Saturday, 21 October 2017

bye blackie

doh, kenapa ya tiap kali mau ganti mobil bawaannya melow gini, hiks...

pas dulu ngejual si goldie juga sampe bikin postingan dying goldie. kali ini mau ngejual si blackie juga sedih. terlalu lebay nih aku orangnya yah. sebenernya lebih karna ngga siap mental sih, buat berpisah, huhu. karna kejadiannya serba mendadak, sodara-sodara.

hari jumat kemarin, kan aku ada janji sama bengkel buat nge-kir (uji kelayakan tahunan) si blackie. yang blom kenal siapa itu blackie, kenalan dulu gih. blackie tuh mobilku, audi a3 yang udah kupake sejak tahun 2010 yang lalu. udah 7 tahun lebih. sebelum itu, blackie dulu mobil suami dari baru gres, dia pake cuma 4 tahun, lalu kubeli. jadi total umurnya baru 11 tahun lah. masih muda untuk ukuran mobil.

tapi, hidup di negara maju kayak inggris itu emang kadang ada nyebelinnya juga.

satu-satunya fotoku sama blackie, tahun 2008!

meski harga mobil murah, jauh lebih murah daripada di indonesia (udah pernah kubahas tuntas di postingan ini beserta contoh-contoh harganya), tapi harga perawatan dan tetek bengeknya itu bikin pingsan kadang-kadang #lebay_lagi #biarin

seperti halnya biaya perawatan yang lain, kir tahunan juga termasuk perawatan. nah, si blackie itu kir-nya habis hari senin besok. makanya aku masukin bengkel jumat kemarin supaya ngga telat. sekalian emang kudu service juga sih. pikirku, jumat sore bakalan selesai dan aku bisa pake lagi dengan aman selama satu tahun ke depan, sampai waktunya tiba untuk tes uji laik jalan lagi.

eh, ngga ada hujan ngga ada angin, sekitaran jam 11 siang orang bengkel nelpon pas aku di kantor.

"bu", katanya. "mobilnya udah diservice, semua udah dicek, yang perlu diganti udah diganti karna udah termasuk biaya servicenya. tapi ada beberapa suku cadang yang aus dan udah ngga layak dan butuh diganti juga bu. kami butuh persetujuan ibu karna biayanya ngga termasuk biaya service."

"oke, mas apa aja tuh", tanyaku. biasanya emang gitu, tiap kali kir, ada aja ini itu yang udah usang dan aus dan emang perlu suku cadang baru. namanya juga udah 11 tahun kan umurnya. wajar lah.

lalu si mas bengkel mulai nyebutin tuh satu persatu suku cadang apa dan harganya berapa. begitu udah mulai suku cadang nomor 3, lalu nomor 4, aku stop dia supaya berhenti ngomong di telpon.

kataku, "mas-mas, tunggu dulu. stop-stop-stop. kalo itu semua yang ada di list sampeyan ditotal jendral, apa bakalan lebih dari £1000? kalo iya, apa mas pikir aku mau mbayar segitu buat mbenerin mobil itu biar lulus kir, sementara mas tahu kan, kalo dijual itu mobil harganya ngga bakal nyampe segitu? servicenya aja udah £400"

masnya diem bentar trus bilang, "eh iya sih bu, kayaknya emang ngga cucuk/ cengli (not worth it!). lha trus gimana ini bu?"

kujawab, "ya dah didiemin aja, ntar aku ke sana ngembaliin mobil pinjaman (pas aku drop mobilku jumat pagi, emang aku dapet pinjaman a1 baru dari bengkel buat kubawa ke kantor, ini bagian dari pelayanan karna make bengkel mereka, nama layanannya courtesy car), sekalian mau diskusi enaknya gimana. kalo bisa tolong booking orang sales ya mas, kayaknya butuh mobil baru nih kalo yang itu ngga bisa dipake lagi."

"siap bu!" telpon pun ditutup.

