto dipinjem dari sini

***

sementara untuk bayar kos-an yang waktu itu harganya sekitaran duaratus ribu rupiah untuk kontrak selama setahun, biasanya dikirimnya sekalian di awal tahun. pernah satu waktu buat ngirim uang kos ini ibuku sampe ngejual cincin pemberian nenekku, saking ga punya duitnya. dan demi aku bisa bayar uang kos yang udah jatuh tempo #hiks

sekarang kalo inget itu suka sedih! trus jadi pengin ngirim duit banyak-banyak ke ibu buat balas jasa, hehe #langsung login online banking

tapi waktu itu, sebagai balasannya aku cuma bisa bertekad untuk nyelesaiin sekolahku sebaik mungkin, karena belum bisa ngasih apa-apa. aku sadar betul kalo orang tuaku begitu banyak berkorban untuk biaya hidupku selama ngekos di jogja itu. dan memang ga sia-sia, aku selalu ranking dua di kelas lho, dari awal sampe lulus. ipk-ku selalu di atas 3.7, bahkan pernah 4.0 #smug dikit boleh ya

namun tentunya melewati masa-masa perkuliahan dengan dukungan finansial yang serba terbatas, sempat menguji mentalku. untungnya hampir sebagian besar teman-teman semasa kuliah juga berasal dari keluarga pas-pasan juga. kalo ga mana mungkin mereka nyari sekolah gratisan ya kan.

dengan kondisi ini, maka kami berasa senasib sepenanggungan.

lain lagi ceritanya bagi mereka yang kuliah di universitas reguler, yang bayaran per semesternya aja ratusan juta! mahasiswanya juga berlatar belakang beda-beda. ada yang ke kampus jalan kaki, ada yang naik angkot, ada yang naik kereta, ada yang naik motor butut, ada yang naik motor harley, ada yang naik mobil butut, bahkan ada lho yang ngampus naik ferrari! #uhuk

dulu di kampusku paling banter dan yang paling kaya naiknya motor bebek roda dua. itu juga cuma mereka-mereka yang kuliah dari kelompok karyawan (bukan yang dari smu kayak aku). jadi mereka tiap bulan memang tetap terima gaji meski statusnya disuruh sekolah lagi. jadi bisa tetep nyicil motor maksudnya.

sementara yang asalnya dari smu dan tiap bulan cuma ngandalin kiriman duit dari ortu masing-masing yang jumlahnya ga seberapa dan mungkin nyari duitnya dengan susah payah, ya biasanya gaya hidupnya sederhana saja ala mahasiswa miskin. apa-apa harus irit dan super hemat. ke mana-mana jalan kaki, kalo makan nyari warung yang paling murah, atau yang porsinya paling banyak, dan tiap tengah bulan udah mulai resah gelisah nyari utangan!

***

aku juga gitu.

meski apa-apa udah diirit, tetep saja kadang-kadang kebutuhan ini itu tiba-tiba muncul, dan dengan jatah bulanan yang pas-pasan, bahkan kadang-kadang weselnya telat nyampe kalo ortu pas blom ada duit, sering banget aku ngutang. pinjem dulu ke teman, nanti kalo duit kiriman dah nyampe, baru bayar.

tengah bulan ngutang lagi! gali lobang tutup lobang lah #hiks

nah, waktu masuk tahun ke empat kuliah dan para mahasiswa udah cuma tinggal fokus ngerjain skripsi karena perkuliahan udah selesai di tiga tahun pertama, aku sama beberapa temen deketku total empat orang (termasuk mantan pacar waktu itu #uhuk), jadi punya ide untuk mulai nyari duit sendiri.

bukannya fokus ke skripsi, kami malah sibuk mau sok-sokan bikin usaha, yaitu buka warung tenda dan jualan nasi goreng!

maksudnya tentu saja pengin mulai mandiri, biar bisa mulai ngeringanin beban orang tua masing-masing, ga nodong duit terus-terusan sementara hidup orang tua kami juga rata-rata pas-pasan. entah gimana awal mulanya, dari semua kemungkinan bisnis yang ada, yang kepikiran waktu itu adalah ide bikin warung tenda.

ga tau juga dulu itu ide siapa, yang pasti bukan ideku deh.

o ya sebelum cerita ke arah sana, dulu aku termasuk satu dari tiga orang cewek yang ada di kampus kami, dalam satu angkatan. selebihnya semua mahasiswanya cowok. namanya juga sekolah jurusan nuklir, mungkin para cewek denger namanya aja udah ngibrit kebirit-birit, apalagi ngedaftar buat sekolah di sono ya. jadi dari 37 mahasiswa di satu angkatan, yang 34-nya cowok. jangan heran kalo aku jarang banget punya temen cewek.

