Monday, 10 June 2019

blajar brenang #1

iya, emang sengaja judulnya dibikin 4l4y :-)

mumpung kebangun ngga bisa tidur lagi, daripada bengong, mending ngeblog lagi deh ya, udah lama ngga maen blog dan udah banyak yang kangen juga jadi yaaaa... gitu deh #opening_garing

bukan aku sih, yang belajar berenang. tapi si beebee, eh si ethan!


kolamnya si ethan

meski aku emang masih belum bisa berenang juga walaupun udah tuwir begini, kita bahas topik itu lain kali aja ya, kalau pengin nulis lagi. kali ini kita bahas belajar berenangnya si ethan aja.

kenapa kudu dibahas sih? ya iseng doank, namanya juga blogger suka-suka :-) buat pembangkit semangat ngetik juga euy udah lama banget ngga nulis, pembaca setia yang kangen sampe ngantri #cieeeee

makasih lho, udah dikangenin. buat yang udah pada kirim pesan, aku padamu lah beib 💗 (nyari emoji jari cinta ala k-pop kok blom ada yang bikin ya) 😞

***

jadi gini...

kalau di indonesia kan bisa berenang atau ngga itu ngga wajib ya. nyatanya aku ngga bisa hehe. beberapa temanku yang aku kenal juga banyak yang ngga bisa berenang. alasannya klasik ya, karna ngga pernah belajar! karena ngga pernah ke kolam atau ke sungai atau nyemplung ke laut! 

orang bule suka terperanjat kalau kukasih tahu bahwa banyak orang indonesia yang ngga bisa berenang. tapi kan kalian dikelilingi lautan? masak ngga bisa berenang sih? ya kali dikelilingi lautan trus tiap hari mantai gitu? ya ngga juga kan ya. tapi kan berenang itu salah satu ketrampilan buat bertahan hidup yang wajib dipelajari? ya ngga juga kali, banyak yang ngga bisa berenang hidupnya biasa aja dan matinya bukan karna kelelep di air ya kan? suka lebay emang kaum bule ini 😆

nah, karna ketrampilan berenang itu memang wajib di negara bule, anak-anak bayi di sini sejak masih merah udah banyak yang nyemplung ke kolam renang. banyak banget lah video-video bayi-bayi ajaib yang dipamerin di medsos, dari yang bisa ngambang sendiri, bisa berenang sendiri, bisa nyelam padahal masih pakai popok, dll. biasanya video gitu gampang jadi viral ya.

di sini, kursus berenang juga banyak tersedia dari rentang usia nol sampai dewasa.

tapi rata-rata karna orang sini pasti bisa berenang, biasanya anak-anak mereka ke kolamnya dan belajar berenangnya sama ortu masing-masing sih. meski ada juga yang emang niat kursus dan bayar instruktur renang.

tapi lain cerita dengan ethan. dari kecil, kami ngga pernah ajak dia ke kolam, blas! ngga pernah sama sekali. alasannya? karena dia punya kondisi kulit yang namanya eczema, di indonesia dibilangnya eksim atopik ya? kemarin-kemarin lagi viral di medsos sana ya? mungkin karna kasus kulit eksim memang ngga banyak di negara tropis. seumur-umur aku aja ngga pernah dengar atau kenal seseorang yang kulitnya bermasalah eksim. baru tahu ketika punya anak dan umur 2 bulan si ethan eksimnya keluar! taraaaaa....akhirnya aku jadi belajar banyak soal eksim atopik ini. 

nanti kapan-kapan kubahas tuntas ya, kalau ngga sibuk, hehe.

eksim atopik pada bayi

karena kulitnya sensitif, ama dokternya ethan disarankan untuk ngga masuk kolam dulu. tahu ndiri kan air kolam itu pasti dikasih klorin. ada sih kolam non-klorin (pake ozon kalau ngga salah), tapi aku tahunya baru belakangan ini aja hehe. lagipula pikirku, ngga papa lah bayiku ngga bisa berenang, aku sampe seumur segini ngga bisa juga ngga masalah ya kan? jadi kupikir, ethan bakalan oke-oke aja. pas udah masuk sekolah, dan kelas 0 (nol) ada pelajaran olah raga terutama pas musim panas olah raganya memang berenang (sekolahnya punya kolam sendiri), dia dapet kompensasi ngga usah ikutan.

anaknya juga asik-asik aja sih teman-temannya pada ke kolam, dia di kelas dikasih tugas ama gurunya hehe. nah, pas udah naik ke kelas 1, dan kondisi kulitnya udah mulai membaik, kupikir bisa lah minta kompensasi lagi. buat ngga usah ikutan.

ternyata salah sodara-sodara. kali ini suamiku dipanggil ngadep kepala sekolah haha.

ngga diomelin sih, tapi diajak tukar pikiran gimana caranya si ethan bisa mulai belajar berenang secepatnya supaya ngga terlalu ketinggalan jauh dibanding teman-teman sekelasnya.

baru nyadar kami, setelah dikasih tahu kalau ethan ngga bisa lulus sd kalau ngga bisa berenang! jadi mumpung masih kelas 1, masih banyak waktu buat belajar. whoaaaa....

