Saturday, 11 April 2015

jigsaw puzzle

aku suka banget nyusun jigsaw puzzle.

betewe, bahasa indonesianya apa sih jigsaw puzzle itu? kayaknya di kita dibilangnya nyusun atau main puzzle gitu aja deh ya.

tapi meski aku suka permainan ini, kalo diinget-inget jaman dulu termasuknya aku jarang main puzzle juga sih. apalagi aku ga pernah inget punya mainan puzzle pas masih kecil. mungkin mahal kali ya harganya, jadi ga kebeli. seringnya malah maen petak umpet sama anak-anak tetangga, gratis kan, hehe.

kenapa sih suka sama puzzle?


karena tantangannya! tantangan untuk nyelesaiin dan nyusun keping-keping yang berserakan itu, hingga berubah dan berbentuk menjadi sebuah gambar atau lukisan yang indah #tsahhhh.

dan makin banyak jumlah kepingnya, aku makin tertantang untuk menyelesaikannya.

kalo puzzle yang untuk anak-anak kecil sih biasanya yang cuma 9 keping itu  yah, dan bisa dibongkar pasang. tapi ga seru lah kalo udah setua ini mainnya yang 9 keping, hihi. jadi aku beli puzzle-nya yang kepingnya banyak sekalian donk. trus kalo dah jadi ga dibongkar-bongkar lagi, tapi malah dibingkai!

***

ga tau merek yang lain, untuk puzzle merek clementoni, pabrik pembuat desain puzzle dan mainan anak-anak yang lumayan terkenal itu, setiap keping dipotong agak sedikit beda dengan keping lainnya. jadi diharapkan ga ada satu kepingpun yang potongannya sama.

dengan desain yang khas, berkualitas, dengan presisi tingkat tinggi dan unik ini, maka ga bakal ada keping yang nyasar ke tempat yang salah. tinggal pinter-pinternya kita yang nyusun untuk nyari keping yang tepat, untuk dipasangkan di tempat yang tepat aja. kuncinya musti ekstra sabar, konsentrasi penuh, dan ekstra telaten.

sampai saat ini, keping terbanyak yang udah pernah kuselesaikan baru yang satu bingkai isi 1000 (iya, seribu) keping. belum pernah nyoba yang lebih gede lagi, meski di website-nya clementoni aku udah nemu puzzle yang isinya 13200 keping! #gubrag. beli jangan yah? hihi. seribu keping aja udah pusing kalo pas gambarnya yang mirip-mirip warnanya, apalagi yang lebih gede.

***

nah, kalo ada 1000 keping puzzle berserakan, kira-kira mau mulainya dari mana yah?

1000 keping tuh cuma segini kok

tentu perlu strategi donk! halah, masang puzzle aja pakai strategi, hehe. e tapi seriusan lho, tiap kali aku niat mau nyelesaiin puzzle, aku udah siap dengan strategi tertentu, tergantung jenis gambar yang akan dibikin tentunya.

contohnya misal puzzle dengan gambar beberapa ekor kuda.

karena warna kulit kudanya beda-beda, maka aku kumpulin dulu keping-keping berdasarkan warna. trus warna latar belakang misalnya pohon atau langit, dipisah-pisah juga jadi onggokan kecil-kecil gitu. ga papa juga kalo misalnya ada beberapa keping yang nyampur dan masih ga jelas masuk onggokan yang mana.

penuh strategi!

strategi berikutnya, kumpulkan keping yang letaknya bakal di pinggir, dengan ciri khas salah satu sisi keping terpotong rata. jangan lupa pisahkan juga empat buah keping yang bakal ada di pojok puzzle. cirinya tentu saja kepingnya terpotong rata di dua sisi. mudah kan?

kalo semua udah ketemu, baru susun seluruh pinggiran puzzle ini hingga menyerupai bingkai. setelah itu pelan-pelan tinggal diisi deh dengan bagian tengahnya!

kadang-kadang strategi ini ga berhasil juga sih.

terutama kalau latar belakang gambarnya sangat mirip warna-warnanya jadi sulit ditebak. kalau sudah mentok begini, ya dimulai saja dari sudut yang terlihat paling mudah. setelah itu pelan-pelan disusun ke arah tengah. nanti lama-lama juga penuh kok, kalau tetep sabar dan ga nyerah di tengah jalan ya, hehe.

