Wednesday, 17 July 2019

blajar brenang #3

bagian #1 bisa dibaca di sini


bagi yang mau langsung baca bagian #3 ya boleh-boleh aja kok. bebassss.... 😀

sudah beberapa minggu ini kami sibuk ngenterin ethan les renang tiap hari minggu. biasanya sih minggu itu hari untuk bermalas-malasan. buat aku sih, dasarnya emang emak-emak malas ya kan, hehe. kalau ngga goler-goleran di sofa sambil nonton tv, ya internetan. dasar!


kolam si ethan sekarang jadi kolamku

tapi sejak si ethan les renang, tiap minggu jadi udah ada acara pasti gitu, nganterin les. malah udah dua kali kami juga pergi ke kolam renang di tempat nge-gym-nya suami yang ruameee banget itu lho (baca bagian #1 makanya guys), buat maen cebur-ceburan aja. sekalian si ethan biar makin berani main di airnya.

kalau cuma ngandalin les kan cuma 30 menit tiap minggu di kolam. jadi kutambahin sejam-dua jam tiap sabtu main air biar kemajuannya makin cepet lah. bayar juga sih masuknya, tapi murmer kalo yang ini, karna emang ngga ada yang ngajar, cibang-cibung doank suka-suka kita. aku juga selalu ikutan masuk kolam buat jagain ethan. padahal ngga bisa berenang akunya hihi. sementara kami berdua main air, suami biasanya ke gedung sebelah, ngegym!

kemana-mana tuh kami emang selalu bertiga, rombongan sirkus...

tiap les renang yang hari minggu, biasanya sih temen-temen si ethan dianterin salah satu ortunya, kalau ngga si bapak ya si emak doank. tapi dasarnya kami ini ortu yang kurang kerjaan kali ya, selalu kami berdua yang berangkat. lagian ngapain cengo di rumah doank ya kan? mending nonton ethan nyebur ke kolam lah hehe.

***

sejak les hari pertama dulu itu, ethan makin berani dan makin berkembang kemampuannya di air.

dan karena kami berdua selalu nungguin pas dia les, instruksi-instruksi dari guru lesnya pun bisa kami dengarkan dengan baik. banyak sekali ilmu berenang yang aku sama sekali ngga tahu dan ngga paham meski umur udah uzur begini. kupikir ya, berenang itu asal bisa ceblang-ceblung di air, ngapung, dan gerak dari ujung sini ke ujung sono, udah! kayaknya sih gampang, kenapa jadi banyak aturan begini sih?

yang bikin aku tambah bengong nih guys, ternyata belajar berenang itu harus paham teknik pernafasan, paham anatomi tubuh bagian mana yang harus digerakkan dengan benar, posisi dan sikap tubuh harus gimana, posisi kepala, leher, dan lain-lain.

pusyinggggg....

kadang pas lagi nungguin trus dengerin gurunya ethan kasih instruksi, aku nanya ke suami. lu tahu ngga sih ilmu yang itu? jawabnya seringnya dia geleng kepala alias ngga tahu juga, haha. kirain aku doank yang ngga paham ilmu begituan karna ngga bisa berenang, eh suamiku yang katanya bisa pun ternyata bisa-bisaan doank, tapi ngga paham ilmunya, hadeuh! 😜

meski udah nikah 8 tahun dan kenal dia udah 11 tahun, cuma sekali deh kayaknya kulihat dia masuk kolam. pas kami liburan ke bali, dulu banget. dia bisa ngapung tapi sepertinya ngga gitu jago dan ngga gitu suka aktivitas berenang. makanya meski pas tahun 2014 kami mudik ke jakarta dan aku sewa villa dengan kolam pribadi itu, kolamnya dicuekin ama suami dan juga ama si ethan, hihi.

punya jagoan dua orang kok ya pemalas dua-duanya kalau ada kolam!

hotel sanur paradise, bali, tahun 2009. itu aku main air doank karna kolamnya cetek, kolam anak-anak hehe

pas les si ethan udah jalan 3 minggu, satu hari aku kepikiran, eh kenapa aku ngga belajar berenang juga ya? udah tua gini sih emang tapi kan belajar itu ngga kenal batas usia dan ngga pernah ada kata terlambat, better late than never, ya ngga guys? trus, kan seru nih kalau gurunya ethan mau juga ngajarin aku karna aku suka banget ama caranya dia ngajar.

