Friday, 12 September 2014

mandor semen

mau cerita dikit nih pemirsa, mengenai satu bab dalam hidupku yang belum sempat kutulis. aku dulu pernah jadi mandor semen lho!

maksudnya mandor semen gimana?

ya jadi mandor semen, alias ngitungin sak semen yang dipikul satu per satu sama pegawai toko bangunan, dimasukin ke truk, lalu dikirim ke pembeli. mereknya macem-macem, ada tiga roda, ada semen gresik, ada indocement dll. ada yang satu sak 40 kg, ada yang satu sak 50 kg.


foto dicomot dari sini

ceritanya gini...

waktu itu aku baru lulus kuliah d3 di jogja. keren lho dapet gelar ahli madya, atau ditulisnya AMd, tapi amd bukan ABRI masuk desa yah (teringat jaman orba). jurusannya teknik nuklir pula, kurang keren apa coba. tapi punya lulusan d3 ternyata ga jamin cepet dapet kerja juga karena nasib berkata lain.

selepas dari bangku kuliah, seperti halnya jutaan para sarjana baru maupun lulusan d3 baru di seluruh nusantara, nyari kerja tanpa pengalaman itu susyah syekuali jendral. apalagi ga punya kenalan orang penting. apalagi ga punya modal duit buat nyogok. apalagi ga tinggal di kota besar yang menawarkan lebih banyak kesempatan kerja. aku sudah nyoba ngelamar ke mana-mana waktu itu.
mentok!

alasannya bervariasi. dari yang bilang lulusanku agak aneh karena ahli nuklir kok ngelamar jadi kasir supermarket misalnya, hehe. aku dulu memang semacam desperado gitu lah, ngirim berpuluh-puluh lembar kertas lamaran dan CV ke semua lowongan kerjaan yang dipampang di koran lokal. sampai abis amplop dan duit banyak buat beli perangko!

karena lowongan untuk ahli nuklir tentu saja ga banyak, jarang, atau bahkan ga ada sama sekali. ya aku ngelamar apa saja sampai lowongan kasir supermarket pun aku coba. maksudku sih buat batu loncatan gitu, cari duit dulu yang penting. eh, pada ngeri duluan HRD-nya lihat lulusanku. seolah-olah mentang-mentang karena lulusan teknik nuklir, aku ini memancarkan semacam zat radioaktif gitu lah.

hiks...

teman-teman seangkatanku yang punya lulusan sama dan rata-rata cowok (dulu pas kuliah sekelas ceweknya cuma 3, cowoknya 34!), mereka dengan gagah berani keluar jawa untuk kerja di perusahaan tambang atau pengeboran minyak karena lulusan teknik nuklir memang banyak dibutuhkan di sana. kerjanya pas masih jadi pegawai baru katanya sih disuruh ngecek kebocoran pipa-pipa minyak pake alat deteksi radiasi gitu deh. jadi harus siap blusukan ke hutan-hutan, ke lapangan dan ke lepas pantai!

ga tau kenapa waktu itu aku kurang segagah berani mereka. mungkin karena aku perempuan, dan belum punya nyali untuk merantau ya. entahlah...

alasan lain sih karena waktu itu pacar pertamaku malah dapet kerjaan di ibukota (dia memang orang sana sih), dan rencananya setelah ia agak mapan, kami akan segera menikah gitu deh. meski akhirnya rencananya berantakan. jadi waktu itu ceritanya aku sih nunggu dilamar sambil kerja apa saja dulu, toh nanti akhirnya kudu pindah ikut calon suami. jadi aku ngelamar kerja apa saja buat batu loncatan.

tapi ya itu tadi, dari berpuluh-puluh atau bahkan ratusan amplop lamaran yang kukirim, cuma beberapa yang dibalas dengan kata maaf anda tidak diterima, atau kebanyakan tidak dibalas sama sekali.
sedih!

