Friday, 8 April 2022

mobil listrik

***

i . n . t . r . o

udah april aja yah gais...

dan baru sempat nulis lagi, setelah tulisan pertama di tahun ini tayang bulan januari lalu. udah banyak yang terjadi dalam hidup, senang, sedih komplitlah. 

alhamdulillah pelan tapi pasti masalah covid udah mulai reda, eh ada perang rusia vs ukraina hiks. eh udah gitu harga-harga merayap naik gara-gara harga bahan bakar minyak mentah dunia terimbas perang rusia. eh, maret kemarin, cuma beberapa minggu lalu, adik laki-lakiku ngga ada, gais, sedih bangettt hiks. meninggalnya pun tanpa sempat sakit atau kenapa-kenapa, kena cardiac arrest atau serangan jantung mendadak setelah 10 menit main bola sama kolega-kolega tempat dia kerja. sempat merasa limbung, sedih, dan kayak masih sulit percaya gitu :-(

hari berganti hari, minggu berganti minggu.

ngga bisa sedih berkepanjangan juga kan. hidup musti jalan terus, banyak yang mesti diurus, rumah, kerjaan, anak, suami, dan yang paling penting diri sendiri. waktu akan menghapus kesedihan, satu janji semesta yang pasti ditepati. 

life must go on.


***

m . b . a . k       t . i . t . i

tadinya, beberapa hari sebelum kejadian adikku almarhum, sebenernya aku lagi ngambil cuti beberapa hari buat nyari mobil. 

mobilku yang dulu, si mbak titi yubaedah itu, ceritanya udah kubalikin ke dealer, karena memang kontraknya selama 4 tahun adalah kontrak sewa yang berakhir bulan november lalu. nanti kubahas terpisah ya, apa bedanya beli mobil dan sewa mobil di inggris sini. kedua pilihan sama-sama menarik, sama-sama ada positif negatifnya, dan sama-sama menggoda. aku sudah pernah milih kedua skema tersebut, jadi paham seluk beluknya.

eh, malah ada berita duka dari tanah air, akhirnya niat nyari mobilnya tertunda gitu.

wiken kemarin, pikirnya aku mau muter-muter lagi lihat-lihat mobil. eh ngga jadi lagi karena suamiku encoknya kumat gara-gara nebang pohon kecil di kebun belakang. padahal baru juga mulai mbuangin ranting-ranting bagian atas doank. entah gimana malah keseleo pinggangnya. emang dia sekeluarga ada bakat sakit punggung pinggang tulang belakang gitu lah. mungkin karena memang di keluarga dia posturnya menjulang tinggi semua kali ya. entahlah.

ngga jadi lagi deh nyari mobil, ketunda lagi.


foto kenangan bersama mbak titi yubaedah

***

b . e . l . i     v . s    s . e . w . a

jadi sementara ini memang bisanya cuma selancar di dunia maya aja sama kirim-kirim email ke dealer nanya-nanya dulu. cuma ya memang sebelum milih yang mana, idealnya kudu test-drive dulu lah ya. kan ngga mau beli kucing dalam karung, kecuali pas beli mbak titi dulu aku memang ngga pake test-drive karena bener-bener mobil baru gress dan dikirimnya setelah semua kontrak selesai diurus baru mbak titinya dikirim.

tapi kali ini aku niat mau beli aja, bukan sewa, jadi mampunya memang yang seken, hehe. 

dan beli mobil seken memang kudu diuji coba dulu ya. artinya memang kudu didatengin satu-satu mobil mana yang minat, dicek, dicobain, trus nanya-nanya apa aja yang termasuk di harga seperti garansi, diskon kalau ada, dan lain-lain. masalahnya lokasi mobilnya bisa di mana saja, gais. selama masih ngga kejauhan dan bisa dijangkau nyetir ke sana kurleb sejam masih okelah. kalau udah jauh banget ya jadi males juga sih. udah jauh-jauh disamperin eh ngga sesuai ekspektasi pulak kan bikin bete hehe.

masalah berikutnya, karena komitmen kerjaan dari senin sampai jumat, bisanya nyari mobil cuma sabtu minggu. itupun kalau ngga ada halangan seperti beberapa kejadian yang udah kusebut di atas tadi. 

untunglah dealer-dealer mobil di sini selalu buka sabtu minggu. yang ternyata memang justru mereka itu ramenya pas wiken, karena biasanya pembeli mobil kan para pekerja yang sibuk senin-jumat. adanya waktu luang ya memang wiken saja. mudah-mudahan wiken-wiken setelah ini ada waktu buat nyari mobil lagi lah #curhat

pertanyaan berikutnya, emang mau beli mobil apaan?