masak cuma ngga bisa berenang ngga lulus sih? suka lebay emang kaum bule ini 😆

***

beberapa hari kemudian, kami diberikan brosur rekomendasi kursus berenang dekat rumah. katanya sih bagus banget! bisa aja sih kami nyari sendiri. nanya si mbah gugel juga banyak. suami juga tempat dia biasa ngegym ada kolam renangnya dan ada kursusnya. karena takut ethan ngga lulus sd meski baru kelas 1 (bwahaha), akupun lalu niat ngontak kursus renang yang direkomendasiin dari sekolah.

setelah nanya-nanya, kubandingin dengan yang di tempat gym suami, baru nyadar kenapa yang rekomendasi sekolah emang bagus kualitasnya. harga kursusnya hampir 4 kali lipat harga tempat lain bok! haha #tepok_jidat

sama lah ya di mana-mana ada harga ada mutu ada rupa.

demi anak #cieeeee, akhirnya aku ambil kursus yang mahalan itu. belajarnya privat, satu instruktur maksimal 3 anak. di tempat ngegym suami yang lebih murah satu instruktur sampe 8-10 anak gitu deh, rame ya. trus kolam renangnya yang kursus mahal ini privat banget, cuma buat belajar aja, ngga dipakai umum. kalau yang murah nyampur ama umum jadi rame dan heboh. okelah, ambil yang privat aja.

selain soal kulit sensitif, kami juga agak khawatir karna ethan anaknya pemalu (ngga kayak emaknya malu-maluin 😇, jadi dia suka ngadat kalau terlalu banyak orang!

pernah kan ya tahun lalu dia kumasukin kursus main cricket (kayak kasti itu lho). udah daftar, udah bayar, udah dapet kaos, topi, tas, alat pukul kasti, bola, tas, dll, komplit! berangkat hari pertama dengan semangat 45. sampe di lapangan kastinya, eh lapangan cricket, rame donk, banyak anak yang lain dengan ortu masing-masing. eh ngadat dia ngga mau gabung minta pulang, duit melayang sia-sia hahaha.

trus baru dua bulan lalu, karena dia suka nonton kartun lego ninjago, tiba-tiba dia pengin belajar karate! hadeuh...perasaanku ngga enak nih 😐

karna aku emak yang baik dan nurut ama anak 😜, kucariin dia kursus karate deket rumah! udah daftar, tapi untung belom bayar, bisa nyoba gratis dulu sekali katanya. berangkatlah kita dengan semangat 45 juga! sampe sana duduk di ruang tunggu kami berdua masih semangat. eh pas udah mau mulai, karateka-karateka yang udah remaja mulai bermunculan. ciatttt...ciatttt.... sabuk putih, sabuk kuning, sabuk coklat dan sabuk hitam berlalu lalang. udah jago-jago mereka. baru mau mulai dikasih pemandangan gitu, ciut lah nyali si ethan! ngadat dia minta pulang lagi, untung kali ini gratis bwahaha....

nah, dari kedua pengalaman di atas, wajar lah ya pas mau belajar berenang ini kami panik juga. kalau dia ngadat lagi gimana? fix, ngga mau nyentuh air kolam minta pulang aja. padahal udah bayar di depan dan mahalllll 😖 

villa di jakarta yang kolamnya dicuekinsi ethan

pas liburan di indonesia selama dua minggu tahun 2017 yang lalu pun, dia ogah nyentuh kolam renang. padahal kubelain nyewa villa yang ada kolamnya supaya dia bisa maen air! anak-anak mah ada kolam langsung pengin nyebur ya, cibang cibung basah-basahan? ethan? dicuekin donk kolamnya full selama dua minggu dia melengos aja tiap kali kuajakin main air! akankah dia ngadat lagi masuk kolam untuk mulai kursus berenang pertama kali?

kita lihat jawabannya setelah iklan berikut ini 😆😆😆

***

dua abad kemudian (ter-atta 😛), sampailah kita ke hari-h!

hari yang ditunggu-tunggu dengan deg-degan pun tiba, hari minggu kemarin tanggal 9 juni 2019. kami was-was, ethannya sih semangat! dia mah selalu semangat kalau mau mulai apa-apa yang baru. nyampe sana ntar ngadat engga nya itu yang masih misteri, hanya yang maha kuasa yang tahu, hihi.

celana berenang siap, kacamata renang siap, tas siap. isinya handuk kering, tas plastik buat tempat baju basah nanti pas pulang (orang suka lupa bawa ini hihihi), aku pun siap bawa bikini eh baju renangku kali aja ethan maunya nyebur kolam cuma ama emaknya, suami juga siap celana renang juga kali aja dia maunya nyebur kolam cuma sama bapaknya, bawa baju ganti juga, sendal, bawa obat alergi komplit kali aja begitu kena air klorin kulitnya langsung bereaksi, bawa shampoo, krim kulitnya dia lengkap, apalagi ya. penuh lah peralatan tempurnya! ini mau belajar berenang aja hebohnya selangit, udah kayak mau pindah rumah. padahal anak jaman dulu berenang tinggal nyemplung sungai aja beres ya hihi.

begitulah. akhirnya kami bertiga nyampai juga ke kolam renang!

...bersambung!

(capek juga euy lama ngga ngetik blog 😀)



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...