***

setelah sukses jadi pengangguran selama kurang lebih dua bulan, aku akhirnya menyibukkan diri dengan membantu ibuku mengurusi toko kelontong di rumah. dari belanja harian ke pasar, ngitung dagangan, ngitung duit penghasilan harian, besoknya dibelanjain lagi, sambil setiap hari nyambi juga jualan gorengan!

lumayan lho buat nambah-nambah penghasilan. gorenganku dulu selalu laris manis, selain juga sering diembat sendiri buat cemilan hihi. bakwan, tempe mendoan, sama pisang goreng doank sih. untungnya juga lumayan ternyata jualan makanan matang yah. cuma ya omzetnya masih jauh dari jutaan haha.

foto macam-macam gorengan, dicomot dari sini, sini, sini dan sini

***

o ya, selain jaga toko dan jualan gorengan, aku juga sempat ikut pelatihan jadi sales asuransi BCA.

waktu itu trainingnya di kudus, kira-kira setengah sampai satu jam naik bis dari kota asalku. ga dapet uang transport, ga dapet uang makan, ga dapet fasilitas apa-apa, semua kudu biaya sendiri. katanya nanti kalau sudah selesai training, disuruh jualan asuransinya keliling gitu. dari pintu ke pintu cari calon korban, hihi. jaman itu tahun 1997 juga belum ada fesbuk, twitter dan sebangsanya. jadi kalo mau nyari mangsa calon nasabah asuransi memang harus door-to-door kayak sales alat-alat rumah tangga dari plastik itu lho.

dan katanya, kalo dapet nasabah dan udah teken kontrak, baru deh salesnya dapet komisi. kalo belum dapet mangsa, ya ga dapet apa-apa meski udah keluar duit banyak buat nyari nasabah sekalipun. hmmm, agak kurang menjanjikan emang kerjaan model beginian buat lulusan baru yang modalnya cuma ijasah sama modal dengkul.

kalo jaman sekarang sih banyak yah emak-emak yang kerja sambilan jadi sales asuransi sambil momong anak di rumah. ngelobi calon 'korban'nya bisa lewat telpon, fesbuk, kopdar di cafe sekalian ngerumpi dll, dan ga mikir pendapatan dari komisi dulu karena ada jatah bulanan dari suami. lagipula emang sifatnya freelance sih kerjaan ginian.

tapi kalo nyoba peruntungan nasib dengan mengandalkan komisi dari kerja jadi sales asuransi sebagai pekerjaan pertama, sepertinya ini langkah yang sangat-sangat tidak dianjurkan deh bagi para sarjana yang baru lulus. kecuali ortunya tajir dan masih dikasih duit terus, hehe. jadi gimana akhirnya dengan cerita jadi sales asuransi BCA? sukses?

gagal total donk!

lha gimana mau jualan asuransi kalo duit buat transport aja cekak. gimana mau keliling meyakinkan calon nasabah kalo pengalaman jadi sales aja ga punya, dan fasilitas ga ada. modalnya cuma dengkul doank.

hape jaman itu belum musim. internet belum musim. adanya cuma telpon umum yang seringnya rusak, wartel (bukan warnet yah) banyak bertebaran tapi biaya nelpon per menitnya mahal, dan pager aja baru mulai dipake, itu juga yang punya cuma mereka yang berduit.

maka setelah training selama seminggu, akupun mengundurkan diri dengan mantap. balik lagi dagang gorengan dan nungguin kios kelontong di rumah karena secara itung-itungan akal sehat lebih menjanjikan dan lebih menghasilkan duit daripada dagang asuransi ga jelas, buang-buang duit buat ongkos ngalor-ngidul hehe.

***

lulusan d3 kok jualan gorengan. malu?

waktu itu mikirnya ga malu karena jualan gorengan sih. tapi mikirnya malu karena di keluargaku waktu itu, aku sendiri yang sempat mengenyam bangku kuliah tapi kok malah ga bisa dapet kerja yang mapan. kakakku malah punya kerjaan kantoran meski ga pernah kuliah. malu sih ga, tapi frustrasi iya.

untunglah tak lama kemudian, kira-kira enam bulan dari waktu kelulusan, teman ibuku nelpon. dia pemilik sebuah toko bangunan yang lumayan besar di semarang. dan butuh tenaga administrasi. karena ibuku dan temennya ini memang sering telpon-telponan dan 'ngerumpi' karena mereka kenal sejak SD, ibuku lalu nawarin aku untuk jadi tenaga administrasi di toko bangunan itu, dan aku bilang iya. lumayan dapet gaji bulanan pikirku.

akupun dengan semangat meninggalkan dagangan gorenganku dan berangkat ke semarang demi pekerjaan itu. kalian boleh saja heran, kok mau sih punya lulusan teknik nuklir kerja jadi tenaga administrasi di toko bangunan. apa ga gengsi?

ya daripada nganggur? eh, jualan gorengan? hehe.