***

t . u . l . i . s . a . n       l . a . m . a

buat kalian yang udah ngikuti blog abal-abal ini sejak jaman baheula, pasti udah paham sejarah permobilanku hehe. udah sering juga aku nulis artikel tentang mobil sejak aku mulai bisa nyetir tahun 2007 lalu.

beberapa di antaranya aku kasih tautan di sini yah, kalau penasaran.

nyetir mobil - tulisan tahun 2012 tentang awal mula aku bisa dan berani nyetir mobil pertama kali, ihirrrr

harga mobil - tulisan tahun 2012 tentang kenapa harga mobil di luar negeri bisa murah banget sementara di indonesia bisa sampai 10 kali lipat lebih mahal, kenapa hayoooo?

dying goldie - tulisan tahun 2012 tentang perpisahan dengan mobil tua pertamaku yang sekarat dan mati mesin, sedihlah hiks

kena tulah - tulisan tahun 2014 tentang semua mobil yang pernah aku dan suami punya, sejarahnya, cerita-cerita serunya kenapa ganti-ganti dan lain-lain, komplit sampe ke mobil anakku yang kecil-kecil udah nyetir pun tayang di artikel ini juga haha...

kena tulah 2 - tulisan sambungan dari kena tulah 1 lah :-p

bye blackie - tulisan tahun 2017 ketika tiba-tiba mobilku ngga lulus tes KIR jadi ngga bisa dipake lagi! terpaksa dibuang eh dijual deh, hiks...

berburu titi - sambungan tulisan di atas tentang berburu mobil baru pertamaku setelah beberapa kali cuma sanggup nyetir mobil seken. alhamdulillah, kemajuan, hehe. inilah cerita tentang si mbak titi yubaedah yang udah kusebut di atas tadi.


***

m . o . b . i . l       s . p . o . r . t

nah, kembali ke pertanyaan, jadi sekarang mau beli mobil apa?

kalau aku berada di situasi ini lima tahun lalu, jawabannya akan jauh lebih mudah sih. tapi untuk saat ini, pikiranku malah terombang-ambing masih belum bisa memutuskan antara pengin beli mobil berbahan bakar bbm (bensin/solar) atau beralih ke mobil listrik. panjang ceritanya, dan banyak yang bisa dibahas mengenai fenomena mobil listrik ini. makanya kutulis ajalah jadi artikel blog hehe.

pertanyaan kedua, apakah aku akan tetep setia sama merk audi, atau akan berpindah ke lain hati? nyoba merk lain misalnya bmw, atau apalah hehe. masih belum jelas maunya apa sampai aku ngetik ini. masih plin-plan. hari ini pengin A besok pengin B hehe.

tapi yang udah pasti, karena selama 4 tahun terakhir ini setiranku mobil kecil, rendah, pendek, dan kenceng, mau ganti ke mobil keluarga yang gede gemuk tinggi kok malas yah. apalagi mobil idola emak-emak sedunia, model SUV 4X4 itu. aku kok malah kebalikannya, ngga gitu suka. pernah nyetir juga sih waktu itu dipinjemi dealer pas si mbak titi diservis, aku dikasih Q-model yang SUV buat dibawa pulang selama 2 hari. rasanya kayak nyetir truk hahaha. maap ya penyuka mobil SUV πŸ™. emang ngga minat akutuuuuu....


audi Q8


jadi pencarianku fokus cuma ke mobil-mobil kecil yang kenceng aja, alias mobil sport!

salah satu konsekuensinya ya, harganya yang ngga bakal ramah di kantong. mau pegimana lagi, jarang ada mobil sport murah. kalau ada, umurnya pasti udah tua, malas lah piara rongsokan hehe. komitmen finansial ke depan ini yang masih kupikirkan masak-masak selama beberapa bulan ini sejak mbak titi diambil dealer bulan november lalu, akibatnya aku belum juga bisa memutuskan untuk milih mobil berikutnya.

maju, mundur cantik lah, belum yakin!


