Wednesday, 10 July 2019

blajar brenang #2

ini bagian kedua dari postingan tentang ethan belajar berenang.

bagi kalian yang blom baca bagian #1, baca dulu di sini yah, biar nyambung aja gitu ngga cengo kok tiba-tiba critanya begini, emang awal mulanya pegimana sih, hihi.

oke, mari kita lanjutkan cerita yang tertunda kemarin itu.

kolam tempat si ethan belajar

begitu kami bertiga sampai ke alamat kolam renang yang dituju, suasana sepi. suami sempat bingung, enaknya mobilnya parkir di sebelah mana. karna kolamnya memang lokasinya agak membingungkan, sodara-sodara. jadi sebenernya kolam renang ini milik peternakan atau farm gitu. tahu kan, di inggris sini emang banyak pemilik-pemilik tanah yang punya usaha peternakan sapi, kambing, kuda, ayam, dll.

nah, beberapa peternak emang suka punya kolam renang sendiri karena emang tanahnya kan luas ya. dan biasanya peternak atau petani di sini emang kaya-kaya. jadi ngga heran banyak yang punya kolam, lapangan tenis, puluhan kandang kuda, dll.

nah, di kursus berenang yang ethan kudaftarin ini emang tempatnya di kolam renangnya milik salah satu peternak atau petani yang disewakan ke sekolah berenang ini. semoga ngga membingungkan hehe. pokoknya kolamnya kolam sewaan gitu deh. dan lokasinya agak jauh sekitar 15 menit nyetir dari rumah.

***

nah, karna areanya luas, suami sempat bingung tuh, dia akhirnya parkir aja mobilnya deket salah satu traktor.

eh setelah nyari bentar, gedung kolamnya akhirnya ketemu juga. kolam renangnya memang bukan yang terbuka tapi yang di dalam gedung ada atapnya gitu. gila aja di sini bukan indonesia kan, bayangin kolam terbuka kalau musim salju bisa berubah jadi kolam es batu, haha. setelah ketemu gedungnya kami baru nyadar kalau di gedung itu punya parkiran sendiri. lhah ngapain juga tadi pakai bingung nyari parkiran dan malah parkir-parkir dekat traktor. balik lagi deh ujung-ujungnya suami mindahin mobil. rempong amat ya, mulai berenang aja belom udah heboh segala macam 😜

nah, parkir udah beres. kamipun masuk ke dalam gedung. eh kok sepi.

cuma kedengeran suara-suara dari dalam area kolam yang samar-samar karena semua pintu tertutup rapat dan di tiap daun pintunya ada tulisan supaya pintu jangan ditinggalkan terbuka biar penghangat ruangan bekerja optimal. gitu katanya.

kamipun masuk ke ruang depan. di bayanganku bakalan ada meja resepsionis ya kan?

eh kok kosong! ruangannya kecil doank, isinya cuma tempat duduk dan rak sepatu. penasaran, kamipun menuju ke pintu berikutnya setelah copot sepatu. ruangan kedua agak luas, ternyata itu ruang ganti, toilet, shower, dan kantor kecil yang juga kosong.

aku dan suami saling pandang. jadi kita mau ngapain inih? ngga ada orang buat ditanya-tanya. hihi.

tambah penasaran, aku iseng ngelihat pintu berikutnya yang menuju ke kolam renang. ada beberapa orang tua murid yang duduk manis nungguin anaknya yang lagi kursus dan lagi sibuk diajarin di kolam. guru kursusnya si ethan lagi sibuk ngurusin 3 murid yang durasi kursusnya sebelum ethan. 

total waktu kursus brenang ini cuma 30 menit, dan tiap 30 menit ada 3 anak yang belajar. mereka datang dan pergi gitu aja. ngga ada kantor dan kayaknya cuma si pengajar itu doank yang bertanggung jawab atas tempat kursus berenang ini.

hmmm, bener-bener kursus privat ini, sepi banget 😑

***

oke, daripada tambah bingung, karena semua peralatan renangnya ethan udah ada di tas yang kubawa, mending si ethan kuajak ganti aja. cuma perlu makai celana berenang doank sih, ama nyiapin kaca mata berenangnya yang baru kami beli. semua ruangan ganti juga kosong, cuma ada dua biji sih, satu sempit satu luas. suami lalu memutuskan untuk balik lagi ke ruang depan dan duduk aja di dekat rak sepatu. aku ama ethan masuk ke ruang ganti dan bantuin dia untuk siap-siap.

