Sunday, 25 August 2019

blajar brenang #4 (akhirnya bisa juga)

jadi gini...

aku kan ngga bisa renang, gaes. kenapa-kenapanya, baca deh postingan berseri blajar brenang bagian satu, dua, dan tiga. trus ceritanya aku kan ikutan kursus gitu, niat mau beneran bisa renang. meski kudu korban duit, tapi demi bisa ya sudahlah ya, diikhlasin aja.

sejak akhir cerita di postingan ketiga, sampai situ aku baru kursus sekali doank tuh. trus abis itu, aku booking satu kelas lagi karna sistemnya emang pay as you go, jadi emang bisa dibooking kapan aja gitu kursusnya. kalau perlu dan butuh aja, ngga wajib kudu berkelanjutan.




nah, pada kursus yang kedua, guru kursusku yang juga gurunya ethan, lagi-lagi ngasih aku beberapa teori tentang berenang yang aku kudu pelajari dan terus latihan sampai aku mahir. cuma memang karna waktu kursusnya yang cuma 30 menit sekali latihan, jadi ya emang ngga puas ya nyobain teori-teori dan teknik-teknik yang diajarkan. paling sekali dua kali udah, ganti teori lain lagi.

memang untuk latihan kan butuh kontinyuiti dan kudu berendam di kolam renang sesering mungkin kan. ini yang susah. karna kursus cuma 30 menit abis itu selesai, ya udah aku ngga bisa latihan semau aku gitu. karna kolamnya kan cuma dipakai buat kursus doank, jadi begitu jam kursus habis, ya ditutup tempatnya.

selama ikutan kursus ini, di sela-selanya aku ama ethan emang juga sering latihan di kolam renang di tempat suamiku biasa nge-gym. yang ini kolam renang umum gitu, masuknya bayar bisa pakai selama sejam kalau pas rame. kalau pas ngga gitu ramai biasanya bisa selama mungkin sih, meski tetap ada batasan jadwal juga karna kadang kolamnya disewain buat pesta lah, atau dipakai untuk kelas renang lah, dll. cuma pas aku sama ethan nyemplung ke kolam umum inilah sepertinya aku baru bisa latihan lebih lama.

masalahnya, ngga ada gurunya!

serba salah deh! sementara aku baru kursus dua kali kan takut-takut gitu. kalau ada gurunya kan udah pasti ada yang ngejagain kalo mau tenggelam ada yang nolongin, hihi. emang belum begitu berani nyemplung gitu aja di air kan, ya maklumlah namanya juga kelas pemula. jadi tiap ke kolam aku tuh masih selalu pegangan ama pelampung, haha. kecil sih pelampungnya, yang model kayak mie panjang itu lho, di sini emang disebutnya noodle jadi diterjemahin jadi mie aja lah ya. lumayan biar kecil bisa buat jagain badan supaya ngga tenggelam alias gaya batu 😁

pelampung mie. foto nyomot di inet, bukan aku itu ya :-p

***

berbekal inilah tiap kali aku ama si ethan ke kolam umum, aku kemana-mana selalu pegangan si mie ini, ngga pernah kulepas. sementara si ethan setelah kursus selama dua bulan tiap hari minggu, lalu ditambah kursus intensif tiap hari selama seminggu karna kebetulan dia libur panjang kenaikan kelas dan libur musim panas, dari yang tadinya dia sama sekali ngga bisa berenang dan masih pakai alat bantu, dia udah berani ngga pakai alat bantu apa-apa lagi. dia udah berani nyelam ambil sesuatu di dasar kolam, udah bisa tengkurep telentang, udah bisa ngapung, udah bisa banyak teknik deh!

sementara aku, masih pegangan mie, hiks hiks...😔

sampai akhirnya kemarin hari rabu-kamis tanggal 7-8 agustus, kebetulan aku ambil cuti dua hari karna si ethan ngga ada yang jagain. tempat penitipan selama dia libur lagi libur juga. anak-anak yang lain yang bokap nyokapnya kerja semua sih biasanya dititipin ke kakek neneknya lah, ke sodara, paman bibi, atau teman ortunya gitu.

