Saturday, 15 June 2019

setelah 12 tahun

tadinya mau ngelanjutin cerita blajar brenang-nya ethan yang bagian 2, tapi kok malah pengin ngetik ini dulu ya.

ngga papa kan, sodara-sodara? #sapa_nanya

pas ngetik ini, aku lagi dinas luar negeri selama 3 hari ke wina, ibukotanya austria, sebelahan ama jerman dan hongaria bagi yang blom ngeh kota wina itu di sebelah mana. ethan juga bingung sih bedanya austria ama australia, jangan kayak ethan ya ๐Ÿ˜†

st stephen, gereja paling terkenal di tengah-tengah kota wina, austria

kota wina ini sebenernya udah ngga asing lagi buatku.

bagi yang sering baca-baca blog ini, aku udah pernah tulis cerita kalau aku dulu pernah tinggal di hongaria selama setahun (baca tautan ini), dan sering banget jalan-jalan iseng-iseng ke negara-negara sekitaran hongaria, termasuk ke austria.

itu jaman masih single, masih jomblo, masih kuliah, dan masih blom mikirin beban bayar utang ka pe er, hehe ๐Ÿ˜›

sayangnya setelah kerja, nikah, punya anak, kok malah jarang jalan-jalan. kenapa ya? terakhir ke wina itu pas tahun 2007 kalau ngga salah, hampir 12 tahun lalu! wahhhh, lama banget ya!

sekarang karena kerjaanku menuntut aku untuk puter-puter keliling eropa bahkan dunia, ngunjungin dan nge-audit vendor-vendor yang nyuplai bahan baku material ke perusahaan tempat aku kerja sekarang di inggris, akhirnya sampai juga aku ke wina lagi, setelah 12 tahun lamanya sejak terkahir menginjakkan kakiku ke sana.

mari bernostalgia!

***

aku berangkat rabu kemarin tanggal 12 juni.

karena emang tujuannya buat perjalanan dinas, apa daya ke winanya kudu pergi sama kolega, ngga sama keluarga (ethan ama bapaknya di rumah aja, tetep sekolah dan kerja). aku berangkat sama salah satu staf-ku yang udah bapak-bapak tua hehe. kusebut tua karna cucunya udah mau tiga aja!

karna pesawat ke wina-nya cuma ada yang terbang malam, paginya aku harus tetep ngantor dulu setengah hari. sekitaran jam 1 siang aku pulang buat ngelanjutin paking koper. sekitaran jam 3 sore, mobil jemputan kantor yang mau antar ke bandara pun udah siap nunggu di depan rumah.

kantorku yang sekarang ini memang cukup memanjakan pegawainya. apalagi untuk urusan dinas, fasilitas komplit, karyawan dibuat senyaman mungkin. jadi kemana-mana diantar jemput.

dari rumah, aku dan pak supir lalu njemput kolegaku yang kebetulan rumahnya lebih deket ke bandara. sampai bandara kami check-in, lalu nongkrong manis di cafe buat makan malam dulu. pesawatnya terbangnya masih jam setengah 9 malam euy, jadi mending makan dulu. terbang ke wina cuma 2 jam dari london sih, ngga jauh lah. cuma karna beda zona waktu 1 jam dengan london, sampai wina nanti kami bakalan mendarat jam 8.30 + 2 = 10.30 + 1 = 11.30, mau tengah malam, sodara-sodara! padahal besok paginya harus ngantor ke vendor!

doh, bakalan teler ngga ya?

syukurlah perjalanan lancar sampai wina. dan syukurlah meski inggris cuacanya ngga menentu dan suhu udara masih dingin-dingin empuk sekitaran 10 derajat selsius saja, begitu sampai wina kami disambut cuaca jakarta! haha.

wina lagi panas-panasnya! #lap_kringet ๐Ÿ˜ฐ

kata ramalan cuaca sejak kemarin sampai nanti pulang lagi ke london hari jumat suhu udara bakalan berkisar antara 30-33 derajat selsius di siang hari. siap-siap meleleh, hehe. eh bener juga, pas masuk kamar hotel, alamak, sumuk! hihi. untung ada ac pendingin ruangan dengan satu jendela dibiarkan terbuka dikit.