***

kebetulan saat ini aku punya satu box set clementoni yang berisi 5 buah gambar puzzle, masing-masing terdiri dari seribu keping.

dari 5 buah itu, empat buahnya adalah foto, dan satu buahnya berupa lukisan. yang lukisan udah selesai kubikin dan kubingkai, sekarang nangkring manis di guest bedroom, gambarnya tujuh ekor kuda. bagi yang pernah maen ke rumahku dan nginep di kamar ini, pasti sebelum tidur bukannya pada ngitung domba deh, tapi malah ngitung kuda, hehe.

puzzle tujuh ekor kuda - 1000 keping

yang empat lagi, dua foto pemandangan dan dua foto hewan. yang pemandangan, satunya london bridge, satunya lagi rialto bridge di venesia.

sementara yang hewan, yang satu keluarga kucing dan satunya lagi anak-anak anjing. yang kucing juga udah selesai kubikin dan kubingkai. sekarang nangkring manis di tembok kamar tidur di loteng.

puzzle keluarga kucing - 1000 keping

***

tentu saja butuh waktu yang lumayan lama untuk nyelesaiin kedua puzzle itu. selain juga butuh konsentrasi dan ruang yang lumayan luas, tanpa gangguan!

karena aku pernah gagal total satu kali.

dulu, pas masih tinggal sendiri di durham (kerjaan pertamaku di inggris sini) dan masih kos, sekitaran tahun 2007 deh, dan belum punya pacar alias masih jomblo #uhuk, aku niatin nyelesaiin satu yang foto anak-anak anjing.

yup, aku beli puzzle box ini emang udah sejak jaman baheula, dan ampe sekarang masih belum kelar semuanya haha.

kesalahan fatal pada waktu itu adalah, aku mulai bikinnya di meja belajar!

mejanya sendiri sih lumayan luas dan bisa nampung 1000 keping kalo udah jadi. yang aku ga perhitungkan waktu itu adalah posisi mejanya agak tinggi dari lantai kan. eh, pas udah dapet separo jadi, tiba-tiba entah gimana puzzle-nya kegeser ga sengaja.

ketebak donk, semua keping berjatuhan dengan bebas ke lantai dan buyar semuanya! whoaaaa....

padahal buat bikin sampe separo jadi itu butuh waktu ngerjainnya ampe 2-3 bulanan lho, tiap hari sebisa mungkin nambah beberapa keping. udah hancur begitu musti mulai lagi dari nol kan?! mewek deh, haha.

sejak 'kecelakaan' anak anjing itu aku jadi ngambek, ga mau mulai bikin lagi, hehe.

semua kepingnya aku masukin ke plastik pembungkusnya lagi dan aku simpen masuk ke box, ga aku sentuh-sentuh sampe beberapa tahun kemudian yaitu tahun 2012 yang lalu, ketika aku hamil! beuh, dah 5 tahun aja dianggurin ya haha.

nah, tau ndiri kan ibu hamil tuh sukanya aneh-aneh.

pas aku hamil, aku jadi keranjingan bikin puzzle. ga tanggung-tanggung langsung selesai nyusun 2 biji yang kuda ama kucing itu.

kali ini aku rada pinter lah belajar dari kesalahan di masa lalu, jadi aku bikinnya di lantai!

sekarang dah pinter, bikinnya di lantai!

biar terjamin ga bakal ada 'kecelakaan' bodoh lagi kayak yang anak anjing dulu itu hehe. dan emang bener setelah berkutat dengan keping-keping kecil itu selama berbulan-bulan, akhirnya aku bisa nyelesaiin dua buah puzzle, dan dengan sukses kubingkai rapi.

***

suamiku masih ga habis ngerti kenapa aku suka nyusun keping-keping puzzle.

bagi dia yang ga dikaruniai tingkat kesabaran, ketelatenan, dan konsentrasi seperti aku #halah, bisa bikin frustrasi doank, hehe. makanya dia ga bisa disuruh masang satu keping aja!

aku juga susah ngejelasin ke dia, gimana caranya nyari keping yang tepat buat ditaruh di tempat yang tepat. bagi dia, semua keping sama semua, bikin bingung, haha.

tapi bagiku, kegiatan ini sangat therapeutic.

lagi asyik... jangan diganggu!

apa ya bahasa indonesianya? bikin kita keasyikan sendiri dan serasa tenggelam di dunia lain gitu deh. atau semacam terhipnotis saking asyiknya ga mau berhenti. 

kalo anak jaman sekarang mungkin kayak main angry-bird sampe lupa waktu, lupa makan, lupa tidur gitu kali ya, hehe. tapi ga dink, aku tetep makan kok kalo nyusun puzzle. biasa paling cuma nyempetin 1-2 jam per hari doank.