karna si ethan ngga punya kakek nenek lagi di inggris sini, dan sodara-sodara suami semua domisilinya jauh, dan kami memang ngga ada sodara atau kenalan lain lagi yang bisa dititipin, ya terpaksa salah satu ortu harus ambil cuti.

karna kami lagi semangat-semangatnya belajar berenang, kupikir cuti dua hari ini kita renang aja yuk. ethan juga setuju dan girang banget mau ke kolam main air. berangkatlah kami berdua ke kolam umum. sampai sana, ganti baju renang dan siap-siap ke kolam, aku baru ingat kalau pelampung mie-nya lupa kebawa, sodara-sodara!!!

wadoh...paniklah ya 😩

lalu kupikir ya sudahlah main air aja di bagian yang dangkal ama bayi-bayi, hahaha. aku kan emang takut air, kalau ngga ada pelampung. bisa panik kalau kaki ngga napak ke dasar kolam, dan bisa panik kalau ngga ada guru di sebelah yang siap nolongin. tapi pas sampai di kolam, si ethan ngga mau cuma main air di kolam dangkal, dia maunya ke yang lebih dalam supaya dia bisa latihan. 

dan di situlah sebuah keajaiban terjadi, sodara-sodaraaaa #drum rolllllll

karna gemes lihat emaknya cuma jalan kaki aja kesana kemari ngga ikutan renang, si ethan terus-terusan maksa aku buat main air. dari yang takut-takut gitu, akhirnya pada hari rabu tanggal 7 agustus 2019 lalu kuresmikan sebagai salah satu hari bersejarah dalam hidupku. karna mulai hari itu aku ngga takut lagi ama air, gaes! #halah gitu doank kirain apaan hihi 😁

belum bisa dibilang bisa berenang beneran sih, tapi aku udah ngga takut lagi sama air!

maksudnya, aku ngga takut lagi kalau kakiku ngga napak di dasar kolam. gara-garanya si ethan nyuruh aku masukin kepala penuh ke dalam kolam, gitu terus berkali-kali sambil belajar ngatur nafas seperti yang dia lakukan pas kursus. setelah beberapa kali memang lama-lama jadi familiar juga ama air. dan ketika kaki ngga napak di dasar kolam lalu tahu caranya atur nafas di air, aku jadi ngga takut air lagi. aneh juga sih rasanya, ngambang di dalam kolam tapi ngga panik lagi hihi...

lumayan, ada sedikit kemajuan!

saking semangatnya, besok paginya hari kedua cuti, kamipun ke kolam lagi dan aku makin berani nyobain teknik-teknik yang udah diajarkan guru kursusku sebelumnya. hari sabtu minggunya tanggal 10 dan 11, aku dan ethan pun kabur ke kolam lagi, bodo amat deh tagihan kartu kredit bakalan meroket ke langit ke tujuh hahaha.

pas hari minggunya, suami pun ikutan ke kolam meski ngga ikut nyemplung. nungguin doank di pinggir kolam. gratis sih buat dia kan udah anggota gym situ dan udah bayar bulanan. aku ama ethan sih tetep bayar. udah deh pokoknya ngga peduli bayar melulu. lagi semangat biarin aja lah ya, duit mah bisa dicari  semangat belajar berenang kapan lagi.

abis ini aku udah rencana sih mau daftar jadi anggota juga, bayar bulanan supaya bisa pakai kolamnya kapan aja. udah ngisi formulir masih nunggu diproses kartu anggotanya.

pas nungguin kami berdua berenang hari minggu itu, suamiku sampai ngga percaya ngelihat kemajuanku. dari yang tadinya sama sekali takut air dan ngga berani berenang kalau ngga pegangan mie, sekarang udah rada-rada bisa dan ngga perlu pegangan mie lagi. musti terima kasih ama si ethan sih. kalau ngga karna dia yang maksa-maksa, aku ngga bakalan berani juga.

eh, makasih juga ama si mie pelampung yang lupa kebawa pas hari rabu kemarin itu. kalau ngga lupa, mungkin sampai sekarang aku masih pegangan aja kemana-mana hihi.