***

balik lagi ke warung tenda.

dengan bermodalkan duit yang dikumpulin bareng-bareng, aku lupa dulu kontribusinya berapa per orang dan siapa aja yang ikutan jadi investor, kami sepakat untuk memulai usaha ini dari nol. modal semangat dan nekat doank. ama modal duit sedikit sih.

malu? ga juga lah. berusaha bikin usaha sendiri kenapa malu? yang penting kan hasil keringat sendiri, kerja keras sendiri, dan pastinya halal. ga nilep ga korup ga nyolong. yang malu itu harusnya mereka yang masih terus menerus nodong duit ortunya, hehe #dikeplak anak-anak borju

ga tanggung-tanggung, kami langsung bagi tugas untuk persiapan buka usaha warung tenda ini.

para cowok bertugas belanja bahan-bahan kayu, paku, dll untuk mulai bikin gerobak dorong sendiri. dari mulai ngegergaji, ngedesain, dan nukang sampe jadi, trus dicat. jadinya keren lhoh. sayang aku cari-cari fotonya ga nemu.

duit modal selebihnya dipake buat beli kain terpal, tali, bambu, dan patok buat bikin tendanya. tak lupa kami juga beli peralatan masak yang porsi banyak alias panci yang segede gaban, sama kompor gas yang pake dipompa, berbahan bakar kerosin atau minyak tanah itu lho. jangan tanya, jelaganya item banget!

sementara aku ditugasin bikin spanduk dan nyablon nama warung kami gede-gede buat dipajang di depan tenda nantinya. kayak warung-warung tenda pinggir jalan itu lho. meski jadinya kelihatan agak amatiran sih, ga kayak hasil sablon profesional, tapi lumayan lah bikin sendiri jadi lebih irit.

foto dipinjem dari sini

maklum, bokapku dulu selain ngajar jadi guru smp juga suka nyambi jadi tukang sablon dadakan kalo ada orderan. jadi nurun deh, aku juga ahli nyablon!

setelah persiapan rampung semua, hari pertama buka warung pun tiba.

***

lokasi warung tenda ini agak aneh sebenernya. karena kami termasuk pebisnis pemula #halah, para cowok memutuskan untuk buka warungnya di tempat yang masih sepi aja. pikir mereka, kalo yang udah banyak warung kayaknya bakal susah nyari pembeli baru. kebanyakan paling udah punya langganan warung sendiri-sendiri. dan tentu saja persaingannya bakalan lebih ketat.

dengan nyari lokasi yang masih sepi dan belum ada warung tenda di sekitarnya, waktu itu sih ngarepinnya bakal ada pembeli-pembeli baru yang males jalan kaki rada jauh buat nyari makan ke lokasi yang biasa jadi tempat warung tenda yang udah duluan buka. gitu sih mikirnya, kayaknya.

kebetulan di jogja yang memang terkenal sebagai kota pelajar, di manapun selalu ada universitas. dari yang terkenal dan berkualitas, sampe yang abal-abal yang mahasiswanya kerjaannya tiap hari nyimeng doank #eh ga pernah ngampus. komplit lah pokokna. segala jenis tipe mahasiswa ada semua di jogja, dari seluruh nusantara!

karena banyaknya lembaga pendidikan di jogja ini pula, hampir tiap jengkal tanah di jogja pasti ada kos-kosan mahasiswanya. mereka semua perlu makan donk ya, karena pasti jarang banget yang masak sendiri. jadilah di jogja itu warung-warung tenda bermunculan di mana-mana layaknya cendawan di musim hujan. jadi dengan pemikiran ini pulalah, kami sok yakin waktu itu kalo warung tenda kami bakalan laris manis.

apakah strategi ini berhasil?

bisa dibilang ga juga sih. karena ternyata bikin usaha sekali itu ga bisa langsung selalu sukses. itulah realita kehidupan hehe. warung tenda kami meski udah buka di lokasi yang ga banyak saingannya, tetep aja ga gitu rame. tapi mungkin kalo nekat buka di tempat yang udah banyak warung tendanya bisa jadi lebih sial lagi ya.

