Friday, 22 May 2015

susu ibu vs formula

this content is currently encrypted

62 comments:

  1. Tetanggaku malah alsannya uniq bgd mak..bukan karena asi nggak keluar, atau puting mendelep delele..tapi karenaaaaaa...
    Doi nggak mau payudaranya jd jelek gegara nyusuin...
    Denger doi blg gt rasanya pgn aku bejek2...bisa2nyaaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu mungkin ibu ibu yg ala ala selebriti ya makkk, takut kendor. Padahal resiko kanker payudara meningkat kalo ga nyusuin. Lagi2 mungkin ga paham atau gagal paham saja... Hiks. Makasih udah mampir :-)

      Delete
  2. widih, ibu menyusui dapat voucher mbak?asek asek hahaha
    kayaknya kalo di negara maju kebanyakan orang tuanya dikasih apa gitu kalo punya anak ya mbak (entah tunjangan buat anak/ortu, paket lengkap buat bayi baru lahir, dll) hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya buuu, negara kawasan skandinavia ibu hamil dapet macem2 dr pemerintah. Maklum pertumbuhan penduduknya negatif wanita sana pada males punya anak. Di inggris ga segitunya sih, cuma yg kerja di perusahaan bonafit biasa dapet sampe 10jt pas lahiran, sayang aku kerja di prsh kecil, hiks. Kalo tunjangan anak tiap bulan semua dapet kira-kira 1.6 juta dari pemerintah lumayan lah.
      Makasih kunjungannya :-)

      Delete
  3. wuah, mbak, aku pun penasaran pas tau kl anak mbak tetapp ASI setelah mbak kembali kerja. penasaran pengen tau cerita suka dukanya jd pumping mother dii inggris sana. tp ternyata mbak ga pumping di office ya? terus gmn asinya selama office hour ya? ga pake botol juga? trus gmn si anak minum asi sewaktu di nursery ya? cerita donk mbak..... Aku baru punya bayi, di malaysia, paid maternity leave cuma dua bulan di perusahaan swasta. udah genap kembali kerja 1 bulan. si baby masih full ASI, tp perjuangan pompa ASI di office dan di rmh pas tengah malam, ga usahh ditanya deh capeknya, tp ya demi anak, sanggup deh. ditunggu ya ceritanya. aku penasaran...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhhh, selamat mbakkkk atas kelahiran buah hatinya. Pantesan aja baru nongol lagi hehe.
      ngejawab pertanyaan mbak soal pumping, aku emang beruntung bisa cuti sampe 13.5 bulan di inggris sini, bikin iri yah. Hiks maap. Aku turut bersimpati buat ibu karir yang kudu balik ngantor pas debay masih butuh asi eksklusif.
      tapi bener2 acung jempol buat para ibu pejuang asi dengan peralatan pompanya yg segambreng itu.
      pada kasusku, pas aku balik ngantor si Ethan rutinitas nenenya udah aku geser ke malem supaya Siang dia bisa bertahan tanpa asi di nursery. Karena udah 13.5 bulan umurnya juga jadi udah makan Dan minumnya air putih atau susu sapi segar yg full fat.
      tiap pagi jam 6 dia nenen trus aku ngantor, sorenya pas pulang Dan payudaraku penuh sampe rumah dia kosongin lagi. Plus tiap malam kudu berjuang tidurnya terinterupsi krn kudu nenenin 3-4 kali, padahal besoknya kudu ngantor! Pejuang asi juga ya haha...
      jadi praktis ga pernah mompa Dan ga botol sama sekali meski emaknya balik kerja.
      kalo yg kudu ngantornya sebelum anak selesai asi eksklusif ya satu2nya jalan pompa plus botol ya. Gpp juga kan yg penting isinya asi hehe.
      makanya kebijakan pemerintah Dan perusahaan penting bgt buat ngedukung ini yah mbak. Moga2 negara2 berkembang makin maju jadi bisa memberikan keebijakan cuti yg lebih panjang bagi para busui. Aminnn.
      mbak tetep semangat yah mompanya!! Pasti bisaaaa...hugs

      Delete
  4. Alhamdulillah, anakku jg masih ASI nih udah mau 3 tahun :D Memang perjuangannya luar biasa, puting lecet. Kalau mau diturutin perasaan emaknya ya enaknya gak usah kasih ASI. Syukur aku bisa mengalahkan egoku dan lebih mendahulukan kepentingan bayi :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makkk, senengnya yah bisa sampe 3 tahun. Kadang emang cuma perkara ego ya mak, tp takut ngebahas sampe ke situ pasti banyak yg pengin ngelempar botol ke sayah hehe. Makasih dah mampir :-)