***

sekarang masih ada 3 buah lagi yang nunggu buat diselesaiin.

tapi, mengingat, menimbang, dan menyadari sepenuhnya kalo buat nyelesaiin puzzle 1000 keping itu butuh ketenangan dan konsentrasi tinggi, sepertinya sangat ga mungkin buat mulai ngerjain, selama ada si ethan!

bisa-bisa dia berantakin itu keping-kepingnya. bisa-bisa dia campur aduk buat gambar yang beda-beda, dan bisa-bisa puzzle-nya ga akan pernah bisa selesai, bahkan mungkin akan ada keping yang hilang!

jadi mending disimpen aja dulu deh, clementoninya. nunggu ethan udah gede dan ngerti. sapa tau malah bisa bantuin. karena saat ini, dia udah punya puzzle dia sendiri. ukurannya gede, ada huruf abcde-nya, dan total semua ada 50 keping!

aku beli ini pas dia baru umur sekitaran 1.5 tahun. waktu nemu puzzle ini, dan lihat di box-nya tertulis untuk anak umur 3 tahun ke atas. kupikir beli aja dulu deh, disimpen. ntar kalo ethan udah 3 tahun, baru dikeluarin.

tahu apa yang terjadi?

pas dia lihat box itu, langsung aja dia minta. kupikir ya udah deh, paling diberantakin doank. ga papa buat mainan meski dia masih ga ngerti maksudnya.

tentu saja aku salah besar!

begitu aku tunjukin ke dia dan mulai nyusun keping-keping itu satu demi satu, dia mulai tertarik dan ga lama kemudian udah ngerti aja, keping mana musti dipasang di sebelah mana. yang ga lihat dengan mata kepala sendiri mungkin sulit percaya ya.

eh pas kami kedatangan tamu temen orang indonesia yang nginep ke rumah, mereka sampe takjub gitu lihat ethan mainannya udah puzzle 50 keping aja, haha. padahal waktu itu umur dia baru 18-20 bulanan deh.

ethan lagi serius sama puzzlenya, dah mo kelar - 50 keping

sekarang, dia masih belum genap dua tahun, semua keping yang jumlahnya 50 itu bisa dia selesaiin dalam waktu 5-10 menit saja tanpa dibantuin dan tanpa salah, tentu saja kalo moodnya lagi bagus!

dasar si ethan anak emak, ternyata hobiku main puzzle ini nurun ke anakku dengan sukses. apa mungkin karena pas hamil aku keranjingan nyusun puzzle yah? entahlah. eh, ga bermaksud pamer anak lho ini. cuma bangga aja aku jadi emaknya, haha #dikeplak

ada yang suka nyusun keping-keping jigsaw puzzle juga?


10 comments:

  1. Puzzle yang begituan berapa e Mak harganya? Bagus juga yah ternyata jadi pajangan dinding :D Aku taunya puzzle 9 keping itu aja sih soalnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, ayuk ayuk bikin juga mak. yg 1000 keping harganya variasi antara £10-£25 mak, tergantung gambarnya apa. yg punyaku kuda itu, di internet dijual £15-an. kalo yg 13,200 keping bisa sampe £70-an. silakan dikalikan Rp20,000 harga-harganya. makasih dah mampir :-)

      Delete
  2. waaa...anakku Alde suka banget mak puzzle, aku dulu pernah dibeliin yang eiffel 500 keping gatot aku nyusunnya hihi padahal mupeng pisan pengen punya puzzle yang dibingkai dan dipajang gituu...keren maak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa berarti jatahnya si Alde tuh mak buat nyelesaiin Eiffel nya. Masih ada kan mak? Apa jangan2 begitu gatot langsung diloak? Hihi

      Delete
  3. Mbaa aku mbayangin pas dirimu lagi nyusun puzzle di lantai gitu, anak2 main lari-larian nyenggol tu puzzle yang ampir selesai. Waaa, cepet kunci pintuuu hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha lebih horor dari film horor paling horor entu makkkk, bikin puzzle ada anak kecil lari-larian, lol...untung ga kejadian. Sumpe pas yg puzzle anak anjing kesenggol itu dunia serasa runtuh makkkk haha lebay to the max

      Delete
  4. Seru emang ya main puzzle,,, awalnya saya suka males ngawalin main, tapi lama-lama malah ketagihan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, bener kan. Berarti selain therapeutic, jigsaw puzzle itu juga addictive hihi

      Delete
  5. Aku belum pernah ngerjain jigsaw 1000 keping. rasanya gimana yaaa? hehehe... Jadi penasaran mau main juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, gimana rasanya yah? Susah jelasinnya hehe. Mungkin kayak ngerjain yang 10 keping tapi pusingnya jadi 100 kali lipat? Hahaha. Ayukkk main puzzle juga! Aku ditantangin temen nih bikin yg lebih gede lagi, 9000 keping!!! *pingsan duluan*

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...