celana berenang anak laki-laki

setelah itu, ada tulisan kalau sebelum masuk pintu yang ke kolam, aturannya harus mandi dulu. oke, kuajak ethan ke shower lalu kubasahi dia, dan kukasihin handuk kecil supaya ngga kedinginan. 

tiba-tiba kudengar suamiku kayak ngobrol ama orang lain. kupikir, wah mungkin murid yang lain udah mulai datang juga nih. yang mau belajar bareng ama ethan. kan bertiga tuh ya harusnya, jadi ada dua lagi yang ethan bakalan kenalan nantinya. 

aku mulai khawatir lagi. si ethan bakalan malu ngga ya kenalan ama dua teman baru di kursus ini? dia bakalan mau ngga ya, masuk ke kolam? jangan-jangan langsung ngadat lagi minta pulang.

aduh, moga-moga jangan ya.

akupun balik lagi ke ruang depan, ngeliatin siapa sih yang ngobrol ama suamiku? kok kayaknya udah akrab aja. eh, pas kubuka pintu, rupanya ada seorang ibu-ibu yang bawa-bawa bayi ama anaknya yang satu lagi sepantaran ethan, dan kami udah kenal! anaknya namanya ollie, dia satu sekolahan ama ethan tapi sekelas di bawahnya karna beda usia setahun. ollie baru 5, ethan udah 6.

langsung deh kami heboh!

***

hebohnya karna kami ngga nyangka kursus agak jauhan dari rumah, eh kok malah ketemu tetangga satu desa hehe. ethan juga langsung haha hihi ketemu ollie karna emang mereka udah saling kenal sejak aku pindah rumah ke desa ini tahun 2016 yang lalu. cerita pindah rumah ada di sini nih buat yang pengin baca, heboh juga sih seperti biasa hehe.

hatiku agak lumayan lega, minimal teman kursus ethan ada yang udah dia kenal. meski menurut cerita ibunya, si ollie ini udah sejak bayi main airnya. kursus ini supaya dia lebih lancar dan lebih paham teknik berenang yang bener aja. aduh, jadi ciut nyaliku. kalo ethan patah semangat gimana ntar ya, ngeliat ollie yang lebih mudaan dari dia malah lebih jago?

khawatir lagi deh. hadeuh! 🙈

was-was mulu yak, dari tadi hihi. yah namanya juga emak-emak ya pan. mikirin anak semata wayang yang mau blajar brenang pertama kali, ya begini ini. lebay juga sih kalo dipikir-pikir, hihi.

tak lama kemudian, datang lagi ibu-ibu ama 2 orang anak ceweknya yang berambut pirang dan panjang. waduh apakah ini murid lainnya lagi? kenapa ada dua orang? jangan-jangan bagian adminnya salah itung, si ethan blom dimasukin daftar. kan aturan sekelas cuma 3 murid, pegimane ini.

setelah ngobrol dikit ama si ibu itu, ternyata anak cewe yang kecil yang bakalan berenang ama ethan. yang gede udah agak bisa jadi udah ada di tingkatan berikutnya. si ethan masih di tingkat pemula. dan si cewe kecil ini baru 4 tahun umurnya. jadi semua bertiga komplit nih regunya ada yang 4, 5 ama 6 tahun. namanya mirip namaku pula si cewek ini, maia. ngga penting ya, hehe.

akhirnya rombongan heboh inipun duduk manis juga di bangku pinggir kolam, nungguin kelas sebelumnya selesai. begitu waktu menunjukkan tepat pukul 11.30, ketiga murid kelas sebelumnya langsung keluar dari kolam. tepat waktu banget apa-apa di inggris sini. telat semenit, tinggal! ngga ada istilah jam karet, emang indonesia tanah air beta? hihi.

seketika itu juga, guru les renangnya ethan manggil kelas berikutnya untuk masuk ke kolam. waktu yang ditunggu-tunggu tlah tiba, sodara-sodara! apakah ethan akan ngadat lagi kali ini?

jeng jeng jeng!!! 😨

***

muka si ethan datar aja kulihat.

ngga ada kekhawatiran atau firasat kalau dia bakalan ngadat seperti waktu mau les cricket ama karate. aku ama suami ampe pegangan tangan saking deg-degannya haha. setelah ngasih handuknya ke aku, ethan ngekor aja di belakang ollie karna si ollie ini emang udah beberapa kali les di sini, jadi dia udah tahu kudu ngapain. ethan emang gabungnya agak telat pas lesnya udah mulai gitu deh, jadi gabung di tengah-tengah sesi.