***

s . h . o . w . r . o . o . m       m . o . b . i . l

hasil nimbang dan mikir selama 5 bulan ini juga sebenernya ngga sia-sia kok. karena sudah ada beberapa hal yang aku sudah ngerasa mantab, diantaranya:

- model harus sport, bisa yang 4 kursi, bisa yang 2 kursi meski ethan ngga suka 2 kursi karena dia mikirnya mobilnya jadi ngga bisa dipakai sekeluarga untuk kami bertiga hehe

- merk bisa apa saja, ngga harus kudu audi lagi, bosen ah audi melulu. tapi audi juga ngga papa sih, kalau dapetnya audi lagi berarti harus yang R8 ya, ngga mau TT lagi haha

- bajet sudah kutetapkan, meski tetep kudu nyicil bulanan karena aku bukan konglomerat hihi

nah...

tentunya aku juga udah rajin berselancar di dunia maya buat ngeliat-liat harga dan udah pernah sekali juga pergi ke dealer awal maret lalu, buat ngeliat beberapa mobil yang kayaknya aku suka, termasuk sok-sokan nyobain sebuah mobil ferarri yang diparkir di showroom. norak aja sih pengin tau rasanya duduk di belakang kemudi ferrari meski ngga bisa disetirin karena ngga ada kuncinya. beli aja kagak, duduk doank hehe.

selain iseng ama ferrari, aku juga nyoba berbagai merk lain. 

pokoknya yang bagus-bagus dipajang di showroom mobil seken itu kududukin aja semua, norax to the max, haha. sepulangnya dari sana, aku bingung lagi. ditambah ada beberapa kejadian dalam hidup yang kudu diurus dulu, jadi malah ngga fokus ke mobil selama beberapa minggu belakangan ini.

masalah satu lagi.

rata-rata hampir semua mobil-mobil yang kucoba di showrom masih mobil berbahan bakar bbm. cuma ada satu yang hybrid, artinya bisa pake dua sumber dari bbm dan juga ada baterenya, sementara pilihan mobil listrik di dealer yang kami datangi itu cuma satu, yaitu tesla model 3. dan aku ngga suka bentuk mobilnya. lebih ke mobil keluarga sih sedannya tesla itu. udah gitu dashboard interiornya engga seleraku banget, hiks. maap ya penggemar tesla! πŸ™


garing ngga sih dashboardnya? garing donk ya, masa engga...


jadi dahlah ya...

lupakan tesla meski pengin banget pindah dari mobil bbm ke mobil listrik sesegera mungkin karena harga bbm memang makin ngga ramah dompet selain supaya tiap keputusan dalam hidup kita lebih ke tindakan yang lebih ramah lingkungan aja, gais. kalau kita bisa mengambil keputusan yang pro kelestarian bumi dan lebih ngga mencemari lingkungan kenapa engga, ya kan.


***

m . o . b . i . l       l . i . s . t . r . i . k

sebenernya sekarang tiap merk udah punya yang model listrik sih. 

tapi selain harganya yang masih jauh lebih mahal dibandingkan yang bbm, dan berhubung model listrik sport yang sesuai seleraku saat ini sepertinya baru porsche taycan yang harganya ngga terjangkau itu, haha, jadi inilah sebenernya yang membuatku maju mundur. ngga jadi-jadi memutuskan untuk beli. 


kenapa kamu cakep tapi mahal :-p
 

saat ini pilihan mobil listrik memang sudah lebih banyak dibanding beberapa tahun lalu. 

indutri otomotif dan teknologi batere mobil juga sudah semakin maju termasuk infrastuktur pendukung pemakaian mobil listrik yang memang membutuhkan tersedianya colokan di mana-mana supaya kalau kehabisan batere, ngga kudu diderek ama mobil derek berbahan bakar bbm. kan konyol karena pengin ramah lingkungan ngga pake bbm eh malah mogok, atau seperti meme-meme lucu dimana ada mobil listrik tapi kemana-mana bawa generator solar hehe.


meme lucu


***

w . a . j . i . b      d . u . a       m . o . b . i . l

memang sih.

sebenernya aku juga ngga butuh-butuh amat buat punya mobil sendiri, dibandingin ketika sebelum negara api menyerang alias pandemik covid-19 ini. masih ada mobil suami yang kami pakai secara bergantian dan itupun ngga tiap hari juga perlunya. kami berdua memang kebanyakan WFH dibanding WFO. aku palingan perlu ngantor seminggu sekali, itupun ngga wajib juga. jadi seringnya memang ngejogrok kerja dari rumah. mobil seringnya kepake kalau wiken doank, dan kami bertiga perginya juga sekeluarga sejak aturan covid mulai dilonggarkan dan ditiadakan di inggris sini. jadi ya memang ngga begitu perlu punya dua mobil kayak dulu.

kalau dulu kan aku tiap hari ngantor, jadi perlu mobil sendiri. 

sebelum ketemu suami juga aku udah nyetir sendiri sih di inggris sini, jadi pas nikah memang kami bawa mobil masing-masing. untung rumahnya beli barengan kalau bawa rumah masing-masing ngga lucu ya suami istri tapi tetanggaan haha. sejak nikah pula mobil di rumah selalu ada dua, bahkan pernah tiga pas aku punya goldie dan blackie barengan sebelum goldie pingsan dan mesinnya mati (baca deh tautannya di atas).