***

setelah itu aku panik!

panik karna ngga nyangka mobil yang tadi pagi masih aku setirin ke bengkel, bakalan ngga pulang ke rumah lagi. ternyata itulah saat terakhir aku nyetirin blackie. ngga nyangka, setelah 11 tahun setia bersama kami sekeluarga, hiks hiks...

kenapa ngga bisa disetirin lagi? sebenernya ya masih bisa sih. masih jalan aja kalo mau dipakai. masalahnya, kan surat kir-nya habis berlaku hari senin. setelah itu ya ilegal. kupikir ngapain dibawa pulang jumat kalo toh masih harus diganti suku cadang ini itu kalo mau tetep diuji kir nanti senin. dan karna untuk ganti suku cadang biayanya lebih mahal dari harga mobilnya, ya mending di'buang' aja sekalian. coba di indonesia, pasti blackie masih jadi rebutan. kalo terpaksa harus dilelang murah, aku jadi ngga punya mobil donk.

ngga punya mobil itu sama aja kayak kebebasanku terenggut!

lebay ya kesannya. tapi memang begitulah adanya. hidup di inggris itu ngga kayak di indonesia. kemana-mana tinggal telpon gojek atau gocar atau ngangkot. di sini ngga ada gitu. sejak belum ketemu suamipun aku kemana-mana udah nyetir sendiri. ngga tergantung sama suami, atau supir angkot, atau uber, atau ojek (eh di sini ngga ada ojek dink hehe). setelah nikahpun, kami tetep punya mobil sendiri-sendiri. kecuali pergi sekeluarga untuk acara wiken atau pergi ke mana gitu, baru bawa satu mobil aja, suami yang nyetir. selain itu kalo urusan sendiri ya nyetir sendiri-sendiri, termasuk ngantor tiap hari.

nah, sekarang tanpa mobil, aku kan ngga bisa kemana-mana!

baru nyadar, ngga punya banyak foto blackie, hiks. ini tahun 2011.


mobil suami masih ada sih, tapi dia juga butuh pergi-pergi, dan tujuannya ngga selalu sama. minta antar jemput suami ke kantor kayak di indonesia? ngga jaman di sini hehe. repot! ngga praktis! ngga efisien waktu! sehari-dua hari sih ngga papa. sebulan? masih oke meski pastinya gerah dan super repot. lebih dari itu udah ngga kebayang ketidakefisienan dan ketidakpraktisan dalam hidup hihi. big no no!

jadi ya, tiba-tiba aku kudu beli mobil baru! huhuhu....

***

jumat sore, aku minta suami dan ethan nyusul ke bengkel yang juga ada dealernya, dealer resmi audi. kami duduk diskusi dengan pak sales yang tentunya hobi jualan dan rayu-rayu nawarin ini itu biar aku cepet ambil keputusan untuk beli mobil dari dia. ada beberapa tawaran, yang akhirnya aku minta diprint saja untuk kubawa pulang sambil pikir-pikir. aku ngga mau tiba-tiba beli mobil kayak beli donat aja. emangnya murah apa?

mana ngga ada rencana tadinya mau ganti mobil secepat ini. 

meski udah mikir-mikir juga sih untuk ngeganti blackie dalam waktu dekat karna emang udah mulai tua dan sakit-sakitan. daripada perawatannya makin njebol kantong, aku mau ganti mobil yang agak muda saja. tapi kupikir blackie masih bakal lolos uji kir, ngga divonis mendadak seperti ini. hiks...secepat itu kau menyerah kalah, blackie, halah.
kamipun pulang dari bengkel tanpa bikin deal apapun. kubawa pulang opsi-opsi mobil baru dan second yang ditawarkan dealer, beserta harga dan detil-detil lainnya. sementara itu, karena suami nyusul sama ethan bawa mobilnya ke bengkel, aku pulang nebeng dia. si blackie kutinggal di bengkel dulu, nginep sana. entahlah nanti nasibnya gimana. dan entah mobil apa yang bakal kubeli. aku harus ambil keputusan dalam waktu beberapa hari ke depan.

hari ini suami ada urusan ke luar kota jadi aku dan ethan di rumah saja, tanpa mobil. ngga bisa kemana-mana. beuh, hidupku bergantung ke mobil kok ya separah ini ternyata.

setelah ubek-ubek website sebentar, aku mulai booking-booking meeting sama dealer besok pagi dan hari senin (pas kebetulan aku ambil cuti), buat test-drive sama lihat-lihat kondisi bakal mobil baruku. mudah-mudahan ada yang cocok ya. cocok di hati dan cocok di kantong, itu yang paling penting!

sementara ini, bye bye blackie...

bersambung...

No comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...