***

kamarku ada di lantai 3.

setelah beres-beres koper, jam udah menunjukkan pukul 1 dinihari ketika aku beranjak ke tempat tidur. tepar! alarm kusetel pagi-pagi supaya ngga telat bangun. akupun tidur dengan nyenyak di kamar hotel yang nyaman dan berharap ngga ada gangguan apapun supaya bisa cukup istirahat.

kasur hotelnya segede gaban buat tidur sendirian, hiks

tapi apa yang terjadi besok paginya? aku kebangun bukan karna alarm tapi karna ada rame-rame di luar hotel!

kamarku kebetulan ngadep ke depan, ke parkiran. karna lantai 3, ya lumayan tinggi lah bisa ngelihat hampir seluruh parkiran hotel. pas nyampe semalam kan udah tengah malam ya jadi ngga gitu ngeh sekitaran parkir ada apa aja. dan ngga ngelihat juga rupanya ada beberapa bis besar parkir di halaman hotel yang menandakan kalau ada rombongan turis yang nginep di hotel juga. selainnya bis, ya mobil-mobil pribadi aja sih.

karna hotel ini emang kelas karyawan, kayaknya cuma bintang 3 deh (ngga gitu tahu karna semua urusan booking diurusin kantor, kami terima jadi aja), jadi ya hotel semacam ini sering jadi tujuan turis nginep yang rombongan juga. kayak tour-tour gitu lho, tour eropa. ngga mewah-mewah amat semacam bintang 5 tapi bersih, rapi, dan kamarnya lumayan luas. kasurnya juga gede.

mungkin karna banyak turis yang nginep ini, pas pagi-pagi mereka pada udah sibuk foto-foto di parkiran hotel! selfie-selfie, cekikikan dan ngakak-ngakak, karna kelewat semangat kali ya lagi tour eropa hihi. aku ngga gitu jelas sih bahasanya apa, karna ngga gitu kedengeran dari lantai 3, tapi ya lumayan berisik juga sampai aku kebangun sebelum alarmku bunyi. gara-gara lupa nutup jendela juga dink karna hawanya lagi panas hehe.

pemandangan parkiran hotel dari lantai 3, itu sebelah kanan warna putih adalah atap bis turis yang parkir berjejer

setelah mandi dan siap-siap, akupun turun ke bawah untuk sarapan!

buat yang sering baca blog ini juga, pasti udah tahu aku orangnya hampir ngga pernah sarapan pagi (baca di sini) kecuali lagi nginep di hotel dan sarapannya udah termasuk dibayarin, haha.

sampai bawah di resto hotel, aku ke meja dulu laporan nomor kamar ke si mbak hotel. kulihat beberapa turis berwajah asia udah duduk-duduk dan asyik makan. beberapa ada juga yang berkerudung dan berjilbab. kupikir bisa kepo-kepo nih nguping dikit biar tahu mereka dari negara mana dan ngomong pakai bahasa apa. eh, pas udah kukasih tahu nomor hotel ke si mbak. aku disuruh pergi ke ruangan sebelah yang ternyata juga restoran. di sana, kolegaku ternyata udah mulai makan duluan. dan baru nyadar setelah aku duduk, semua tamu yang sarapan di resto itu semuanya bule!

ohhhh, jadi tempat makannya dipisah?!

resto yang tadi rupanya khusus buat rombongan bis-bis turis dari negeri yang masih misteri itu. resto yang ini buat tamu-tamu yang asalnya dari lokal negara-negara eropa kali ya. diskriminasi nih namanya, aku kan jadi ngga bisa nguping hihi.

apa mungkin karena menunya beda ya? menu asia ama menu eropa? atau karna ada menu halalnya jadi jangan dicampur ama menu eropa yang banyak ngga halalnya? soalnya emang banyak mbak-mbak berjilbab di resto sebelah tadi. atau mungkin karna turis cenderung berisik? hihi. udah liat kan video viral turis cina yang heboh berantem rebutan mau makan buffet itu? entahlah.

tapi ya sutralah. mau nanya juga malas hihi.