***

menurutku sih, orang 'miskin' itu kalo gengsian mah ga bakal makan, eh ga bakal maju. karena gengsi itu cuma milik orang kaya. yang udah kaya aja banyak yang ga gengsian kok, kenapa yang belum kaya sok-sok gengsi. lagipula kerja apa saja yang penting kan halal, ga nyolong dan ga korupsi #uhuk. yang paling penting lagi, ga minta makan ortu karena bisa punya penghasilan sendiri itu kepuasannya luar biasa lho!

maka sejak aku mengambil keputusan untuk kerja di toko bangunan itu, aku pun punya pekerjaan tetap meski gajinya lumayan pas-pasan. kalau ga salah rp 200-250 ribu deh sebulan. tapi tidur dan makan ditanggung majikan.

tugas utamaku sehari-hari, mulai siap kerja jam 8 pagi. buka pintu toko, bersih-bersih termasuk nyapu lantai, lalu menata dagangan di rak-rak yang menjulang tinggi sampai ke langit-langit jadi kadang-kadang harus gesit juga manjat tangga. sebagai administrasi, tugasku juga termasuk ngitung stok dagangan seperti batu-bata, semen, kayu reng-usuk, ubin keramik, cat tembok galonan dan kiloan, pasir, kapur, dll, sampai ke dagangan yang kecil-kecil seperti mur dan baut, atau sambungan pipa.

kalo ada yang stoknya menipis, aku harus mesen ke distributor untuk ngirim barang-barang tersebut, ngecek penerimaan kiriman untuk memastikan jumlahnya cocok dengan pesanan, lalu menata kembali ke rak-rak di toko, siap dijual.

karena kerjanya tiap hari ngurus bahan bangunan, aku sampe apal lhoh dulu, buat ngebangun rumah itu perlu bahan bangunannya apa saja, harganya berapa, jenisnya apa, mereknya apa, hihi. tukang aja kalah pokoknya. dan karena kerjanya di toko bangunan, sehari-hari aku temenannya ya sama mas-mas supir mobil pick-up dan truk yang tugasnya tiap hari ngirim dagangan ke para pembeli.

pembelinya tentu saja kebanyakan para mandor bangunan, atau tukang bangunan yang disuruh majikannya untuk belanja. jarang banget ada pembeli yang perlente atau pegawai kantoran profesional gitu buat dikecengin, apes kan hihi.

selain itu aku juga temenan sama mbak-mbak yang tugasnya jaga toko dan melayani pembeli. aku kadang juga ikutan jaga toko dan ngebantuin jualan sih, kalau kerjaan administrasiku sudah selesai. rangkap-rangkap lah tugasnya, meski gajinya ga pernah rangkap.

***

sementara urusan ngitung jumlah kiriman ke para pembeli yang dikirim pake mobil sesuai barang yang dipesan, misalnya berapa semen yang harus dikirim, berapa rit pasir, berapa keramik, berapa batu bata dll yang jumlahnya harus dicocokkan dengan nota pembelian, adalah tugas mandor kiriman. waktu itu mandornya mas-mas yang masih sodaranya pemilik toko.

karena kerjaan mandor memang kerjaan paling penting yang rawan kecurangan kalo mandornya ga jujur atau ada niat buruk untuk nyuri, gampang banget tinggal muatannya dilebihin lalu di luar sudah ada tukang tadah. pemilik toko toh ga bakal tahu ya kan.

makanya tugas mandor ini seringnya kalo ga ditangani oleh sodara si pemilik toko sendiri karena lebih bisa dipercaya, ya ditangani oleh si pemilik tokonya langsung atau si bos!