oh ya buat para pembaca budiman yang belum bisa berenang dan pengin tahu gimana caranya, mulai postingan ini dan seterusnya, aku akan coba kasih urutan-urutan kronologi beserta teknik-teknik yang kupelajari yang mungkin bisa ditiru dan diterapkan secara bertahap. silakan dicontoh kalau memang bisa diaplikasikan, karna ini memang murni pengalaman pribadiku sendiri jadi bisa aja manjur, bisa juga ngga sesuai dengan kondisi dan situasi kalian.

dan, tulisan ini sebenernya juga cuma buat catatan pribadiku aja, buat diingat-ingat dan dibaca-baca lagi nanti di masa depan pas udah mahir berenang beneran, betapa prosesnya sampai ke titik ini lumayan panjang dan seru! 

so, buat para profesional atau perenang ulung di luar sana, jangan nyinyir dan jangan disalahin ya, kalau di antara tulisan ini ada yang kurang tepat. karna ini cuma jurnal pribadi aja, bukan buku panduan cara berenang yang baik dan benar untuk profesional!

***

7 agustus

pas hari ini meski aku lupa bawa pelampung mie-ku, tapi aku tetap ingat bawa kacamata renang. bagi kalian yang pengin beneran bisa renang, ngga cuma yang kecibang kecibung di air doank, emang butuh kacamata ini. meski ada juga perenang yang milih ngga pakai kacamata. kalau aku sih milih pakai. selain untuk melindungi mata dari kimia klorin di air kolam, juga bisa ngeliat dengan jelas di bawah permukaan air.

kronologinya bisa berenangku adalah sebagai berikut:

1 - teknik blowing bubbles

karna aku udah banyak tahu tentang teori-teori renang yang diajarkan pas kursus 2 x 30 menit sama gurunya ethan, begitu ethan maksa aku buat berani sama air meski tanpa pelampung, pertama-tama yang kulakukan adalah berani untuk menenggelamkan diri di dalam air. tentu saja latihan ini lebih aman dilakukan di kolam dangkal ya. jadi kalau panik bisa nongol dengan cara berdiri.

hasil pencarian 'google image' kata kunci "swimming blowing bubbles"

urutan caranya seperti ini:
- berdiri tegak di kolam, kacamata renang sudah terpakai dengan baik
- ambil nafas sedalam-dalamnya sampai ngga bisa nyedot udara lagi dari hidung
- lalu pelan-pelan jongkok sampai kepala benar-benar berada di bawah permukaan air kolam
- pelan-pelan hembuskan nafas (bisa dari hidung atau mulut)
- boleh juga sambil bersuara atau berdehem, hmmm
- gelembung-gelembung udara pun akan keluar pelan-pelan
- setelah nafas hampir habis, berdiri lagi, keluarkan kepala dari kolam
- lakukan latihan ini sampai 5 atau 10 kali

peringatan: 
jangan panik! jangan ambil nafas di dalam air, kita bukan deni si manusia ikan! 😛

di inggris sini, latihan ini disebut blowing bubbles, anak-anak kecil seneng biasanya sambil ketawa-ketawa kalau belajar buang nafas di air ini. pas ethan diajarin gurunya, ada tiga jenis blowing bubbles. kalau hembusannya kecil, namanya "ikan". kalau agak besar namanya "ikan hiu". kalau gede banget, namanya "ikan paus". hehe, bisa aja ya si guru ngasih nama, bikin supaya anak-anak belajar berenang dengan gembira.

setelah latihan blowing bubbles sukses dan lancar, dijamin deh kita jadi merasa familiar dengan pemandangan di bawah permukaan air kolam. ternyata ngga seseram yang selama ini kutakutkan. di dalam air itu ternyata sangat menyenangkan dan ada rasa damai gitu lho. aneh ya. mungkin karena suara-suara dari luar ngga kedengeran begitu kepala kita masuk ke air. coba sendiri deh bagi kalian yang belum bisa berenang dan masih takut air.

blowing bubbles? gampanggggg... pasti bisa!