sejujurnya, kalau diitung-itung, palingan aku tuh cuma pernah masuk ke kolam renang ngga lebih dari 20 kali, sodara-sodara. kesian banget ya, hihi. selain karna emang ngga bisa berenang, mungkin karna faktor usia, kayak udah takut aja gitu lho kalau kelelep. main air doank sih iya. tapi yang bener-bener belajar sih blom pernah. apalagi niat les.

dulu pas masih tinggal di hongaria (baca postingan ini yang penasaran kenapa aku sampe nyasar ke sana), kan hotel tempat tinggal aku selama setahun ada kolamnya. sempat sih, sekali dua kali aku diajarin gitu ama seorang kakak kelas kuliah, ciehhhh. sekalian pedekate deh dulu itu kayaknya. tapi namanya aja aku udah lupa hahaha. parah 😝

tapi ya gitu, ngga ada kemajuan. karena akunya emang udah ngga ada niat dan keberanian buat masuk air. paling beraninya kalau ada yang ngejagain, atau megangin tangan. begitu dilepasin, panik dah! payah lah.

trus pas mudik ke jakarta dan nyewa villa, aku nyebur kolam sih, hampir tiap hari malah. pagi sebelum matahari naik, ama sore kadang-kadang setelah matahari agak condong. selain main air, aku juga berenang bolak-balik berkali-kali juga lho, biar sehat kan. 

cumaaaaa... 
berenangnya lehernya pake pelampung, guys, bwahaha #failed

udah, selain itu paling jaman dulu kalau pas nginap di hotel dan ada kolamnya gitu aku cuman main air doank. makanya gimana mau bisa berenang ya kan?

bagi kalian yang penasaran kenapa aku ngga belajar berenang pas masih kecil dulu? sila baca-baca blog ini mulai dari postingan awal-awal deh, supaya tahu perjalanan hidupku sebelum akhirnya sampai ke inggris ini. gimana dulunya buat makan aja susah guys, mana ada duit buat ke kolam renang ya kan? boro-boro belajar berenang, bayar sekolah aja ngap-ngapan, hiks.

srooootttt... #buang_ingus

***

setelah kupikir-pikir selama beberapa waktu, akhirnya aku ngerasa makin mantap nih, mau les renang juga kayak si ethan. ngga papa beda umur jauh, tapi semangat tetap membara donk ya, seperti umur 6 tahun, buat belajar hal-hal baru termasuk berenang.

akupun lalu daftar lewat internet dan nanya bisakah si helen gurunya si ethan ngajar orang dewasa juga. trus aku dapet balasan, oh, mau masuk kelas advance ya? karna kelas advance memang banyak muridnya. ini buat para dewasa yang udah bisa berenang, tapi pengin memperbaiki teknik supaya bisa ikut kompetisi, guys. atau bagi mereka yang cita-citanya pengin jadi atlit renang gitu lah.

aduh, salah ngerti nih orang bule. mereka lupa ngga semua orang bisa berenang, apalagi kalau asalnya dari indonesia tanah air beta seperti aku ini hehe. akhirnya kujelasin kalau aku pengin masuk kelas pemula, bukan yang advance karena kemampuan berenangku nol besar. bisanya gaya batu, nyemplung langsung kelelep! 😑

untunglah mereka paham dan ngga nanya-nanya lagi hihi.

kolam renangnya hotel ibis jakarta, nginep sini tahun 2009

akhirnya jadwal les renang pertamaku pun dikirim lewat email. tanggal 30 juni hari minggu, jeda satu slot setelah slotnya ethan. jadi begitu ethan selesai, ada 1 kelas lagi sebelum kelasku mulai. nah, karna kayaknya cuma aku nih bangkotan uzur yang mau les renang dan ngga ada lagi murid tua lainnya, sekelas itu bakalan cuma aku doank yang belajar, ngga mungkin kan dicampur ama anak-anak.

konsekuensinya, biayanya jadi 3 kali lipat dari harga les ethan, guys! ih, pedih...

kan di kelas ethan ada 3 murid ya kan. jadi biaya les di slot itu dibagi 3. padahal itu aja udah mahal yak. ini lesku bakalan 3 kali lipatnya, cuma buat 30 menit doank. tapi kupikir lagi, kalau mau beneran bisa, emang sekalian kursus dengan kualitas pengajar yang terbaik ya kan? lagipula kan ada pepatah jawa mengatakan, jer basuki mowo beya, mau maju itu butuh biaya, ngga ada yang gratis lah. kucoba menghibur diri, hihi 😁

bedanya, kalau kursus ethan harus dibooking seluruh sesi sekaligus, buat kelas dewasa bisa cuma booking satu satu aja. jadi les sekali, udah. mau les lagi bayar lagi, udah. gitu aja. enak juga sih.