      Delete
  5. Ya ampuuun itu ibu baru punya baby yang udah pengen ngebir aja, nggak habis pikir deh. Kita sama-sama pejuang asi Mak, alhamdulillah keenam anak saya ngasi semua, kebetulan di tempat saya ngajar disediakan nursery bayi yang berdekatan sama tempat emaknya kerja, jadi bisa bolak-balik nenenin dan memang diberi kebebasan. Petugas nurserynya manggil kita kalau kira-kira babynya udah butuh ngasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di inggris sini minum alkohol sudah jadi budaya hidup mak, kayak kalo di indonesia itu kurang afdol kalo begaul tapi ga minum es teh sama gorengan! Hehe.. Agak susah ngejelasinnya ya. Aku juga baru nyadar setelah beberapa tahun tinggal di sini. Jadi kalo ga minum tuh kurang gaul gitu lah. Kan ga haram juga buat mereka hehe.
      What? Enam??? Wahhh emak kayak ibu saya donk yah, hebattttt! Dan itu nurserynya keren banget, pro-asi! Semoga makin banyak ibu yang melek asi ya mak, secara godaan terberatnya korporasi besar bernama industri formula hehe.
      Makasih kunjungannya mak, nanti saya mampir ya :-)

      Delete
  6. Asi dikit dan kurang? Aku pernah ngerasa gitu pas anakku yang pertama lahir, akhirnya smpe 2 bulanan ditambahin sufor. Terus dimarahin ma temenku, katanya kuncinya kita harus pede, yakin aja ASI kita cukup, ngga mungkin ngga. Habis itu ajaib loh, tanpa tambahan sufor, bayiku cukup aja nyusunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi mak Irit kok beli formula, jurus iritnya belom dipake waktu itu yah mak? Hehe kidding lho makkk...jangan dilempar botol yaaa...lempar komik terbarunya ajah #modus haha. Soal asi ga cukup itu emang soal pede juga ya mak. Kalo bahasanku di atas, yg teori "kosongkan" itu, makin sering dikosongin produksi makin meningkat. Kalo baby nya dibantu sufor ya produksi pas2an terus lha frekuensi pengosongannya jadi turun kan. Syukurlah akhirnya disadarkan teman. Jadi si teman itulah keajaibannya hehe :-) Salam irit #eh

      Delete
  7. hihi seru tulisanmu mak...aku seteuju kalau ada ibu2 yang kasih sufor ke anaknya itu gara2 kurang pengetahuan. aku dulu sempat kasih asi campur sufor pas nailah baru lahir, alhamdulilillah dicerahkan sama teman, jadi stop sufor..berkat grup Asi For baby juga...alhamdulillah dua anakku asix dan 2 tahun asi juga...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak seru banget dan hot hot hot yaaaa,,,,sampe diprotes kiri kanan saking hot-nya hihi... ikut seneng makkkk dedeknya semua nyampe dua tahun. terima kasih lah ya sama temennya itu yang ikut bantu meng-edukasi. kuncinya kayaknya memang di situ ya mak, pengetahuan dan informasi yang bener.

      makasih dah mampir :-) nanti saya berkunjung balik yaaa...

      Delete
  8. hehehe...damai damai...aku wes ttutup muka telinga...:) yg penting anakku sehat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduhhhh mak suria kenapa tutup mata makkkk.... maapkeun kalo postingannya bikin sakit mata *sodorin ketimun*

      salam buat anak emak :-)

      Delete
  9. Mak, apa mungkin proses lahiran berpengaruh sama produksi ASI ya?
    Ceritanya sy punya dua kakak sepupu. Keduanya lahiran beda seminggu. Yg pertama lahiran normal dan langsung IMD. Sy tau krn ikut mendampingi di ruang bersalin (suaminya ga kuat liat darah hihihi). Sampe skrg full ASI tanpa sufor. Sementara yg satu lagi sesar dan bayinya minum campur ASI-sufor karena katanya ASInya cuma dikit. Apa mungkin karena sesar trus ga di IMD ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin banget mak. IMD memang cuma bisa 'lancar' kalo semua proses berjalan normal dalam artian alami yah.

      sesar itu kan proses lahiran ga alami, terlepas dari segala pro dan kontranya. udah pernah dibahas juga di postingan lama berjudul 'operasi sesar' monggo kalo mau ngintip ke sana.

      untuk ibu yang sesar aku ngebayangin memang IMD nya jadi susah juga karena IMD diawali dengan nelungkupin bayi di dada begitu debay nya keluar (atau dalam kasus sesar dikeluarin).

      nah kalo sesar pas bayi udah di luar kebanyakan si ibu kan masih di bawah pengaruh anestesi, gimana mau IMD yah aku juga bingung. trus bagian dada ke perut pasti sakit tuh karena abis operasi. mungkin karena itu bayi sesar CENDERUNG ga minum asi ya (yg sukses asi juga pasti ada lah tapi entah prosesnya gimana aku ga ngerti, blom pengalaman kalo yang itu hehe).

      kembali lagi kayaknya tergantung tekad ibu, keluarga dan pihak RS juga kali. kalo semua ngedukung supaya bayi sesar bisa asi, harusnya tetep mungkin deh untuk bisa asi. tapi lagi-lagi pada situasi seperti itu kan orang overwhelm ya, semua terjadi begitu cepat jadi suka gampang bikin panik hehe.

      jadi akhirnya sufor jadi solusi deh :-) ada yang solusi sementara, ada yang solusi permanen.

      eh jadi panjang haha... makasih kunjungannya mak

      Delete
    2. saya dua anak caesar semua dan ga sempat IMD dua2nya tapi alhamdulillah dua2nya ASI sampe hampir 2 tahun karena saya gamau nyerah sama sufor :D tapi saya menghargai pilihan mrk yang ngasih sufor untuk anaknya dengan alasan kesehatan ibu dan anak :)