2 - teknik rocket

setelah aku jadi lebih berani berada di bawah permukaan air dan sudah lumayan percaya diri dengan teknik menghembuskan nafas di dalam air dengan teknik blowing bubbles, aku mulai memberanikan diri mencoba teknik rocket.

pas kursus ama guruku sih aku udah berkali-kali latihan juga, tapi waktu itu kan selalu ada guru di sampingku, jadi aku ngga gitu keder. nah pas di kolam umum ama ethan kan beda. harusnya aku di situ tuh ngawasin ethan, eh malah kebalikan, si ethan yang ngawasin aku latihan renang haha.

teknik ini sebenernya cuma teknik meluncur dengan perut ngadep ke bawah gitu aja sih. yang ditekankan di sini adalah posisi kepala, tangan, dan tendangan kaki harus benar. banyak deh video youtube yang ngasih lihat gimana teknik meluncur ala roket yang benar. cari sendiri ya.

hasil pencarian 'google image' kata kunci "swimming rocket hand position"

secara singkat, tekniknya kurang lebih begini:
- letakkan dua tangan di atas kepala lurus ke atas
- sebisa mungkin kedua lengan harus menyentuh bagian belakang kedua telinga
- jadi posisi kepala agak maju ke depan gitu, sementara tangan agak ke belakang tubuh
- telapak tangan posisinya numpuk satu sama lain, kayak anak panah gitu lah (lihat gambar di atas)
- posisi badan, bisa dari duduk di tangga kolam (kalau ada), atau dari posisi berdiri (kolam dangkal)
- tarik nafas dalam-dalam
- condongkan badan dan dorong seluruh tubuh ke air dengan posisi meluncur seperti roket
- begitu berada di dalam air, posisi badan lurus horisontal, mata melihat ke dasar kolam
- kaki bisa mulai melakukan gerakan menendang
- tendangan kaki harus dilakukan tanpa mengbengkokkan lutut
- supaya lutut ngga bengkok, gerakan kaki harus dari pinggul, ini penting ya, lutut jangan bengkok!
- kalau mulai kehabisan nafas, tarik kedua tangan ke bawah, tekuk lutut, dan siap berdiri

bisa berenang deh, tapi cuma 2 meter 😜

peringatan:
kepala jangan mendongak! lutut jangan bengkok! kalau bengkok ntar dikira katak 😜

ulangi teknik ini terus menerus sampe bego, hehe. lama-lama kalian akan bisa menjangkau jarak lebih jauh lagi dengan sekali tarikan nafas. yang terpenting, jangan tergoda untuk mendongakkan kepala di atas permukaan air biar nyantai bisa berenang sambil nafas ya! kalau mau bisa beneran berenang, jangan nyoba renang gaya anjing atau di sini disebut doggy paddle. ini gaya berenang malas-malasan sih. kalau emang cuma pengin berenang gaya anjing ya boleh aja. tapi buatku, aku pengin bisa renang beneran. jadi latihan tekniknya juga teknik beneran dengan kepala penuh di bawah permukaan air.

kira-kira beginilah posisi berenang gaya santai atau doggy paddle :-D

***

8 agustus

hari kedua, aku ganti kacamata. kemarin kacamata renang yang kupakai itu punyanya ethan sebenernya, tapi model yang agak murah jadi agak-agak buram gitu kalau kelamaan di dalam air. sementara si ethan udah kubeliin yang baru lagi yang agak mahalan jadi bagian lensanya anti-buram. karna pas kemarin berenang kacamatanya buram melulu, besoknya aku mampir ke toko beli yang anti-buram tapi yang ukuran dewasa.

3 - teknik diving

pas hari kedua ngga lagi takut air ini, aku belajar teknik lain lagi. yaitu teknik nyelam!

kebetulan pas aku punya dua buah ikat rambut yang ada monte-montenya. satu ikat rambut kupakai buat ngiket rambutku supaya ngga kemana-mana kalau pas nyelam. sisa poni sih masih ribet juga sebenernya. nah, satunya lagi dipakai ethan buat latihan nyelam. karna ada montenya, kalau ikat rambut ini dilempar ke air kan tenggelam tuh. kami berdua ceritanya balapan. siapa yang bisa ngambil si ikat rambut paling cepat, dia menang.

syaratnya, ngambilnya kudu pakai tangan ngga boleh pakai kaki, jadi harus nyelam!

namanya anak-anak kan, latihan apa aja musti dibuat jadi ajang permainan. biar seru dan ngga mbosenin. sebenernya ethan udah bisa nyelam sejak ikutan kursus, karna emang diajarin nyelam juga. tapi aku kan belum bisa hehe. karna kemarin ketakutanku ama air udah lumayan mereda, hari kedua ini aku mau belajar nyelam atau teknik diving sama ethan.