setelah sarapan selesai, akupun siap-siap ke lobi, nunggu taxi. kolegaku balik ngambil laptop ke kamar dia dulu. aku udah siap bawa semua peralatan audit pas turun sarapan jadi ada waktu beberapa saat duduk di lobi sambil nunggu taxi datang. sampai lobi, beberapa turis tadipun ternyata udah ada yang siap-siap mau cabut juga. koper-kopernya udah siap semua. segede-gede gaban gitu haha. gila ya travelingnya niat banget.

nah, karna kebetulan kursiku yang kududuki agak deket dengan kursi tempat mereka duduk-duduk, akupun bisa sedikit nguping ke mereka, ngomong apa sih? dari negara mana sih? hihi, iseng. dan yang paling bikin penasaran, apakah ini rombongan yang tadi pagi heboh selfie-selfie ngakak-ngakak di parkiran itu ya? kayaknya sih iya.

pas lagi asyik bengong, eh tiba-tiba ada ibu-ibu datang bawa kopor raksasa, gabung ama rombongan yang udah ngumpul di lobi ini. si ibu tiba-tiba ngomong, "eh tas yang itu udah dibawa turun belom?". kekhawatiranku pun terbukti, ternyata mereka turis dari indonesia, sodara-sodara! ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

woalah, pantes heboh. ihhh...

***

tak lama kolega dan taxiku pun datang.

aku harus pergi tanpa bisa nguping rombongan turis heboh itu lebih lama lagi. singkat cerita, kunjungan hari pertama kami ke vendor pun berjalan lancar. sorenya, kami diajak makan malam dan jalan-jalan muterin wina barengan ama 3 orang manajer dari vendor, 2 bapak-bapak satu ibu-ibu, jadilah kami ber-5. karna aku emang udah sering banget ke sini, tempat-tempat yang rame turis udah ngga asing lagi buatku.

ini depan imperial palace, aku udah pernah masuk ke dalamnya, dulu banget tahun 2006

sialnya, aku pas pake sepatu kantor yang ngga ramah buat jalan-jalan. setelah muter-muter selama sejam, kakipun mulai berasa panas, perih buat jalan kayak mau lecet! buset dah.

terpaksa aku mampir ngasal ke toko sepatu terdekat yang masih buka (udah hampir jam 7 malam itu meski langit masih terang benderang karna musim panas mataharinya turun jam 9 malam-an).

tanpa basa-basi kucomot satu sendal kulit merek geox yang model respira, buat nyelametin kaki sebelum lecetnya tambah parah. pas kucoba dan enak di kaki, sepatuku kucopot dan kumasukin tas. jadilah aku jalan-jalan pake sendal beli dadakan. dan karna belinya di area turis di tengah-tengah kota wina yang mana tokonya sebelahan ama prada, louis vuitton, chanel, dll, sendal baruku cuma kena harga 70 euro aja! gubrag...

ya udah sih ngga papa daripada lecet, meski agak gondok juga punya sendal banyak tapi di rumah ๐Ÿ˜ค

sendal mahal beli dadakan, cuma biar kaki ngga lecet!

***

makan malam kami berjalan lancar.

dulu pas aku sering ke wina, makanan favoritku tiap kali ke sini aku selalu nyari sup hati sapi yang dibikin kayak bola bakso, dan kuahnya bening. dibilangnya sih liver dumpling in beef consomme. itu nostalgiaku paling indah lah tiap kali ke wina selalu beli sup itu. kayaknya dulu gara-gara musim dingin ke wina dan nggigil ngga tahan cuacanya, jadi penginnya nyari makanan yang panas-panas gitu.

begitu nemu sup itu kayak nemu surga rasanya, enak panas-panas kayak makan bakso malang hehe.

pas kuceritain tentang kesukaanku ama sup ini ke vendor, mereka lantas ngecek menu resto yang mereka booking buat mastiin kalau sup itu ada di menu. namanya juga menjamu customer ya kan. jauh-jauh datang dari inggris, pasti tiap ke vendor kami diperlakukan bak raja jadi pengin apa aja diturutin hihi. dan ternyata ada beneran lho supnya di menu! mereka yang orang asli austria juga ternyata suka sup itu. akhirnya nostalgiaku pun kesampaian.