***

o ya, karena warung tenda kami ini bukanya mulai sore sampe sekitaran tengah malem, aku ga ikutan jualan.

tugasku cuma nyiapin segala keperluan jualan sebelum diangkut pake gerobak ke lokasi. apa saja yang disiapin? banyak! karena menu utamanya nasi goreng, ayam goreng dan pecel lele pake nasi putih, tugasku tiap sore nyiapin semua-mua sebelum siap diangkut dengan gerobak.

1) ayam, kudu disiangi, dibersihin, dicuci, dipotong, dibumbuin, lalu direbus setengah matang jadi siap digoreng buat menu ayam goreng.
2) lele, dibumbui, digoreng doank sebentar, supaya kalo ada yang beli baru digoreng lagi sampe garing.
3) nyiapin sambel buat makan ayam goreng dan lele gorengnya, jadi di tenda para cowok ga perlu ngulek sambel lagi.
4) masak nasi putih buat disajiin sama ayam dan lele, juga buat bahan utama kalo ada yang pesen nasi goreng.
5) sayur, dibersihin dan dicuci, siap buat lalap, pendamping ayam dan lele goreng.
6) nyiapin bumbu nasi goreng, siap dipake tinggal disendok secukupnya.
7) telor, ga perlu diapa-apain ini mah, tinggal angkut doank.
8) nyiapin piring, sendok, garpu, buat makan tentu saja. sama nyiapin kertas pembungkus, karet gelang, dll kalo ada yang minta beli dibungkus buat dibawa pulang.
9) pernik-pernik lainnya, dah lupa detilnya euy, dah hampir 20 tahun yang lalu hehe.

pecel lele, cuma ilustrasi. foto dipinjem dari sini

jadi kalo pagi, cowok-cowok sibuk ke pasar buat belanja. akunya bertugas bersih-bersih gerobak dan peralatan masak. trus kalo pas ada jadwal kudu ngampus atau konsultasi skripsi, pada ngilang bentar ke kampus. siang sampe sore, aku sibuk nyiapin ini itu seperti yang udah kutulis di atas. malemnya, cowok-cowok pada jualan, akunya ngetik skripsi di kosan, hehe.

besoknya gitu lagi.

tapi kayaknya jualannya ga selalu tiap malem sih. kadang kalo pas ada urusan penting, atau ada jadwal ngampus yang penting meski udah ga ada pelajaran tiap hari karena tahun terakhir tinggal ngelarin skripsi, ya kami semua libur jualan. suka-suka lah ya namanya juga usaha punya sendiri. ga tau dulu akhirnya pembagian duitnya gimana. kayaknya sih karena kami berempat jualan bareng, jadi kami makannya juga dari situ. duit yang didapet dari jualan dibelanjain lagi besoknya.

gitu aja sih, ga ribet-ribet.

***

keuntungan?

mana ada untung! haha... modal aja ga balik deh kayaknya, apalagi nyari untung. bisa makan tiap hari aja udah lumayan. yang paling penting sih, sejak kami jualan dah ga pernah ngutang-ngutang duit lagi pas kiriman belum nyampe. karena udah pasti makan terjamin kan. biar ga punya duit juga kalo masih ada makanan ya asik-asik aja.

meski yang namanya jualan warung makan tuh penginnya dagangan selalu abis, tapi boro-boro abis, laku separo aja udah seneng lho. kadang pagi-pagi aku ngecek nasi masih banyak, ayam ga abis, lele ga abis, sedih, hiks. kalo dah gini sisa dagangannya jadi makanan kami hari itu. lumayanlah ga perlu keluar duit lagi buat makan kan.

tapi beberapa kali juga pernah laris manis kok.

sampe paginya kami semua kelaparan karena ga ada yang bisa dimakan dari sisa dagangan tadi malam! kelaparan tapi seneng. ya tinggal nyari tukang jualan gudeg aja sih biasanya, beres deh urusan sarapan.