      Delete
    3. mak Vhoy, nah ini ada ibu sesar yang sukses asi, mungkin bisa nanya tips-tipsnya ke mak Kania nanti-nanti :-)

      Delete
  10. ASI memang ngak ada yang mengalahkan, tapi susu formula bila dalam kasus tertentu ( misalnya berat badan kurang, anak gagal tumbuh ,ibu stress dll ) menrut saya ngak apa2 dilakukan dg catattan bila dalam kasus tertentu. seorang ibu saya yakin pasti mau yang terbaik untuk anaknya, dan memberikan susu formula pun bila terpaksa pasti juga mungkin dinilai langkah yang tepat buat si ibu itu secara pribadi. menurut saya proses menyusui adalah proses keras kepala artinya anda harus keras kepala untuk bisa stick to the aims, ngak perduli omongan orang, ngak patah semangat saat asi mulai sedikit dan banyak belajar dari konselor asi yang lebih paham, krn setiap perempuan punya problem sendir2 soal produktifitas asi. yukk ah bikin generasi bangsa lebih sehat dan cerdas dengan asi, stimulasi, dan gizi yang baik ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh ada si mbak turis cantik *gelar karpet merah*

      makasih tambahannya mbak. lain kali kalo mau posting tema 'hot' begini saya kudu disclaimer banyak-banyak ya kayaknya, secara yang mo dibahas satu kelompok, ternyata tetep melebar ada begitu banyak kelompok kasus yaaaa... dan seringnya kelewatan ga di-disclaimer, jadi suka menimbulkan salah persepsi hehe.

      mari-mari dukung generasi bangsa lebih sehat :-)

      Delete
  11. Waktu melahirkan pertama kali asi saya gak langsung keluar. Harus dimassage terus dan dikompres pake air hangat. Karena nungguin asi akhirnya babynya gak minum2 trus cuaca mendung terus jadi kuning deh. Jadi ya ada juga memang yg gak keluar saat pertama kali melahirkan. Memang harus perawatan sih misalnya minum air hangat, makan sayur2an yg merangsang asi, massage, kompres air hangat dan terus dirangsang lewat si baby-nya utk ngedot/ngisep di puting ibu.
    Ada juga sodara yg gak nyusuin babynya karena kesakitan sampe trauma, ada juga yg kena baby blues. Kalo menurut saya sih asi memang penting, tapi kalo ada ibu yg gak ngasih karena berbagai alasan ya didoain aja biar babynya sehat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget mak tambahannya, sudah saya tambahkan disclaimer di atas. untuk kelompok ibu-ibu yang pas lahiran 'sedang' bermasalah, bukan termasuk bahasan di topik. bahasannya untuk ibu-ibu yang sehat-sehat saja :-)

      makasih kunjungannya...

      Delete
  12. Mak,..aduh kece banget tulisan plus pemaparanmu...

    Kalau deket aku peluk deh hahahahaha...

    salam kenal yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal kembali makkkk...

      kecenya kenapa tuh mak, karena banyak potonya, apa karena banyak nyinyirnya mak hehe

      makasih udah mampir :-) ini emak yang ngepos tentang sarapan aku ninggalin komen kalo aku ga pernah sarapan kan mak? hihi... nanti aku bw-bw lagi lah

      Delete
  13. Dua anakku pake asi + sufor, cuma yang sulung banyakan sufornya, dan badannya biasa, ramping. Enggak kayak adiknya yang lebih gemuk. Nggak ngaruh sih soal BB, tergantung juga dengan bawaan bayi. Aku tambah sufor karena alasan basi, kerja sihhh, gimana?! Meski aku pompa, simpan di kulkas, tetap aja butuh tambahan sufor. Dan aku enggak merasa bersalah, karena anak-anak juga tumbuh sehat. Kalo pun sakit, itu sih biasa namanya juga udah dolan kemana-mana, kumpul ama beragam teman yang beda kualitas hidupnya.

    Sekarang anak-anakku tumbuh sehat menjadi remaja yang cerdas, meski enggak ASI eksklusif, dan aku enggak mau menyimpan rasa bersalah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih sharingnya mak :-)

      untuk kasus emak ga ada dalam scope bahasan ya mak. karena ngasih sufornya alasannya kerja. di bahasan temanya cuma yg ngasih sufor karena gagal imd saja hehe. tapi ya gpp kalo sekedar sharing mak dipersilahkan.

      salam sayang buat anak-anak emak dan makasih atas kunjungannya :-)

      Delete
  14. Aku gagal IMD Mak, sesar semua. Anak pertamaku bingung puting sampai 9 hari. Daku berjuang 9 hari mengenyahkan botol, pas balik kerja terpaksa botol lagi. Eyangnya kesulitan kalau pakai media lain. Yang kedua, full ASI, tapi yo gak IMD. Cuma aku minta rawat gabung. Siangnya bayi dikasih ke saya. Menurutku sukses menyusui tidak hanya peran ibu, tapi peran 1 keluarga. Pas anak 1, suami gak pede mau rawat gabung, pas anak ke 2, suami siap. Habis sesar menyusui, jangan ditanya sakitnya. Tapi saya juga gak mau ngomong apa2 sama yang pilih sufor. Yang penting saya support teman yang mau menyusui saja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya bisa ga ngomong apa-apa cuma dua tahun saja mak. dasar cablak ya haha. akhirnya kegemesan jadi postingan juga. tadinya juga saya diem-diem aja sih. cuma lihat temen2 pada gagal imd karena kurang tahu sesuatu jadi pengin nulis mak, hehe.