***

sabtu, 29 juni.

aku udah ngga sabar nih nunggu besok pagi, hari minggu mau les renang buat pertama kalinya dalam hidupku. norak banget emang aku ini. yah namanya juga pemula, harap maklum aja ya pemirsa. baju berenang udah siap, kaca mata ntar pinjem punya ethan aja hihi, ngga modal. eh, malam-malam pas lagi asyik nonton tv acara malam minggu, tiba-tiba ada email masuk. les besok pagi dibatalkan, sodara-sodara! helen lagi ngga enak badan!

yahhhh, udah semangat 45 padahal 😭

hari seninnya, aku dikirimin email lagi kalau semua biaya akan dikembalikan untuk pembatalan satu sesi. kujawab oke, tapi yang sesi ethan aja ya. sesiku digulir ke minggu berikutnya aja, biayanya jangan dikembalikan. masak cuma booking satu sesi malah ngga jadi.

eh, adminnya malah bingung dan ngejawab kalau sesinya ngga bisa digulirkan, karna jadwal lesnya udah diset selesai tepat waktu katanya. doh, ada juga ya bule oon hihi.

kujawab lagi, iya aku ngerti untuk sesi yang anak-anak. tapi buat yang dewasa aku cuma booking satu sesi doank dan aku ngga mau dibatalin donk. bisa ngga kalau diganti hari. akhirnya baru ngeh dia kalau akunku isinya ada dua perenang, si ethan ama aku, haha. setelah minta maaf, akupun dijadwalkan untuk berenang tanggal 7 juli, karna yang 30 juni batal.

okeh, semangat lagi nih nunggu 7 juli.

hari sabtunya kami pemanasan dulu, nyebur ke kolam di tempat gym lagi. meski ngga bener-bener bisa konsentrasi karna sabtu itu kolamnya rame banget, kebanyakan orang. anak kecil ama ortu masing-masing cibang-cibung main perosotan, jerit-jerit, ihhh... kayak pasar malam hehe.

akunya juga malu gitu lah udah tua ngga bisa berenang mainnya di tempat cetek doank ama ethan haha.

akhirnya tiba juga hari minggu yang ditunggu-tunggu. cihuiiii, aku akan bisa berenang suatu hari nanti. satu lagi cita-cita dan impian yang kupikir mustahil akan segera tercapai. sederhana amat, cita-citanya.

hotel sanur paradise, bali

***

minggu 7 juli.

seperti biasa kami antar ethan seperti minggu-minggu terdahulu. seperti biasa juga, kami berdua nungguin ethan les. kemajuannya udah lumayan itu anak, baru belajar beberapa kali udah bisa ngapung aja! kalah nih bakalan emaknya.

setelah sesinya selesai, kumandiin dia trus ganti baju. karna sesi ethan jam 11.30 sampai 12.00, sementara ada sesi anak lagi antara jam 12.00 sampai 12.30 sebelum sesiku mulai jam 12.30 sampai jam 13.00, kamipun nunggu di mobil, sambil maksi. aku udah siapin bekal makanan dari rumah buat kami bertiga. karna tahu kalau kali ini kami ngga bisa langsung pulang buat makan siang, terpaksa sekarang harus mbungkus. 

apalagi si ethan, setelah les kan pasti lapar tuh. kami bertiga langsung lahap menyantap maksi bekal dari rumah. aku juga pastinya harus makan dulu sebelum nyebur kolam jangan sampe renang dengan perut kosong karena emang aku orangnya engga pernah sarapan (baca postingan ini buat yang pengin tahu alasan kenapa-kenapanya aku ngga biasa sarapan).

kira-kira 10 menit sebelum sesiku mulai, aku pergi ke ruang ganti.

setelah membasahi seluruh badan, akupun nunggu giliran di pinggir kolam. ethan ama bapaknya juga ikutan nunggu. ortu-ortu lain yang anaknya les di sesi sebelum aku pada heran juga kenapa aku masuk lagi kali ini pake baju renang. salah satu ibu-ibu memberanikan diri nanya juga akhirnya. kujawab kalau aku mau belajar berenang setelah sesi ini. dia bilang, goodluck and enjoy sambil senyum. baik-baik mah orang bule itu, kadang-kadang hehe.