awalnya agak sulit, karna memang sebenernya badan kita itu ngga suka dijungkirbalikkan di dalam air. maunya kan kaki ada di bawah dan kepala di atas. tapi ini kebalikan, kepala harus ada di bawah dan kaki serta pinggul ada di atas. setelah latihan berkali-kali dan ketemu selanya, akhirnya aku bisa juga nyelam dan ngambil ikat kepala yang dilempar si ethan ke dasar kolam tanpa kehabisan nafas.

kira-kira begini posisi ngambil benda tenggelam di dasar kolam
(gambar nyomot dari inet)

langkah-langkahnya seperti ini:
- berdiri tegak dan tarik nafas dalam-dalam lalu katupkan mulut
- masukkan kepala ke air, posisi tangan seperti nyembah di depan dada
- begitu kepala ada di bawah air, tangan meluncur ke depan dan buat gerakan menyeruak keluar
- usahakan kaki menendang ke atas dan kepala meluncur ke bawah
- setelah merasa nyaman berada di bawah air, kaki kita bisa hentakkan untuk mengontrol arah
- hentakan kaki juga akan membuat tubuh dan kepala masuk lebih dalam ke dasar kolam
- atur nafas pelan-pelan ketika menyelam, hembuskan dengan teratur supaya ngga kehabisan udara
- ketika merasa nafas mulai habis, dongakkan kepala ke atas dan kembali ke posisi berdiri

peringatan:
bagi pemula, hati-hati dengan tekanan air ke kepala, kalau merasa pusing, jangan dipaksa!
apa-apa kalau dipaksa kan ngga enak, gaes 😑

ulangi terus permainan mengambil benda di dasar kolam ini, sambil latihan tahan nafas. anak-anak biasanya suka teknik ini dan berebut siapa duluan yang bisa mendapatkan benda yang dilempar ke dasar kolam.

4 - teknik renang freestyle

setelah agak mahir dengan teknik meluncur ala roket, pas hari kedua ini aku iseng-iseng mulai belajar nyoba teknik berenang gaya bebas atau freestyle. teknik ini juga secara teori udah diajarkan oleh guru kursus, tapi belum kesampaian untuk latihan paktiknya.

meski pada intinya, renang gaya bebas itu harus juga bisa ambil nafas di antara gerakan tangan, tapi karna aku baru juga bisa berenang hari kemarin, ya ngga usah muluk-muluk dulu lah ya ambisinya. bisa ngambang aja udah sujud sukur banget ngga lagi gaya batu 😛

teknik renang gaya bebas yang kucoba buat latihan adalah teknik menggerakkan tangan yang dilakukan segera setelah meluncur seperti roket. 

hasil pencarian 'google image' kata kunci "freestyle swimming"

caranya sebagai berikut:
- awali dengan pemanasan putar-putarkan kedua lengan sebelum masuk kolam (mencegah kram!)
- mulai dengan meluncur menggunakan teknik roket
- yang perlu diingat adalah ketika meluncur telapak tangan kita harus menumpuk satu sama lain
- pastikan gerakan meluncur sudah stabil, posisi kepala dan gerakan kaki sudah benar
- gerakkan satu tangan ke belakang lalu berputar ke depan 
- kembali telapak tangan ditumpukkan ke telapak satunya
- gerakkan tangan yang satu lagi tumpukkkan ke satunya, demikian seterusnya
- kalau kehabisan nafas, ya udah berdiri aja hehe

peringatan:
sampai sini, kita masih mencoba belajar maju ke depan aja ya, belum belajar teknik ngambil nafas. yang sabar, jangan terburu-buru, belanda masih jauh 😁

sampai sini dulu ya, empat teknik dasar belajar berenang untuk pemula berdasarkan pengalaman pribadiku. masih banyak teknik-teknik lain yang akan kubahas di bagian berikutnya, di antaranya teknik ngambang dan telungkup (star fish), teknik rolling (dari ngambang ke telungkup dan sebaliknya), teknik ambil nafas untuk freestyle, teknik renang gaya punggung, dll.

stay tuned, tunggu kelanjutannya ya.

...bersambung

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...