baru sekarang aja nih karena pandemik, kami bisa cuma punya mobil satu. 

itupun aku rasanya udah gatel banget karena ngga punya mobil sendiri. ngga terbiasa minjem gitulah, meski yang dipinjem juga mobilnya suami, rasanya aneh aja berhubung sejak sebelum nikah udah terbiasa nyetir sendiri kemana-mana. padahal kalau di indonesia biasa aja ya satu keluarga cuma ada satu mobil dan kemana-mana si suami yang jadi sopir taxi hihi.

di inggris sini hampir semua rumah masyarakat kelas menengah ke atas mobilnya minimal harus dua sih. suami sendiri, istri sendiri. sekalipun istrinya ngga kerja misalnya, alias jadi ibu rumah tangga aja, tetep si istri kudu ada mobil sendiri karena kalau mobilnya dipakai si suami, istri kan tetep kudu mobilitas ke sana kemari jemput anaklah, belanjalah, ketemuan ama temen lah, dan dia butuh mobil! apalagi kalau tinggalnya di desa yang ngga dilewati kendaraan umum seperti di tempat tinggalku. punya mobil itu hampir wajib hukumnya hehe. 

jadi memang sudah umum di sini suami istri wajib punya dua mobil. 

bukan karena mau sok-sokan atau supaya keliatan tajir yah. coba deh baca tautan tulisan berjudul harga mobil di atas tadi. di inggris tuh punya mobil bukan simbol kekayaan, kecuali mobilnya memang yang merk mahal, ya emang simbol sih hehe. tapi kalau yang merk biasa atau yang ngga merk, kecuali memang miskin banget dan ngga punya penghasilan bulanan tetap, hampir semua orang di sini bisa punya mobil. yang gratisan juga banyak soalnya, tinggal kuat engganya miara bayar pajak, sama tetek bengek perawatannya aja. semuanya kubahas tuntas di tulisan-tulisan di atas kalau kalian penasaran.


***

p . e . n . u . t . u . p

keknya sampai di sini dulu deh tulisan tentang keinginanku untuk beralih dari mempunyai mobil berbahan bakar bbm ke mobil listrik yang sampai hari ini masih belum kesampaian. proses pencarian mobil baruku sejauh ini memang mentok baru lihat-lihat harga di internet, ke dealer cuma sekali, sama ngitung-itung finansial untuk cicilan bulanan ke depannya.


coba tebak ini merk apa

memang sudah ada beberapa mobil yang kusuka. ini salah satunya, karena interiornya sungguh sangat aduhai indah warnanya. tapi sayang, yang inipun selain mahal, juga bukan mobil listrik, tapi masih mobil bbm. sepertinya pencarian ini masih akan terus berlanjut. entah untuk berapa lama lagi sebelum akhirnya bisa pengumuman dapet mobil bbm, mobil listrik, apa mobil-mobilan 😝

bersambung... 


Friday, 21 January 2022

impian lama

***

i . n . t . r . o

tulisan pertama di tahun 2022, horeee.

hai gais, kalau boleh tahu, apa impian terbesarmu? berapa yang sudah terwujud dan berapa yang masih ada di angan-angan?

kalau kuingat-ingat, sejak kecil aku jarang memimpikan "sesuatu". dalam artian jarang sekali aku menginginkan sebuah benda, mobil misalnya, atau barang berharga lainnya. seingatku, yang kuimpikan dulu itu lebih ke sebuah kondisi, atau keadaan, atau kejadian. yang kuingat, sejak dulu aku pengin sekali merasakan salju. bukan untuk dimiliki, tapi untuk dirasakan. enak mungkin ya, hidup di negara dingin, main salju, begitu kira-kira mimpiku dulu. apalagi sering melihat adegan main salju di film atau televisi.

Wednesday, 13 October 2021

eksekusi mati

aku berdiri termangu di depan sebuah makam berukuran besar berbatu nisan warna putih.

makam ini berbentuk persegi delapan, di atasnya ada sebuah wadah berwarna putih berbentuk persegi delapan juga. aku menoleh melihat sekitarku. sepertinya aku berada di atas sebuah bukit hijau di area pemakaman yang cukup luas dan rapi. beberapa orang terlihat berjalan berlalu lalang dalam diam. suasananya sepi senyap, meski ada begitu banyak manusia. semuanya bergerak pelan dalam diam. aku masih belum paham apa yang terjadi. seolah sebuah mesin waktu melemparku ke situ begitu saja.

pandanganku kembali kutujukan ke nisan makam di depanku.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...