bahaya kan kalo ada pegawai toko yang nekat nyuri barang yang jumlahnya memang banyak sekali, dan tidak cocok dengan nota pembelian. mana jumlah stok barang-barang kan memang ga pernah diitung atau diinventori, karena memang toko bangunan ga pake sistem komputerisasi kayak amazon gitu. semua catatan stok dan nota-nota masih pake kertas dan tulis tangan, kadang-kadang dicoret-coret juga, ruwetlah pokoknya hihi.

bukan berprasangka buruk atau nuduh sih, tapi majikanku dulu sering bilang gini ke pegawainya ketika baru mulai kerja, termasuk aku. orang-orang yang hidupnya sangat pas-pasan dari segi ekonomi itu sekalipun karakternya jujur, seringkali masih ada saja niat untuk mengambil yang bukan haknya, hanya karena adanya kesempatan untuk melakukannya. dan dia ga habis pikir kenapa pegawainya meski udah digaji,  masih ada saja yang berusaha nyolong dagangan!

kaeknya ada yang salah deh.

buktinya orang kaya dan pejabat yang duitnya udah milyaran trilyunan juga masih nyolong duit negara tuh tiap ada kesempatan. karakter jujur? hmm, jujur kacang ijo maksudnya, hihi. alim? hmm, kebanyakan koruptor udah pada naik haji semua tuh.

kaeknya sih menurutku, kalo mentalnya udah mental maling ya niatnya nyolong aja, titik ga pake koma. mau miskin kek, mau kaya kek. mau buruh kasar kek, mau pejabat kek, yang katanya terhormat tiap hari naiknya mobil merci pake sopir pribadi. mau preman kek, mau haji/hajjah kek. kalo udah punya mental maling, ya berusaha nyolong aja kerjaannya tiap kali ada kesempatan dan tiap kali ga ada yang ngawasi.

tul ga?

makanya waktu itu di toko bangunan, bosku bilang semua pegawai perlu diawasi dengan ketat. dan ini tugas terberat dari mandor kiriman. kata si bos juga, sudah pernah beberapa kali memang, ada saja pegawai yang ketahuan nyolong dan akhirnya dipecat!

***

sampai satu waktu...

mas mandor yang masih sodaraan sama majikan pemilik toko ini ada kesibukan lain dalam jangka waktu yang lumayan lama, dan harus absen dari tugasnya sehari-hari ngitungin dagangan yang harus dikirim ke pembeli. dan karena kadang majikanku juga sibuk ngurus yang lain terutama ngurus toko dan keuangan, harus ke bank dll,  aku pun akhirnya dipercaya naik pangkat dari administrasi jadi mandor!

tapi gajinya ga naik deh kayaknya. tapi tugasnya malah dobel, karena di luar jam kerja jadi mandor, aku masih bantu-bantu administrasi juga terutama kalau kiriman lagi sepi.

kusebut mandor kiriman ini sebagai mandor semen, karena memang hampir setiap nota pembelian barang, pasti ada semennya. jadi tiap hari kerjaannya lebih banyak ngitungin semen yang dikirim daripada ngitung dagangan yang lain. dan karena kerjanya ngitung semen, tau sendiri kan penampilan sehari-hari pasti ga jauh dari butiran-butiran semen nempel ke baju, celana dan kadang-kadang muka!

lumayan bedak gratis...

belum bau badannya jadi bau semen menyengat, udah persis kayak tukang bangunan lah, hihi.

dari pengalamanku jadi mandor ini aku banyak belajar berinteraksi dengan bermacam karakter manusia. karena selain para supir angkutan bahan bangunan, di tempatku kerja dulu juga banyak pekerja lepas yang tugasnya ngangkutin bahan bangunan dari truk yang bongkar muatan pesanan dari pabrik, ke truk yang akan dikirim ke pembeli. istilah umumnya sih, kuli angkut atau buruh kasar.

mas-mas kuli ini tentu saja memilih untuk bekerja banting tulang mengandalkan otot dan tenaga, karena memang mereka kesulitan untuk memperoleh pekerjaan lain yang lebih 'ringan'.

