Monday, 11 September 2017

kok mahal?!

awas yah, ini postingan agak nyinyir dan penuh omelan hehe, you've been warned!

ceritanya kemarin aku tuh agak uring-uringan. eh, emang uring-uringan bisa agak-agak gitu ya? hihi...intro aja udah ngga jelas gini. jadi pas lagi maen medsos, aku iseng baca-baca komen orang, trus malah ngganjel di hati. ya sudahlah aku tulis aja jadi postingan. 

daripada disimpen, bikin otak jadi kusut ya kan?


***

yuk ah, mulai...

seperti kalian ketahui, aku ini kan orang indonesia yang melanglang buana tinggal di inggris. dan tentunya ngga sendirian. ada mungkin sekitaran 7000-an warga indonesia yang berdomisili di inggris raya termasuk republik irlandia. itu data 10 tahun lalu sih, ngga tau sekarang angkanya berapa hehe. yang pasti banyak lah ya para perantau yang senasib seperjuangan denganku.

tentu ada yang tinggal di sini secara permanen, ada juga yang sementara.

banyak banget cerita-cerita suka duka kehidupan kaum perantau, atau yang belakangan ini dikenal dengan sebutan diaspora, yang sudah pernah ditulis entah di blog, koran, majalah, atau disiarkan melalui tv. ngga akan habis pokoknya.

nah, sekarang aku juga mau nambahin cerita satu lagi.

kali ini tentang suka duka para perantau yang bekerja keras di negeri orang, tapi sayangnya kok ya masih ada saja yang kurang menghargai mereka. sedihnya, hal tersebut datang dari teman sendiri sesama warga perantauan lho. eh, ini asusmsiku saja sih. moga-moga benar hehe. tapi memang ngga sekali dua kali aku dengar selentingan seperti ini, jadi ya ini fakta, bukan aku yang mengada-ada.

ini mau cerita apa toh mbak, kok mbulet aja dari tadi #yawn

***

jadi gini...

banyak banget kan, para diaspora yang buka usaha entah itu jualan masakan, jualan baju, jualan jasa ini itu. apapun yang ditawarkan, namanya bisnis yah, pastinya itu usaha mereka untuk menambah penghasilan. kalau udah kaya raya milyarder ngapain refot-refot usaha, logikanya kan gitu. tentunya semangat berwirausaha ini patut dihargai dan diacungi jempol, karena ngga gampang lho, buka usaha sendiri apapun itu, di negeri orang!

di negeri sendiri aja ribet, apalagi di tanah rantau. udah poin plus lah yang berani memulai!

sebagai sesama warga diaspora, meski ngga tiap saat kita butuh barang atau jasa mereka, minimal dukungan moril bolehlah kita berikan untuk para 'pengusaha' yang pemberani ini. misalnya dengan komen yang enak dibaca di postingan mereka, memberi jempol atau 'like' dan sejenisnya. segitu aja pasti udah seneng lho yang dijempoli, sumprit deh.

aku yakin ngga tiap orang yang jualan (makanan) berharap masakannya langsung dibeli gitu aja setiap kali nawarin. ya kali kita selalu butuh kan ya ngga juga. tapi hakekatnya jualan kan ya harus promosi tiap saat, itu wajar banget.

eh tapi kalo tiba-tiba ada yang komen, 'kok mahal sih', aku kok jadi pengin uring-uringan ya haha. 

padahal juga bukan jualanku yang dikomentari. eh, aku ngga pernah jualan dink. belum pengin hehe. udah keseringan dari kecil bahkan dari bayi, hidupku selalu dikelilingi oleh aktivitas jual-menjual. jadi saat ini pengin libur dulu, jadi karyawan aja dulu.

***

yang udah baca tulisan-tulisanku pas awal-awal ngeblog, pasti tahu kalo ibuku berprofesi sebagai tukang jualan bumbu di pasar. nenekku juga jualan. adiknya nenek (nenek bibi) juga jualan. pas kami pindah rumah, ibu menyulap ruang tamu rumah jadi warung nasi, jualin ke anak-anak kos. trus pas bapak mulai pensiun, buka toko kelontong di depan rumah.

tiap kali musim haji, dan ada perayaan pasar malam, pasti bapak/ibu buka warung makan dadakan (mremo bahasa jawanya). nenek juga ikut ngebantuin jualan cemilan seperti kacang rebus, kuaci, atau jajanan tradisional khas pesisir utara jawa.

sampai aku lulus kuliahpun, warung di rumah masih buka. aku sempat kelola selama beberapa bulan sebelum akhirnya aku kerja dan pindah ke kota lain. itu waktu umur 22 tahun. kerjaan pertamaku apa? jualan lagi! haha. kali ini di toko bangunan. baca deh tulisan 'mandor semen', cari sendiri yah.

setelah kurleb dua tahun jualan semen, eh bahan bangunan, baru deh aku banting setir jadi karyawan, sampai sekarang.

jadi praktis sejak aku kecil, hidupku sangat akrab dan lengket sekali dengan bisnis jual beli. sejak kecil aku udah jaga warung. sudah ikut mremo. ngebantuin masak, iris-iris bahan makanan tiap malam, jadi sudah ngerti dan paham betapa capeknya jualan. belanja, masak, jual, cuci piring, cuci panci, masak lagi, belanja lagi, dst dst.

ritme berulang yang harus ibu bapakku lakukan jaman dulu (#mataku_mulai_berair), demi memperoleh tambahan penghasilan, yang selaris apapun usaha jualan mereka waktu itu, ngga ngerubah keluarga kami menjadi jutawan kok, apalagi milyarder. cuma cukup buat tambahan beli baju baru, sepatu baru, beberapa alat tulis baru untuk kami sekolah, udah itu saja.

jadi kemarin ketika ada teman jualan masakan dan dikomen 'kok mahal?', malah aku yang pengin uring-uringan rasanya.

***

siapa sih yang mau repot belanja, masak, jualan, kalo duitnya udah segunung? kenapa pakai dibilang mahal? ya jelas harga yang dipatok itu banyak variabelnya. bahan-bahan masakan asia di inggris kan ya sebagian besar impor. masakan asia di eropa itu memang termasuk barang mewah. belum upah belanja, upah masak, upah capek, upah mbungkus, upah ngirim, dipikir ngga capek? untungnya juga ngga bisa buat beli ferrari keles, kenapa masih diprotes harga segitu mahal?

kalo mau murah makan di inggris ya silakan beli makanan siap saji di supermarket yang kategori 'value' itu. entahlah apa isinya. kalau mau murah lagi nyari aja bahan-bahan makanan gratis yang emang ngga dibutuhin lagi sama supermarket, trus masak sendiri di rumah. 

jangan banyak protes!

kalo ngiler pengin masakan tanah air sekali-kali tapi malas untuk masak sendiri, entah karena ngga ada waktu atau emang ngga bisa masaknya, berterima-kasihlah kepada para diaspora yang mau berlelah-lelah masakin buat kita. seberapa pun harga yang mereka patok, ikhlaslah membayar. toh nominalnya masih dalam batas wajar. dan porsinya lebih sering mengejutkan lho karena selalu lebih banyak dari perkiraan semula. jarang banget bahkan hampir ngga pernah porsinya mengecewakan.

lagipula terhadap sesama perantau, sekawan senasib, apa salahnya memberikan dukungan atas usaha kerja keras mereka. kalau ngga bisa mendukung dengan cara membeli, minimal berilah dukungan moral dengan ucapan yang enak dibaca.

begitchu....

No comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...