Friday, 21 January 2022

impian lama

tulisan pertama di tahun 2022, horeee.

hai gais, kalau boleh tahu, apa impian terbesarmu? berapa yang sudah terwujud dan berapa yang masih ada di angan-angan?

kalau kuingat-ingat, sejak kecil aku jarang memimpikan "sesuatu". dalam artian jarang sekali aku menginginkan sebuah benda, mobil misalnya, atau barang berharga lainnya. seingatku, yang kuimpikan dulu itu lebih ke sebuah kondisi, atau keadaan, atau kejadian. yang kuingat, sejak dulu aku pengin sekali merasakan salju. bukan untuk dimiliki, tapi untuk dirasakan. enak mungkin ya, hidup di negara dingin, main salju, begitu kira-kira mimpiku dulu. apalagi sering melihat adegan main salju di film atau televisi.


apa impianmu?


ngebahas soal impian ngga akan ada habisnya, meski baru kali ini aku tulis.

sebenernya sudah lama sekali pengin membuat catatan tentang ini, tepatnya sejak satu-satunya impianku untuk memiliki sesuatu yang berupa benda akhirnya kesampaian, meski setelah nunggu sampai kurang lebih 13 tahun kemudian. benda apakah itu?

sebelum kita sampai ke sana, kita bahas macam-macam impian dulu yuk.

***

menurutku, impian itu bisa dikategorikan menjadi dua macam. yang pertama yaitu impian untuk mempunyai, memiliki, atau mendapatkan sesuatu berupa harta, benda, seseorang, atau apapun yang berwujud nyata. yang kedua, seperti impianku dulu untuk merasakan salju tadi, yaitu keinginan untuk bisa berada pada situasi, kondisi atau merasakan suatu keadaan. misalnya, impian untuk hidup bahagia selamanya. eh ini sih semua orang juga mau yah, hehe.

keduanya sah-sah saja. boleh donk, mimpi pengin ke cappadocia merasakan nikmatnya naik balon udara, because it's my dream, mas! not hers! #ter-LP


cakep bangetttt, jadi pengin ke cappadocia juga hehe


atau boleh juga punya impian pengin punya mobil ferrari. namanya impian kan bebas. yang mustahil sekalian kalau perlu, karena seperti kata najwa shihab yang menyadur ungkapan sutan takdir alisyahbana kalau ngga salah, maapkan daya ingatku yang kadang seperti ayam ini, yang bunyinya kira-kira begini. kalau mimpimu tidak membuatmu takut, berarti impian itu kurang tinggi. kira-kira begitu. memang yang namanya impian itu kudu sesuatu yang mustahil untuk diperoleh atau dilakukan saat ini ya kan.

kalau sudah bisa melakukan tapi tinggal tunggu waktu saja namanya bukan impian sih, tapi keinginan saja. jadi beda yah.

kinan eh bu dokter eca pas mimpi ke cappadocia itu mungkin karena waktu pengin ke sana, masih mustahil dilakukan atau gimana. makanya itu adalah sebuah impian. alhamdulillah sebentar lagi impian si mommy asf ini akan terlaksana, meski kudu melewati berbagai rintangan dan pahitnya kisah hidup rumah tangganya terlebih dahulu. 

lhah, ini kenapa malah ngebahas #layangan_putus yak haha.

***

kalau aku, impian-impianku dulu juga lumayan absurd sih. alias ngga jelas!

yang kuingat ya pengin ngerasain salju tadi. impian ini kesampaian sewaktu kami satu tim dari tempat kerja dikirim perusahaan samsung bekasi ke korea selatan tahun 2003 yang lalu untuk ditraining selama 5 minggu sambil diajak jalan-jalan pas wiken. jaman itu belum ada k-pop ya, apalagi drakor. cerita komplitnya sudah pernah kutulis, ada di tautan berjudul salju pertama di korea ini.


pengalaman salju pertama haha, norax to the max


setelah impian itu kesampaian, aku punya impian yang mustahil lagi untuk ngelanjutin kuliah ke luar negeri. namanya juga impian ya, memang waktu itu rasanya sangat mustahil. pertama, duit ngga ada mau keluar negeri gimana? apalagi buat sekolah. yang mbayarin siapa hehe. meski sudah kerja ya sewaktu aku mimpiin itu, tapi namanya masih di awal-awal kerja ya gajinya sejuta aja kurang, tepatnya cuma 750rb - 1jt saja sebulan. ngenes lah, hehe.

mosok dengan duit segitu mau kuliah keluar negeri kan ya mimpi namanya.

tapi lagi-lagi impian itu akhirnya tercapai juga berkat kegigihanku nyari beasiswa. panjang ceritanya, dan sudah sering kubahas di tulisan-tulisan terdahulu. videonya juga ada di youtube, tautannya ada di kontak di atas yah.

setelah tinggal di eropa, seingatku aku ngga punya impian-impian besar lagi. lebih ke keinginan-keinginan standar yang semua orang juga pengin. jatuh cinta lagi, berkeluarga, punya rumah yang nyaman, gitu-gitu deh biasa aja ngga terlalu wow juga. jadi ngga bisa kukategorikan sebagai sebuah impian, tapi lebih ke keinginan hidup sejuta umat haha.