makan sup dumpling di wina, setelah 12 tahun lamanya tak bersua! ah, wina... ๐Ÿ’–

karna supnya porsi kecil, menu sup itu cuma buat hidangan pembuka. untuk menu utamanya, aku pilih hati sapi saus kental ama nasi putih. enak banget! blom pernah makan hati tapi seenak ini hihi. buat kalian yang kebetulan mau jalan-jalan ke wina, mampir deh ke resto ini, dijamin puas! ihhh, dibagi komisi juga engga kok malah promosi ๐Ÿ˜… menunya enak-enak soalnya, sumprit. ini nih linknya ke website restonya.

total ada 4 resto letaknya dengan nama yang sama letaknya sebelah-sebelahan dan hadap-hadapan, katanya sih pemiliknya kakak beradik dan bersaudara gitu deh. monopoli pokoknya pojokan itu gedungnya dikuasai satu keluarga itu. cerita kolega wina sih gitu. tapi keempat resto itu hidangannya beda-beda. yang satu gastro klasik, ini yang tempat kami makan, satunya menu italia, satunya menu bakar-bakaran (grill house), dan satunya menu daging-dagingan.

ini kenapa malah bahas makanan yak?! #laper_lagi

judulnya: Gerรถstete Kalbsleber im Majoransaft mit Krรคuterreis, coba tebak terjemahannya, hihihi

***

jadwal hari terakhir di wina jumat 14 juni, kami cuma setengah hari aja cuma ngelarin dan ngelanjutin audit hari sebelumnya. niatnya emang supaya bisa cabut langsung ke bandara setelah makan siang.

sejak aku cerita soal dumpling wina yang aku suka banget, makan siang hari terakhir, kami disuguhi sajian dumpling lagi donk, haha. niat banget yak ini orang austria ngejamu tamunya ngga tanggung-tanggung.

tapi dumpling yang buat maksi kali ini versi vegetarian. isinya bayam. enak juga sih, gurih creamy gitu deh. sayangnya aku lupa buat ambil foto, buru-buru soalnya maksinya. karna taxi jemputan ke bandara bakal datang on-time dan kami harus cabut. setelah jabat tangan dan ngucapin selamat tinggal, kamipun bablas ke bandara. pesawat balik ke inggris jam 6 sore, sampai inggris 6 + 2 (lama terbang) -1 (atur zona waktu) = jam 7 malam.

nemu ini di internet, ama nama dalam bahasa aslinya, dumpling bayam!

begitu mendarat, lalu lewat imigrasi, kamipun langsung pulang dengan mobil jemputan kantor yang udah siap nungguin di pintu keluar bandara. kolegaku nyampe duluan ke rumahnya karna emang lebih deket. aku nyampe rumah jam 9 malam, tepar.

meski capek, perjalanan dinas kali ini sangat berkesan banget buatku. bukan karna tempat yang kukunjungi banyak tempat menarik dan indahnya sih, bukan juga karna aku udah lama ngga ke sana, tapi karna kangenku buat nyicip dumpling asli wina di wina, akhirnya terlaksana. udah, gitu doank hehe.

dan ternyata dumpling wina rasanya memang ngga berubah sejak kucicip pertama kali, 12 tahun yang lalu, masih sama lezatnya.

i love vienesse dumplings! ๐Ÿ’—


Monday, 10 June 2019

blajar brenang #1

iya, emang sengaja judulnya dibikin 4l4y :-)

mumpung kebangun ngga bisa tidur lagi, daripada bengong, mending ngeblog lagi deh ya, udah lama ngga maen blog dan udah banyak yang kangen juga jadi yaaaa... gitu deh #opening_garing

bukan aku sih, yang belajar berenang. tapi si beebee, eh si ethan!

Sunday, 24 February 2019

kehilangan

hari jum'at kemarin mamah mertuaku berpulang menghadap sang pencipta.

sedih?

๐Ÿ’”

ya jelas lah ya.

meski cuma anak mantu, tapi mamah mertuaku sudah kuanggap seperti ibuku sendiri apalagi aku hidup di rantau dan jauh dari ibu kandungku. sekilas tentang mamah sudah pernah aku bahas di postingan ini. baca dulu yah buat yang belum.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...