      konsekuensinya ya gini, yang ga termasuk kelompok yang dibahas jadi pada gerah semua hehe. resiko blogger lah mak.

      makasih atas kunjungan dan komennya :-)

      Delete
  15. alhamdulillah sedang berjuang ngasi sampe 2 thun
    *****
    awaq melahirkan sc dgn kondisi BB 2,5 kg kecil bngt
    dan berkat ASI,alhamdulillah wa sukurillah BB bayi awaq udah kyk bayi yg dilahirkan dgn BB yg normal...
    semoga dpt mnjdi penyemngt bagi emak2 yang laennya...klo anak pertama belum berhasil ttp berusaha untuk memberikan ASI ke anak kedua
    Smoga Allah Mengizinkan awaq dan semua emak pejuang asi untuk membrikan Hak anak...
    amiiiin ya Allah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ya makkk, ikut senang mendengarnya :-)

      Delete
  16. Aku merasa beruntung asi ku tumpah ruah dan bisa menyusui anakku sampe 2 tahun penuh. Bangga banget rasanya.
    Salam kenal ya mbak.

    ReplyDelete
  17. Aku merasa beruntung asi ku tumpah ruah dan bisa menyusui anakku sampe 2 tahun penuh. Bangga banget rasanya.
    Salam kenal ya mbak.

    ReplyDelete
  18. Aku merasa beruntung asi ku tumpah ruah dan bisa menyusui anakku sampe 2 tahun penuh. Bangga banget rasanya.
    Salam kenal ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal kembali mbak Tary, komennya sampe tiga kali mbak kepencetnya hehe... ga papa saya pampangin aja semuanya :-)

      selamat berbangga juga untuk keberhasilannya selama 2 tahun, ikut senang.

      salam kenal kembali....

      Delete
  19. Masih calon ibu insha Alloh ni.. Tapi suka baca tulisannya, ilmiah dan fakta.. Pingin bisa jadi ibu mamalia utk anak2ku nanti.. Makasih cerita pengalamannya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih juga calon ibu ^_^

      syukurlah kalo bermanfaat. yang baik-baik silahkan diambil, yang kurang baik jangan dibaca hehe.

      salam kenal dan makasih sudah berkunjung :-)

      Delete
  20. Nambahin ya Mak. Tentang peran Bapaknya dalam ASI.

    Aku punya dua anak. Yang pertama ASI 2 tahun 3 bulan. Yang kedua hanya 1 tahun (dia gak mau nenen setelah aku teriak kesakitak saat dia gigit puting, giginya udah empat, uhuhuhuhu).
    Alhamdulillah aku bisa liat kolostrum yang kuning justru pada bayi kedua. Kolostrumnya keluar selama satu minggu, banyak banget ya. Saya sempet bingung ini susu kenapa kuning melulu ya? Waktu bayi pertama malah gak ada sama sekali.

    Setelah saya mengingat pengalaman masa hamil pertama dan kedua, ada perbedaan pada proses kehamilan. Yakni, saat hamil pertama saya berjauhan dengan suami alias LDR sampe bayi lahir hingga usia 2 tahunan. ASI yang keluar selama dua tahun itu pun terlihat agak encer.

    Saat kehamilan kedua, saya ditungguin bapaknya anak-anak. Kolostrum keluar buanyak banget dan ASInya juga kental. Daya tahan tubuhnya lebih kuat yang kedua daripada yang pertama.

    Mungkin kehadiran dan peran suami juga pengaruh ya mak?

    Gitu aja tambahan dari saya. Sekian.

    Salam Kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget mak. dan terima kasih banyak tambahannya semoga bisa bermanfaat bagi yang baca,

      kehadiran suami memang bisa memicu peningkatan hormon cinta mak, bahasa kerennya oksitosin. jadi wajar pas ditungguin bapaknya asinya lebih lancar. karena lebih hepi juga kan emak jadi tingkat stres nya rendah. memang awal keberhasilan menyusui pas imd tergantung banyak faktor. kalo semua faktor mendukung jadi gampang dan ideal ya mak. cuma kadang hidup ga selalu mulus, banyak kendala ini itu. hehe.

      salam kenal kembali :-)

      Delete
  21. salam kenal mba, baca postingan ini abis baca status resigm mba Nayarini heheh. masalah klasik ya perang ibu ini. Mungkin saya yang akan langsung nangis bombay dan merasa terhakimi jika baca tulisan ini 6 tahun lalu. Ya saya ga lulus ASI dan campur sufor. Bukan, bukan karena ga taju ilmu malah sayya langgana majalah parenting sejak hamil tp gak nahan dengan stresnya...walaupun caesar sy IMD karena pilih RSIA yang dukung IMD, stres ASI ga kelaur sampai hari ke tiga, stres akhirnya baby kekurangan cairan dan bilirubinnya tinggi, stres liat ibu sebelah ASI nya ngucur kayak kran, stres kalau ingat adik dan ibu saya juga ngucur ASInya...kenapa saya belum keluar juga, kenapa saya keluarnya hanya tetesan dan sederet kenapa yang bikin saya nangis setiap ada kesempatan dan pernah mukul baby yang baru berumur 7 hari sambil nangis. Jadi menurut saya mungkin ini soal mental dan saya termasuk ibu yang bermental payah dan cengeng gak nahan dengan tantangan ini, jadinya stres dan sebelum stres berkepanjangan saya milih tutup telingan dan nyampur sufor tp tetap donk kalau di kantor pompa walaupun dapatnya paling banter 100 ml.