***

jam menunjukkan pukul 12.30.

tiga anak yang les setelah si ethan mulai keluar kolam. aku jadi deg-degan hihi. perasaannya kayak mau masuk sekolah hari pertama gitu lho, guys. exciting, seneng, ngga sabar, tapi juga nervous gitu lah #halah_lebay

akupun duduk di tangga undakan pojokan kolam, kayak si ethan pas hari pertama.

ethan ama bapaknya duduk manis di bangku pinggir kolam, nonton. udah, cuma tinggal kami berempat di dalam gedung itu, yang lain udah pada pulang. jadi kayak punya kolam renang pribadi ama punya guru les pribadi ya. berasa horang kayaaa nih, haha.

lalu si helen nanya, pegimana ceritanya aku sampe pengin les renang dan kenapa ngga bisa berenang. aku udah siapin jawaban di kepalaku guys. biar cepet, kujelasin secara singkat dan padat kenapa masih banyak orang indonesia yang pada ngga bisa berenang. selain alasan ekonomi, minimnya kesempatan, juga karna ngga wajib kan ya, ngga kayak di negeri bule ini kalau ngga bisa berenang ngga lulus sd. coba dulu di kita begitu, masih nunggak di kelas 6 sampe sekarang aku kan? hihihi.

helen pun ngangguk-ngangguk ngerti. dan mulai ngajak pemanasan.

akupun lalu disuruh berenang dari tepian dangkal ke tepian dalam di ujung satunya. pake pelampung donk ah! trus balik lagi.

pas udah sampai di yang dangkal lagi, dia bilang, not bad! gerakan kakiku udah benar, katanya. ngga kayak perenang pemula! wahhh senyumku mengembang, haha, gitu doank bangga. trus aku diterangin ilmu ngapung dan diminta nyoba. ihhh... aku kan selalu gaya batu, mana mungkin bisa ngapung, hal yang mustahil nih pikirku.

setelah kuikuti instruksinya (namanya star fish position), eh beneran lho, aku bisa ngapung! hahaha...

kok bisa ya? aku sampe ngga percaya ama diriku sendiri kok aku bisa ngapung hihi. sialnya nih ya, kalau kita semangat ngerjain sesuatu, kenapa sih waktu begitu cepat berlalu? baru seneng-senengnya nih nyerap ilmu-ilmunya si helen, eh udah tinggal 5 menit doank sesiku. untungnya sesi ini adalah sesi terakhir jadi ngga buru-buru ada murid berikutnya yang udah nunggu.

meski cuma 30 menit, tapi aku udah belajar beberapa teknik berenang termasuk pernafasan. ini sih sebenernya yang paling sulit menurutku. sampe keminum air kolam beberapa kali dan masuk hidung juga, hadeuh, penderitaan kaum pemula, hiks.

tak lama, les renang pertama kaliku pun selesai sudah.

aku masih harus banyak belajar berbagai macam teknik, harus sering latihan, dan yang pasti harus lebih berani lagi di dalam air. masih jauh dari sebutan 'bisa berenang'. sampai rumah, aku booking satu sesi lagi dan dapet jadwal nanti tanggal 21. nanti kuceritain lagi kalau ada kejadian seru di sesi kedua.

semoga aku tetap semangat ya, belajar berenangnya. aku pasti bisa! 
merdeka!
💪

ps: udah janji ama temen mau sharing teknik-teknik berenang
kayaknya bakalan ada bagian #4 nih guys
stay tuned aja lah ya 😇

2 comments:

  1. Salam kenal mbak :) blog nya bagus... lagi nyari tahu budapest, nyasar kesini

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, makasih. moga yg dicari ttg Budapest udah ketemu, dan semoga betah mampir di sini 😁

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...