untunglah si guru lesnya juga udah tahu dan dikasih tau admin kursusnya tentang latar belakang kenapa selama ini ethan ngga pernah sekalipun nyemplung ke kolam.

aku juga udah wanti-wanti sih, kemungkinan si ethan bakalan terlalu malu untuk gabung kelas baru. tapi so far so good kayaknya. mudah-mudahan kekhawatiran kami tak terbukti.

dengan mantap, ethan ama ollie diikuti si maia, berjejer baris dan masuk satu persatu ke kolam lewat tangga berundak di salah satu sudut kolam. gurunya ethan tersenyum manis dan bilang selamat bergabung ke ethan. si ethan kulihat cuma ngangguk aja. wajahnya agak tegang gitu. aku dan suami sampe tahan nafas 😄 hihi

zoggs, kaca mata berenang si ethan

setelah itu si ibu guru yang namanya helen ini mulai bercanda-canda dan mulai bikin murid-muridnya senyum. eh, ethan juga ikutan senyum. eh, kami juga ikutan senyum. aduh, agak lega jadinya si ethan bisa nyentuh air kolam juga untuk pertama kalinya. kira-kira bisa bertahan selama setengah jam atau ngga ya? tetap aja kami khawatir kalau di tengah-tengah tiba-tiba ethan ngga mau nerusin lesnya pegimana donk. 

galau lagi deh 😨

***

waktu pelan tapi pasti pun berlalu.

si helen ini rupanya memang sangat pandai dan pintar ngajarin muridnya berenang tanpa memberikan kesan bahwa dia sedang menggurui. di tengah-tengah dia ngasih instruksi, selalu diselipi gurauan dan selingan cerita lucu dan polahnya juga lucu yang bikin anak muridnya tertawa-tawa. ngga terasa setengah jam berlalu secepat kilat. ethan juga akhirnya bisa cukup rileks dan terlihat menikmati air kolam untuk pertama kalinya. meski masih sangat awam dengan teknik berenang yang mana ollie temannya sudah lebih jago, tapi dia terlihat semangat dan terkadang tertawa terkekeh dengan candaan-candaan gurunya.

setelah sesi usai, kamipun pergi ke ruang ganti.

kupeluk ethan dan kubilang kalau kami berdua begitu bangga atas keberaniannya belajar berenang untuk pertama kali dan sudah menunjukkan kemauan yang lumayan. helen juga setengah ngga percaya kalau ethan memang belum pernah ke kolam sama sekali sebelumnya. karna menurut dia, anaknya belajar dengan cepat dan bisa ngikuti instruksi dengan baik, ngga kelihatan seperti belom pernah ke kolam gitu deh.

jelaslah kami bangga 😁

ketika ganti bajupun, si ethan dengan semangat bilang kalau dia udah ngga sabar nunggu hari minggu lagi supaya bisa les berenang lagi sama helen! ternyata dia suka, sodara-sodara. ngga kayak waktu mau les cricket atau karate dulu itu. aduuuuh, lega banget rasanya. kamipun kini tiap minggu siang rajin nganterin ethan ke kursus blajar brenangnya, supaya dia bisa cepat ngejar ketinggalan dengan teman-teman sekelasnya. dan supaya dia bisa lulus sd nantinya. kan ngga seru cuma gara-gara ngga bisa berenang, ngga dilulusin, hihi.

tapi yang paling penting buat aku sebenernya sih, duit les kali ini ngga melayang sia-sia. tetep aja ya otak emak-emak, ngga mau rugi 😜!

#gubrag...


ps: akan ada sambungan bagian 3, makin seru!
stay tuned...

Saturday, 15 June 2019

setelah 12 tahun

tadinya mau ngelanjutin cerita blajar brenang-nya ethan yang bagian 2, tapi kok malah pengin ngetik ini dulu ya.

ngga papa kan, sodara-sodara? #sapa_nanya

pas ngetik ini, aku lagi dinas luar negeri selama 3 hari ke wina, ibukotanya austria, sebelahan ama jerman dan hongaria bagi yang blom ngeh kota wina itu di sebelah mana. ethan juga bingung sih bedanya austria ama australia, jangan kayak ethan ya 😆

Monday, 10 June 2019

blajar brenang #1

iya, emang sengaja judulnya dibikin 4l4y :-)

mumpung kebangun ngga bisa tidur lagi, daripada bengong, mending ngeblog lagi deh ya, udah lama ngga maen blog dan udah banyak yang kangen juga jadi yaaaa... gitu deh #opening_garing

bukan aku sih, yang belajar berenang. tapi si beebee, eh si ethan!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...