    ngomongin rasa bersalah wah merasa terasa tuh smp sekarang dan rasanya menyiksa kalau inget itu sampai trauma ga mau punya anak lagi karena takut ngASI..saya yakin bukan hanya saya yang mengalami ini,..

    beberapa bulan lalu saya dpt tugas nulis memewawancara dokter SpOG konselor laktasi bersertifikat internasional, sesi wawancara jadi di bumbui curhat rasa bersalah saya soal ngASI alih2 menjugde si dokter malah membesarkan hati dan menasehati agar menyudahi rasa bersalah dengan memberi anak-anak sayuran dan buah dalam porsi banyak...sambil ngasih tips ini itu dan menjelaskan mungkin stres saya karena faktor ini itu...jadi berandai-andai saya bertemu dokter ini 6 tahun lalu mungkin saya bisa sukses ngASI ya....
    dulu masuk kelas laktasi cuma 2 kali selanjutnya udah malas karena nasehat si konselor tdk cukup membesarkan mental...

    duh kepanjangan ya jadi curhat wkwkwk. ya gitu deh mba...untuk beberapa kasus soal mental ya seperti saya ini yang cengeng hahah.



    ReplyDelete
    Replies
    1. itu berarti emak masuk kategori kena baby blues ya? mentalnya mungkin belum siap gitu apa mak ya, eh jadi sotoy hehe...

      kemarin ada yang komen tentang pede atau tingkat percaya diri juga pengaruh mak. mungkin itu yah. kalau ngeri dan takut sampe trauma kan jadi ga pede ya #halah sok jadi konselor

      mungkin tipsnya yang dari konselor dicoba diterapkan ke yang kedua mak? pasti berhasil deh, yakin deh hihi #komporrrr

      makasih dah mampir :-)

      Delete
  22. Setuju Maak dengan ulasan cantiknya, alhamdulillah.. 4 anakku ya full ASi sampai 2 tahun. Sukses selalu yaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. empat mak? waduhhh alhamdulillah keren pisan euy :-)

      salam sukses juga mak, dan terima kasih kunjungannya...

      Delete
  23. Jadi pengen cerita juga. Akhir 2011, saya melahirkan anak pertama melalui SC, karena gawat janin. Otomatis setelah keluar gak bisa IMD krna harus langsung masuk inkubator.

    Anak sayamasuk inkubator dan blm boleh dikasih apa2, gak boleh sama dokter krna harus di observasi selama 1 minggu. Diinfus sih klo gak salah...

    Tapi di hari kedua, saya pumping. Sedikit sih, kolostrum itu. Tapi rasanya bahagia banget. Namun terpaksa harus di kulkas dulu. Tapi akhirnya di kasih sih, pake semacam sendok gitu sama susternya setelah 1 minggu.

    Nah selama selama si dedek msh diinkubator yg pake oksigen, saya tiap hari pompa meski gak banyak.

    Trus setelah dedek pindah ke inkubator biasa, baru disusuin langsung. Untungnya dedek langsung nempel, dia gk bingung puting. Rasanya tuh "wah" banget. Gak bisa dilukiskan deh... Hehe...

    Pas si dedek udah normal dan pulang ke rumah pun, kadang masih suka pompa, buat jaga2 kalo lagi mau keluar rumah atau sekedar dikeluarin aja. Meskipun ujung2nya dibuang karna si dedek sukanya langsung, gak pake botol.

    Pernah hampir kena sufor. Hiks... Waktu itu LDR an sama suami, satu-satunya pendukung di pondok mertua. Mertua saya rewel, liat cucunya kurus padahal di kasih ASi. Mereka "maksa" untuk dikasih sufor.

    Saya udah nentang dan menjelaskan segala macam. Eh, yang ada saya ditodong, langsung disodorkan sekotak sufor. Dengan berat hati dicoba juga, beruntung si dedek menolak! Yeeyyy... Hehe... Akhirnya lulus sampai 2 tahun 3 bulan.

    Itupun sebenarnya dia masih doyan, tapi saya stop karna udah gak tahan sama giginya yang hampir full. Dy tumbuh gigi dari usia 5 bulan! Lagipula sudah cukup sampai waktu ideal anjuran pemerintah kan... Heu...alasan ini.

    Tapi memang ada yang saya bingungkan dari si dedek ini. Dia full ASi, minum ASinya juga sering krna saya IRT, selalu ada kapanpun dia mau, ASi saya banyak bahkan sering rembes, tapi berat badannya gak gede2 amat. Setiap bulan naik, tapi gak banyak. Karna emaknya gendut, jadi dia keliatan kurus. Hehe...