lapisan masyarakat indonesia di kelas ini memang lumayan banyak jumlahnya. mereka-mereka yang tidak punya lulusan, punya lulusan tapi mungkin cuma sekolah sampe sd atau smp, atau punya lulusan tapi kurang bisa diandalkan untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih enteng atau lebih memerlukan otak daripada otot karena memang rata-rata mereka merantau dari desa tanpa pengalaman kerja apapun. jadi mereka akhirnya 'terpaksa' kerja kasar, demi sesuap nasi.

tak jarang banyak juga yang sudah berkeluarga dan harus menghidupi anak istrinya dengan kerja seperti ini lho. ga tau tuh gimana caranya mereka mencukupi  kebutuhan sehari-hari apalagi kalo anaknya udah sekolah. aku aja yang waktu itu masih sendiri, duit 200ribu sebulan tuh kurang banyak banget, hehe.

dan karena rata-rata mereka memang pekerja kasar yang selalu berkecimpung di dunia kerja yang membutuhkan otot, tanpa bermaksud merendahkan yah, mereka juga mau tak mau jadi terbiasa untuk berperangai 'kasar', omongnya 'kasar', sering ngumpat dan nyebut nama-nama binatang, dan tampangnya seringkali juga 'kasar'. tau lah apa yang kumaksud.

sekarang bayangkan jadi mandor dengan anak buah seperti mereka! #tuing tuing

***

selain mengemban tugas berat mencocokkan barang muatan dengan nota pembelian, pas aku jadi mandor ini aku juga harus selalu menjunjung tinggi kejujuran. jadi harus siap-siap galak dan berani negur pegawai yang berusaha nyoba-nyoba main belakang dan melebihkan muatan. karena kata majikanku memang ternyata benar. selalu ada saja yang nyoba nyolong dengan berbagai cara!

karena ini pula aku jadi sering disindir-sindir kalo aku ga memihak wong cilik tapi memihak majikan. dilema kan jadinya, pemirsa. mau jujur tapi dimusuhin temen kerja.

berat sih...

tapi aku berprinsip, aku bukan robinhood yang nyolong dari yang kaya untuk dibagikan ke yang miskin. karena dunia ini ada aturannya. dan nyolong yang bukan haknya dimana-mana ya tetep nyolong namanya. jadi meski berat, kerja jadi mandor ini mengajariku satu hal, beranilah karena benar!

bergaul dengan para kuli angkut ini juga memberikan kesempatan bagiku untuk bercermin.

meski aku lulusan d3, punya titel ahli madya, punya pengetahuan di bidang teknik nuklir, punya kemampuan berbahasa inggris dan komputer. di depan mereka, aku tak ada artinya. mereka melihatku sama. sama-sama kerja di toko bangunan, sama-sama ngitung semen sak per sak, meski beda tugas dan tanggung jawab.

kalau mereka mengandalkan otot untuk memindahkan sak-sak semen dari dan ke bak truk, aku lebih mengandalkan otakku untuk memastikan jumlah sak semen yang diturunkan atau diangkut ke truk tidak kurang, dan tidak lebih.

foto dicomot dari sini, sekedar ilustrasi bagaimana para tukang panggul semen sedang bekerja

di sini hanya dibutuhkan kemampuan matematika tingkat dasar. tak perlu lulusan d3, atau lulusan nuklir. tak perlu kemampuan bahasa asing, dan tak butuh komputer.

***

setelah sekian bulan kerja jadi mandor, lama-lama karena mungkin mereka melihatku punya prinsip dan ga bisa diajak kong kalikong untuk nyolong meski aku ga ada hubungan sodara dengan si pemilik toko, lama-lama mereka respek juga sih. dan mulai segan kalo aku tegur, atau segan kalo ketahuan ngumpet-ngumpet ga mau kerja karena lagi males.

dari pengalaman berteman dengan orang-orang yang kerja di toko bangunan ini pula, aku merasa bersyukur diberikan kesempatan untuk berinteraksi dengan mereka yang bekerja di lapisan paling bawah dalam strata sosial jenis pekerjaan.

jadi mandor semen selama kurang lebih satu tahun lamanya juga mengajarkan aku untuk tidak malu bekerja apa saja, asal halal.

karena terkadang nasib memang mengharuskan demikian.

jadi mandor semen pun menurutku adalah sebuah usaha untuk maju. uang bulanan yang kuperoleh dari bekerja di toko bangunan ini sebagian besar aku gunakan untuk kursus bahasa inggris dan komputer kalau malam. meski aku tak tahu waktu itu, kemampuan ini akhirnya sangat bermanfaat kelak ketika aku mendapatkan pekerjaan berikutnya.