***

sayangnya warung tenda kami ga bertahan lama, umurnya cuma bertahan beberapa bulan saja ga nyampe setahun. karena lalu kami harus meninggalkan jogja. kuliah selesai, masing-masing lalu punya urusan sendiri-sendiri. ga bisa juga terus-terusan di jogja jualan nasi goreng kan. ijasah diploma tiga teknik nuklirnya buat apa donkkkk... #ngok

kisah akhirnya ya bubaran deh warung tendanya! #hiks

para cowok kembali ke kampung halaman masing-masing, dan pada dapet kerja beneran, pada ngantor maksudnya. aku juga balik kampung lah, meski ga langsung dapet kerjaan tapi malah jadi mandor semen! bayangkan, dari jualan pecel lele lalu jadi mandor semen, hidupku memang penuh warna haha.

trus segala tetek bengek peralatan jualan dikemanain? dijual? dibuang ke sungai? hehe ga kok. ketika tiba waktunya aku pulang kampung, ibuku punya ide brilian.

semua gerobak, kompor, barang pecah belah, panci segede gaban dll itu semua diangkut dari jogja ke rumahku, nyewa truk. jadi pas berangkat kuliah empat tahun sebelumnya aku yang cuma bawa baju satu tas, setelah empat tahun lulus kuliah pulang kampung ga cuma bawa ijasah donk, tapi bawa gerobak pecel lele juga satu truk!

ga tau sih tetanggaku pada ngegosip nya gimana. yang pasti heboh lah yaw. biasalah para tukang usil dan tukang kepo, selayaknya tetangga-tetangga di sebuah komplek perumahan yang rata-rata isinya kaum menengah ke bawah yang nanggung dan kadang banyak yang ngehe itu hehe. cuma ya ga pernah kami gubris aja.

***

begitulah, akhirnya gerobak itu dipake ibuku buat jualan lagi!

sejak kiosnya di pasar dijual (baca: kios), ibuku memang lalu pindah jualan di rumah. akhirnya kami memang punya semacam warung kecil gitu di depan rumah (sampe sekarang masih ada kalo belum jadi dibongkar). tapi bukan ibuku namanya kalo ga selalu sibuk nyari tambahan penghasilan dengan berbagai cara. jadi pas tahun 1997 pas aku lulus kuliah itu, ibu punya ide buat jualan nasi di komplek perumahan sebelah yang lagi dibangun.

dari dulu ibuku memang sering jualan masakan matang! apalagi kalo pas ada keramaian sementara. mremo bahasa jawanya. lumayan buat bantu-bantu bapak nambah penghasilan. makanya hobi masaknya nurun ke aku, hehe. nanti aku posting terpisah tentang ini kalo ga lupa.

nah, tau sendiri kan kalo ada komplek perumahan baru lagi dibangun pasti banyak tukang bangunan. tentu mereka butuh makan tiap hari donk.

akhirnya, jauh-jauh dari jogja, gerobak dan warung tendanya pindah deh ke komplek perumahan baru di sebelah komplek perumahanku di kampung halaman. jualannya bukan lagi ayam goreng dan pecel lele, tapi lebih ke nasi sayur dan lauk-pauk. semacam warteg gitu lah.

kalo di jogja warung tendanya buka dari maghrib sampe tengah malam, di komplek bangunan bukanya pagi sampe sore. tentu saja warung ini juga ga permanen. karena begitu pembangunan komplek itu selesai dan tukangnya ga ada yang kerja lagi, otomatis warung tenda versi ibuku juga harus ditutup.

sejak itu, gerobak legendaris itu nongkrong di kebun depan rumah, terbengkalai. entah sekarang gimana nasibnya. mungkin dah jadi kayu bakar? entahlah, aku ga tega mo nanya ke ibu. takut sedih denger jawabannya. demikianlah, satu bab lagi kisah hidupku, sudah kudokumentasikan di blog ini.

sekedar berbagi :-)


No comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...