    Kadang saya juga suka heran sama ibu yang sehat, tetangga atau teman, yang memilih sufor karena asinya gak keluar. Saya sih sebisa saya memberitahu yang saya tahu, tapi kalau ternyata dia tetap keukeuh, yasudah, itu pilihan dia. Masing2 aja, mungkin dia punya alasan sendiri.
    Males juga sih sebenarnya kalau harus berdebat. Haha...

    Bagaimanapun saya bersyukur dan bangga bisa menyusui langsung. Mudah2an di anak selanjutnya juga tidak ada kendala. Amin.

    Ups... Maaf ya maks, ceritanya kepanjangan. Dibikin postingan blog bisa nih. Hehe...

    Oya, salam kenal... ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh mak, silahkan dikopas dari komen di blog orang jadi postingan di blog sendiri hehe....

      lha postingan di atas juga gitu awal mulanya. sampe jadi heboh :-)

      terima kasih sharing ceritanya mak, indah sekali penjuangannya. apalagi yang ngadepin mertua, kan mereka makhluk paling serem katanya hihi #dikeplak

      memang bayi asi di mana-mana gendut cuma pas bayi aja mak. saya mah ngertinya gitu dari baca-baca. begitu aktif dan bisa jalan biasanya memang cenderung kurus. karena memang asi kan kadar lemaknya ga setinggi sufor cmiiw.

      di inggris sini, kebanyakan bayi sufor kelebihan berat, bahkan laporan resmi pemerintah baru-baru ini resiko obesitas anak di bawah tiga tahun di inggris meningkat karena rendahnya angka ibu menyusui.

      jadi kaeknya ga perlu khawatir mak, kalo si dedek kurus, yang penting lincah dan sehat. anak saya juga pas bayinya paling gede kan di foto yg bareng temen2nya itu, sekarang badannya udah kebalap sama yg bayi sufor semua lebih gendut sementara dia langsing aja hehe. ya saya ga papa juga karena udah tau bakalnya akan begitu :-)

      ada program bikin dede ya mak? saya juga pengin nih nambah satu lagi. barengan yuk? halah malah janjian haha....

      salam kenal kembali, dan makasih banyak sudah berkunjung. moga2 bisa berkunjung balik secepatnya, bw-bw...:-)

      Delete
  24. aku bkal dikemplang pasti kalo nulis alasanku kenapa ga mau ngasih ASI ke anak :D...

    tapi, apapun alasan ibu2 itu mw kasih asi ato ga, buatku sih hak masing2... aku toh ga tau jg alasan sebenernya kan.. Mba ku sendiri ksh asi ke anknya ampe 2 thn lbh, pdhl dia kerja kantoran jg.. Tapi aku emg beda sih ama dia ;p Cuma sudahlah... aku dan 3 org adikku pun ga ASI samasekali dulu... Tp toh alhamdulillah kita semua sehat... suamiku yg dulu anak asi, juga sehat ;p

    yg ptg itu kan... sehat...anakku yg minum asi cuma 1.5 bulan doang, di umur skrpun sehat2 aja.. udh ah mba... ga mw mancing2 yg lain , ntr malah ribut...Emang ada yg marah2 baca postinganmu di atas ya?

    aku yg GA PRO asi , bacanya asik2 aja tuh :D pendapat orgkan beda2 ya..intinya sebenrnya saling menghormatilah.. kalo ga setuju, ksh tau dgn baikkan cukup, ya ga... ;) ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. dikemplangnya pake sayang ga papa kan mak, hehe.

      tulisan di atas sih intinya cuma ngebahas faktor2 penyebab kegagalan imd saja yang mmg jadi salah satu penyebab konsumsi sufor. kalo alesan ngasih anak sufor yang selain itu saya juga ga bahas. gagal imd juga sudah dibatasi cuma kelompok ibu yang sehat saja tapi belum paham akan beberapa hal. tapi ya gitu deh.

      ga ada yang marah-marah kok mak, cuma banyak yang gerah aja :-)

      nah emak ini tipe pembaca yang adem ayem berarti, yang mana udah jarang di jaman komputer yang serba canggih ini #apasih

      Delete
  25. Anak pertama ga ASI .. cuma bisa beberapa hari saja, abis itu mandeg deg ... sampai Dio usia 6 bulan aku masiiih berusaha, tapi... tapii....

    ReplyDelete
    Replies
    1. sini sini mak aku peyukkkkk *saya pengin nanya kenapa tapi sudahlah ga pengin bikin emak sedih, pasti ada alesan tersendiri ya mak*

      peluk cium buat Dio :-)

      Delete
  26. aku terdampar kesini juga karena postingan mbak di keb. Hihihi.

    Alhamdulillah anak aku skrg 16mo masih full asi. Perjuangannya itu lohhhh panjaaangggg. Bangga?? Jelas dong. Udah berjuang gini maska gak bangga seh. Hahahaha.

    Tapi aku iri banget dengan mbak yg dapet cuti 13 bulan. Kalau bisa dapet segitu emang gak perlu asip deh yak.

    Btw mbak mau tanya dong. Setelah kerja kan mbak sesiangan cuma ngasih air putih sama susu uht gitu kah? Emang apa bedanya susu uht dengan sufor?

    Soalnya aku rencananya mau berenti pumping beberapa bulan kedepan. Masih ragu antara mau ngasih uht atau sufor.