***

meski pelan dan tertatih, nasibku memang berubah.

dari tukang jualan gorengan, jadi administrasi toko bangunan, lalu jadi mandor tukang ngitung semen. setelah berhenti dan memutuskan untuk hijrah ke jakarta, aku mulai mengajar privat, lalu diterima bekerja di samsung di mana aku bisa menggunakan kemampuan bahasa inggris dan komputerku yang kupelajari di tempat kursus ketika aku masih jadi mandor semen dulu.

dari samsung, aku lalu hijrah ke eropa untuk kuliah s2 berbekal beasiswa dari uni eropa (baca postingan ini). selesai kuliah aku diterima kerja kantoran di inggris sampai sekarang.

***

meski memang kurang elit dan ga bergengsi sama sekali, pengalaman kerja di toko bangunan ini justru selalu kuanggap sebagai pengalaman kerjaku yang paling berharga di antara kerjaanku yang lain, bahkan kerja kantoran ku di inggris sekalipun.

di profil linked-in ku, periode di mana aku jualan gorengan dan jadi pegawai di toko bangunan ini aku tulis sebagai 'sales' di perusahaan 'entrepreneur' (perusahaan fiktif, hihi), dari bulan agustus 1997 setelah aku lulus kuliah sampai juni 2000 ketika aku pindah ke jakarta.

kenapa 'sales'? supaya kedengarannya formal saja sih. jualan gorengan kan sales juga toh. kerja di toko bangunan juga intinya jualan sih, jadi masih kategori sales juga lah ya. apa harusnya kutulis 'mandor semen' saja gitu yah? boso inggris-e njuk opo iku :-p

periode ini juga kuanggap sebagai periode yang penting dalam hidupku, karena pengalaman kerja sebagai mandor semen inilah yang menurutku paling berat dari segi tenaga dan mental.

selain kerjanya memang lebih banyak berdiri, jalan kesana-kemari ngitung stok, manjat-manjat rak ngitung dagangan, dan jarang duduk manis kayak pegawai kantoran, boro-boro punya komputer, juga karena menghadapi rekan kerja di kantor sangat jauh lebih mudah dibandingkan dengan menghadapi para kuli angkut semen. menghadapi bos di kantor jauh lebih mudah daripada menghadapi mandor bangunan yang ngomel-ngomel karena kirimannya belum sampe tepat waktu.

pengalaman kerja sebagai mandor semen ini pula yang membantu membentuk cara pandangku dalam menilai jenis pekerjaan dan bagaimana seseorang harus terus berusaha dan selalu bekerja keras untuk maju.

tentunya dengan selalu berpegang teguh pada prinsip kejujuran dan tidak nyolong (termasuk korupsi), meskipun ada kesempatan! :-)

8 comments:

  1. Hahaha mental nyolong nggak ada hubungannya sama miskin kaya emang, hahahaha. Mbak aku ngefans sama kamu deh hahahaha. Lagi liat videomu nih :P Keren bangeeettt T.T T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bukannya kebalik? Kan aku yg duluan ngefans Una karena fansnya banyak :D makasih ya Naaaa

      Delete
  2. Udah sales.tu mbak....
    Datang rumah ke rumah...
    Uang habis gaji belum tentu didapat..

    #Pengalaman pribadi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kamu lebih gigih ya berarti, sampai udah pengalaman. Aku udah jiper duluan, hiks...

      Delete
  3. Nayaaaaaa....
    duuuh...keren banget sih pernah jadi mandor segalaaaaaa...
    dan hari gini emang gak jaman laah gengsi-gensian...yang penting mah halal :)

    Dan pasti dapet banyak pengalaman berharga darti pekerjaan itu kan yaaah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. keren donggg, ga semua orang pernah jadi mandor kan bi hihihi....;-p

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...