tapi...

sebelum akhirnya aku hidup mapan berkeluarga seperti sekarang ini, tahun 2007 ketika aku mulai bekerja di inggris sini, entah awalnya gimana, tiba-tiba aku tuh punya impian untuk memiliki sebuah barang. 

kusebut impian karena dengan situasi keuanganku yang pas-pasan waktu itu, dan dengan gaji kerjaan pertamaku, impian untuk mempunyai barang tersebut masih mustahil untuk diwujudkan. dengan kondisiku yang baru mulai mau merintis hidup di negeri orang dari nol, baru mulai bekerja lagi setelah melanjutkan kuliah selama dua tahun, baru mulai nabung, duit masih mepet cuma cukup buat bayar sewa kamar, makan, kebutuhan standar lain, dan sedikit sisa untuk ditabung, ya memang ngga mungkin kebeli.

***

mobil pertamaku pun yang kubeli di tahun yang sama ngga bisa kubilang sebagai impian. karena punya mobil di inggris sini lebih kusebut sebagai sebuah kebutuhan. asal jalan aja tua ngga papa. murah pulak harga mobil di sini. cek tulisan berjudul harga mobil di eropa ini deh kenapa mobil di sini bisa murmer kadang bahkan bisa lebih murah dari sepeda ontel hehe.

dan, sejak dulu aku memang ngga pernah mimpi punya mobil. keluargaku sampai sekarang juga ngga punya mobil. apalagi ibu sudah mulai sepuh, jadi ngga butuh juga, becak masih banyak. tapi memang saudara-saudaraku rata-rata punya semua meski bukan merk mewah ya, yang penting bisa dipakai jalan dari titik a ke titik b aja. seingatku, impianku dulu bukan pengin punya mobilnya sih, tapi malah pengin bisa nyetir!

nyetir apa aja, traktor juga boleh haha.

keinginan atau impian bisa nyetir ini pernah kusampaikan ke mantanku, sekitaran tahun 1997. cerita tentang mantan juga udah sering kubahas ya, banyak tulisannya haha. waktu itu kami nonton film titanic yang lagi hits kalau ngga salah, di sebuah bioskop di semarang. dia sebetulnya udah kerja di jakarta dan lagi berkunjung ngapel ceritanya. di perjalanan pulang ke rumah, seingatku aku bilang kalau satu hari nanti aku pengin deh bisa nyetir. kalau ngga salah ngomongnya pas di dalam taxi, mungkin karena iri sama pak sopir taxinya hehe.

random banget ngga siy...

dan meski terbilang cukup telat, akhirnya aku memang berhasil belajar nyetir mobil pas udah umur 33 tahun. satu impian lagi tercapai, uhuy.

***

nah, pas aku udah lulus kuliah trus kerja dan masih single jomblo ngekos di durham itu, aku inget banget tiba-tiba punya impian baru karena aku nemu foto barang ini di internet dan langsung jatuh cinta! masih ada buktinya nih kufotoin ya, karena aku sampe niat banget ku-print fotonya dari website jualannya. tapi ya memang harganya ngga terjangkau waktu itu, jadi kertas print-annya kusimpan rapi gitu selama bertahun-tahun kemudian.


bukti impian lama sejak 2007 yang masih kusimpan rapi


lucunya, kemudian aku malah lupa kalau pernah pengin jam tangan ini.

sampai beberapa waktu lalu di awal-awal tahun 2020, aku nemu kertas itu secara ngga sengaja pas beres-beres dokumen. jadi keinget lagi deh, impian lama yang belum terwujud. sayangnya karena memang model jam ini termasuk model lama yang ngga dijual lagi, jadi nyarinya juga susah. paling ya kudu nunggu aja sampai nongol di internet ada yang ngejual sekennya. ngga nyari juga sih, karena udah pernah kucoba nge-gugel beberapa kali memang ngga nemu yang persis model itu, jadi kemudian aku lupa.

kenapa aku ngga nyari di yang jualan dulu aja siapa tahu masih ada barangnya? aku sudah coba ini juga, masuk ke website yang dulu jualan jam itu dari cetakan di bagian bawah pas di-print. tapi ternyata udah ngga ada jejaknya, gais. usut punya usut, rupanya si pemilik toko malah kena kasus pidana dan masuk penjara, sampe ada tautan beritanya lhoh haha. jadi pastilah ya, jam itu udah kejual atau disita polisi atau entahlah gimana nasibnya.

sebelum lanjut, kenapa sih jatuh cinta ama jam ini?

simpel aja, karena ukurannya imut banget! anatomi tubuhku dari sononya memang kecil, percaya ngga percaya ya, pergelangan tanganku itu lebih kecil dari pergelangan tangan anak umur 10 tahun lho, udah pernah kubandingin ama tangan ponakanku hehe. jadi aku ngga pernah bisa pake jam tangan ukuran biasa meski udah standar didesain buat cewek. 

jadi koleksi jam tanganku sejauh ini memang yang ukuran kecil-kecil doank. bahkan aku masih punya lho, jam tangan kecil merk alba yang kubeli di pasar senin jakarta dengan duit jerih payah gaji pertamaku kerja di pabrik di bekasi tahun 2000 yang lalu dan masih berfungsi bagus!

awet ya, hihi...

jadi tiap lihat jam imut aku tuh pasti langsung lemah iman gitu, langsung pengin. pas nemu ini di internet tahun 2007 lalu ya gitu. ih imut bangetttt, gemezzzz, tapi kenapa mahal sih. ya iyalah kalau mau yang murah beli jam dinding aja haha.