    Dan btw klo gak pumping seharian (cuma disusuin pas malam) pengaruh gak mbak dengan produksi asinya? Kalau sekrg kan aku rutin 2 kali sesiangan buat pumping *galau*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi Niee,,, selamat atas keberhasilan perjuanganmu, merdeka! #holoh

      iya 13 bulan aja padahal udah bikin iri yah, apalagi kalo kepo-kepo baca postingan ibu2 yang tinggal di negara2 skandinavia, 3 tahun lho boleh cutinya dan masih berhak balik kerja! aku aja iri haha... #ga ada puasnya

      mudah-mudahan indonesia bisa lebih baik ya kebijakan mengenai cuti busui ini, aku ikut mendoakan :-)

      sekarang mo jawab pertanyaan soal susu lanjutan ya.

      uht - susu segar - formula itu beda. ini detilnya.

      susu uht diproses dengan metode ultra-high-temperature. tujuannya supaya tahan lama ga cepet basi. bahan dasar susu sapi segar yang dipanasi sampe suhu 135 derajat selsius. daya tahan bisa sampe 6-9 bulan ke tanggal kadaluwarsa. tujuannya biar susu sapi segarnya awet lebih lama aja ga ada nilai tambah apa-apa.

      susu sapi segar - fresh pasteurized milk (ini yg diminum ethan pas siang selain air putih dan kalo dia mau aja, setelah aku balik kerja), adalah susu sapi segar alami biasa yang cuma dipanasi sampe suhu pasteurisasi 70 derajat selsius. karena itu umurnya cuma bertahan sampe 1-2 minggu saja ke tanggal kadaluwarsa. orang inggris lebih seneng susu ini daripada uht karena lebih alami aja :-)

      baik susu uht atau susu segar ga boleh dikasihin ke bayi di bawah usia 1 tahun, karena kandungan protein dan mineralnya masih terlalu tinggi untuk dicerna perut dede bayi, ginjalnya bisa kena. udah gitu kandungan nutrisi uht maupun susu segar kurang sesuai komposisinya dengan nutrisi yang dibutuhkan bayi di bawah umur 1 tahun.

      nah, begitu dede bayinya udah umur 1 tahun atau lebih (ya ga pas banget 1 tahun ga papa, makin ditunda ngasihnya makin baik) baru deh uht atau susu segar itu bermanfaat untuk tumbuh kembangnya karena kaya kalsium dan vitamin D. perutnya juga udah kuat untuk mencerna komposisi susu segar. meski bukan jadi asupan utama juga ya susu segar ini. istilahnya cuma pelepas dahaga lah. minum air putih aja juga ga papa kok. dan asinya juga masih jalan terus sampe 2 th kan :-)

      dengan alasan yang sama, karena bayi di bawah 1 th ga bisa minum susu segar maupun uht, maka pabrik susu mengolah susu sapi segar menjadi sufor.

      karena bahan dasarnya susu sapi yang komposisinya beda banget dengan asi, maka pabrik sufor berusaha sebaik mungkin mendesain sufor supaya mirip asi. tentu saja ga bisa 100% persis sama. dan yang paling utama tujuannya tentu supaya sufor bisa diterima oleh lambung bayi yang masih belum terlalu kuat mencerna.

      jadi, uht sama sufor beda yah. jangan kasih debay uht kalo belum satu tahun hehe.

      emang uht dan susu segar harganya lebih murah daripada sufor, karena proses bikin sufor memang lebih kompleks. uht sama susu segar mah cuma susu sapi biasa direbus aja, suhu ngerebusnya doank yang beda,

      mengenai produksi asi.

      produksi asinya kayaknya juga ikutan bergeser dengan rutinitas pengosongan deh. karena sebulan sebelum balik ngantor aku pelan2 udah geser jadwal nenennya ethan ke malam, jadi siangnya ga dipompa ga papa (pagi kan udah dikosongin). malamnya karena dikenyot 3-4 kali ya produksi tetep jalan terus. kuncinya, makin sering dikosongkan, makin banyak produksi. kalo siang ga bisa ngosongin karena ngantor, ya malam jadwal pengosongan ditambah. resikonya, ga bisa tidur nyenyak hehe...

      tapi ga usah galau ya... everything will be fine :-)

      #halah bales komennya panjang benerrrr... bisa jadi postingan lagi ini haha

      Delete
  27. Saya jadi penasaran dan mampir ke sini. :D
    keep writing dan happy bloging. :))

    ReplyDelete
  28. Ikut nyimak juga. Beruntungnya yg dapet cuti 13,5 bulan.. halah coba di Indonesia dapet cuti minamal 6 bulan aja *ngimpi. Tapi alhamdulillha bisa ngasih ASIX walaupun udah masuk kerja. Ya begitulah pumping di kantor, klo bos dateng masuk kamar mandi ngumpet2. Paling bingung klo kebagian disuruh keluar kantor yang dipikirin "dimana saya harus mompa?" gawat. Tapi memang mudah, yg penting cari kamar mandi aja yg rada sepi dan bersih lah. kadang di setiap kantor client juga disediain ruang pumping khusus. Repot iya krn harus bawa cooler bag kemana mana yg isinya minimal 4 botol @150ML.. tambah bingung klo lagi keluar n dipaksa kena jalanan macet. Wadduh kulkas kecilku bertahan sampe kapan *sering panik. Tapi bersyukur anakku sekarang udah 17 bulan masih ASI walau dicampur sufor, krn suatu hari pernah ga dipompa selama 2 hari (tugas keluar kantor) ga nemu kamar mandi yg bersih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, ada kan mak perusahaan di BSD apa ya yang udah mempelopori cuti 6 bulan. beberapa bulan lalu deh beritanya rame di media :-) semoga makin banyak ya mak pemilik2 usaha yang ngasih cuti lamaan. harusnya sih itu kebijakan pemerintah. kalo belum kuat ngasih 6 bulan minimal ditambah sebulan dulu pelan2 tiap 5 tahun nambah sebulan lagi gitu harusnya yah *ngarep*

      kok pake ngumpet pumpingnya mak? ini satu lagi masalah klasik ya perusahaannya yang ga busui-friendly! di inggris ini kalo ada yang diperlakukan begitu bisa lapor pemerintah mak. sayangnya di kita belum tegas kayaknya ya aturan dan kebijakannya cmiiw. ide lagi ini buat dibikin postingan berikutnya hehe.

      makasih sharing tips2 mompanya, moga2 bermanfaat buat pembaca :-)

      Delete
  29. justru kalo kata suami saya, ya gampang ngasih asi lah... tinggal keluarin diisep sama bayi. dibanding pake sufor, mesti ngeracik dulu :)
    memang seharusnya lebih banyak lagi penyuluhan2 ttg asi ini utk ibu2. Tmn ktr saya ada yg gak nyusuin alasannya karena pertama asi gak keluar, kedua asi nya kata dukun beranak rasanya ga enak jadi disarankan sama dukun beranaknya utk tdk memberi asi. Melas saya jadinya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe bener juga mak kata suaminya. untuk soal penyajian memang asi lebih cepat saji ya apalagi pas tengah malem mata ngantuk hihi. yg jadi susah kalo udah ditinggal balik kerja dan harus mompa memang.

      di sini ada yg jual kontainer plastik yang dalemnya disekat2 dan isinya udah setakaran2 sufor. kebanyakan ibu2 sufor pake ini. dengan air putih yang udah ditaruh di botol (suhu ruang) dan disiapin dari rumah, ngeracik sufor jadi secepat ibu asi buka kutang juga, haha.

      mau ngasih tau ke temennya juga takut nyinggung ya mak, karena udah ke individu. kecuali temen deket bgt. seorang sahabat aja bisa tersinggung kalo kita ngasih taunya mungkin menurut mereka caranya kurang tepat. meski kita juga mungkin udah milih kata2nya yang lebih halus. apalagi kalo langsung nyablak kayak postinganku hehe.

      paling enak kalo yg ngasih penyuluhan tenaga medis, bidan, atau dokter. asal mereka pro asi dan ga dititipi iklan pabrik sufor. atau penyuluhan lewat internet kayak postingan ini, meski ga ditujukan untuk individu, tapi di komunitas ternyata juga kurang cocok. mestinya ditulis aja, hehe. yang nemu dan baca lalu sepaham ya sukur, yang nemu baca dan ga sepaham paling ga balik2 lagi hihi.

      makasih udah mampir mak :-)

      Delete
  30. Trus aku jadi belajar tentang ASI hahaha...
    Ini toh Mbak postinganmu yang heboh...
    Salah satu teman di Path ada yang ngrasani dirimu Mbak... Kok aku jadi sedih wkwkwk.
    Teup mangat Mbaaakkk!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha Una ketinggalan sepur lol
      Ya gpp dirasani Na, namanya juga selebriti dadakan hadeuh nggayaaa. Resiko pengambilan sebuah keputusan judulnya Na. Ga ambil pusing lah, udah tua gini ntar jadi cepet tambah tua haha. Jangan sedih donk mosok aku yang dirasani Una yang sedih #pukpuksayang

      Delete
  31. Jd kepo dgn tulisanmu, mba. Oo.. yg ini tulisannya. Lengkap bgt..sampe ada gambar mamalianya. Syukur..sy udah melewati semua masa2 ini. Anak sy dua2nya asi, walau hanya sampe 16 dan 17 bln. Dan skrg ada lagi beita ttg kebohongan manfaat susu (sapi) oleh dr. Tan Shot Yen (penggagas raw food). Susu sapi ya hanya untuk sapi. Mmmm....bener juga sih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kepo kepo dikit gpp kok mbak Lily, kepo banyak juga boleh dipersilahkan hehe. Dapet asi 16-17 bulan itu bagus banget secara rekomendasi badan kesehatan dunia who asi eksklusif cuma 6 bulan :) Itu kayaknya dr. Tan Shot Yen orang yang sama yg aku kutip di atas deh. Setelah kros cek lagi bahasanya Pak dokter "kurang pandai" eh aku tulis ulang jadi "bego" hihi, beda2 dikit lah ya. Mudah-mudahan kalo yg nulis dan mengedikasi seorang dokter bisa lebih diterima ya mbak dan diterapkan ilmunya, ga kayak postingan abal-abalku ini bikin rusuh saja hehe.
      makasih udah mampir :-)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...