***

selang 13 tahun kemudian.

tiba-tiba satu hari ngga sengaja pas tanggal 22 agustus 2020, di website yang sering kupakai untuk beli-beli fashion sejak aku mulai tergila-gila barang seken tahun 2015 lalu, kok nongol jam tangan ini, jeng jeng! 

padahal kalau niat nyari ngga pernah nemu lho. meski ngga persis sama dengan yang ku-print tahun 2007 lalu itu sih, tapi modelnya sama. bedanya cuma di gelang atau rantainya saja. yang kulihat dulu dan jadi impianku itu rantainya dari logam, emas 18 karat gitu kayaknya. yang ini pakai gelang kulit dan ngga asli juga. bisa sih nanti diganti dengan yang aslinya dari toko cabang di cambridge sini. nunggu pandemik usai dulu biar aman.

bayangkan setelah cuma bisa mimpi bertahun-tahun sampai udah mau lupa, tahu-tahu barangnya muncul gitu aja di layar hape. kaget lah, campur seneng campur kecewa juga sih, karena yang jual ternyata lokasinya ada di jepang haha. mengapa semesta suka sekali nggodain kita ya. meski di jepang bisa saja kubeli tapi kan masuk eropa bakalan kena cukai lagi, lumayan pulak tarifnya, males banget. mendingan kutimbang-timbang dululah beli apa ngga nya. 

jadi aku santai aja meski udah ngiler.


deskripsi barang tertanggal 22-08-2020


masalahnya, barang seken itu kan jumlahnya cuma ada satu gais, jadi kalau udah laku ya ilang, dibeli orang, ngga ada lagi, lenyap, jadi milik orang lain!

jadi gimana donk. kalau dibeli mahal di ongkir dan bea cukai. kalau ngga dibeli, entah kapan lagi jam yang kuimpikan sejak tahun 2007 lalu itu bisa ada lagi yang jual? supaya ngga gegabah dan impulsif, aku diemin dulu sih beberapa jam. tapi lalu di hari yang sama itu, ada salah satu calon pembeli lain yang nulis komen di website itu kalau dia juga tertarik pengin beli, mulai nanya-nanya lebih detil gitu.

paniklah aku! haha...

akhirnya tanpa kutunda-tunda lagi aku nekat. daripada nyesel jam yang cuma satu itu dibeli orang lain, mendingan ambil tindakan secepat kilat donk. dalam tempo ngga lebih dari 5 menit kemudian, aku masukin jam itu ke keranjang belanjaan, kubayar sambil merem pas lihat biaya cukainya haha, transfer, selesai!

jamnya lalu dikirim dari jepang melalui pos terpercaya dalam beberapa hari berikutnya sampai ke inggris. ahhhh, ngga sabarrrrr... satu impian lagi akhirnya terwujud. gimana menurut kalian? cakep ngga rolex orchid yellow gold yang imut banget ini?


rolex orchid

salju udah, kuliah ke luar negeri udah, bisa nyetir udah, punya jam impian udah. enaknya pengin impian apa lagi ya? yang mustahil gitulah, biar seru usahanya, hehe. kupikir-pikir dulu deh, nanti kukabari lagi.

kasih tahu di kolom komen donk, impian kamu yang mustahil apa.

Wednesday, 13 October 2021

eksekusi mati

aku berdiri termangu di depan sebuah makam berukuran besar berbatu nisan warna putih.

makam ini berbentuk persegi delapan, di atasnya ada sebuah wadah berwarna putih berbentuk persegi delapan juga. aku menoleh melihat sekitarku. sepertinya aku berada di atas sebuah bukit hijau di area pemakaman yang cukup luas dan rapi. beberapa orang terlihat berjalan berlalu lalang dalam diam. suasananya sepi senyap, meski ada begitu banyak manusia. semuanya bergerak pelan dalam diam. aku masih belum paham apa yang terjadi. seolah sebuah mesin waktu melemparku ke situ begitu saja.

pandanganku kembali kutujukan ke nisan makam di depanku.

Saturday, 9 October 2021

urusan usus

hai gais, rupanya masih ada satu lagi topik yang ketinggalan, terkait smoothie challenge.

sebetulnya bukan sengaja ditinggal, tapi topik ini muncul sebagai akibat dari diet yang kulakukan bulan kemarin itu, jadi memang baru muncul belakangan jadi bisa ditulisnya ya baru sekarang. ngga papa lah nambah satu lagi tulisan seri dietnya.

waktu di awal-awal diet smoothie, ada temen nanya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...