Wednesday, 28 December 2022

di atas langit (1)

 ...masih ada langit!

sejak tulisan terakhir aku posting bulan april lalu, baru sekarang pas cuti panjang akhir tahun aku punya waktu untuk ngetik tulisan baru lagi. memang malasnya sudah level akut blogger yang satu ini. makanya blognya hidup segan mati juga ogah-ogahan hihi.

dan karena pas tulisan terakhir itu niatnya masih bersambung dengan tema sama yaitu mobil, sepertinya memang ini adalah waktu yang tepat untuk nulis tulisan sambungannya karena bertepatan dengan hari ultahku tahun ini yang jatuh pada tanggal 3 desember, aku beli mobil!

panjang ceritanya.

supaya terdokumentasi dengan baik dan bisa dibaca-baca lagi kalau nanti aku sudah mulai tua dan pikun, hehe, mending kutulis di sini deh ya.

***

sejak april, sampe bulan november-an lah, aku masih saja belum betul-betul ambil keputusan untuk nyari mobil lagi. selain malas, juga karena masih kudu nabung supaya bisa buat bayar uang muka mobil baru nanti. sebenernya tadinya uang mukanya sudah siap, eh, pas bulan mei malah tergoda beli tas! ngga cuma satu tapi dua biji sekaligus hihi. 

cerita beli tas ada di akun IG yah, follow donk kalau belum #modus

beli langsung dua!

satu kremes, eh hermes, satunya chanel pula, ya udah deh ludeslah tabungan dan kartu kreditku, hihi. terpaksa tarik napas dulu dan menahan diri untuk ngga beli apa-apa lagi dan rajin nabung supaya bisa ngumpul lagi. minimal cukup buat uang muka mobil gitu lah, supaya bayaran bulanan untuk cicilannya masih terjangkau.

mungkin juga karena seperti yang sudah kubahas di tulisan sebelum ini, kebutuhan mobil aku dan suami ngga gitu perlu-perlu amat makanya aku bisa nyantai meski ngga punya mobil sendiri selama berbulan-bulan. dan masih ngga niat buru-buru untuk beli yang baru.

***

bulan demi bulan berganti.

kami sempat liburan ke london awal juni dan ke pantai di cornwal pas musim panas di akhir bulan agustus. kebetulan pas di london, kami tinggal di hotel di kawasan elit-nya london dekat stadion chelsea united. nah di deket hotel ini, aku terpesona sama sebuah mobil yang sedang diparkir di pinggir jalan di dekat hotel itu. sempat aku videoin dan kuunggah di akun instagramku, ini skrinsyutnya.


nemu mobil biru keren di london

mobilnya keluaran bmw dan modelnya i8. 

desain futuristik mutakhir dengan kombinasi mesin berbahan bakar bbm dan batere jadi bisa gantian otomatis atau disebutnya berbahan bakar hybrid. sejak kunjungan ke dealer di bulan maret seperti yang kuceritakan di tulisan sebelum ini yang berjudul mobil listrik, aku memang jadi suka si bmw ini meski masih plin-plan antara bmw dan audi. jadi pas lihat langsung dari dekat, kepikiran lagi hehe. tapi lagi-lagi, cuma kepikiran doank! 

musim panaspun berlalu.

memasuki musim gugur, inggris dikagetkan dengan kematian ibunda ratu elizabet. semua perhatian tertuju ke prosesi pemakaman. seluruh negeri berduka. jadi melow lah suasananya males ngapa-ngapain selain aktivitas rutin sehari-hari saja. jadi keinginan untuk nyari mobil juga sirna sesaat. ditambah lagi suamiku pas bulan agustus itu sudah pesan mobil audi baru gres untuk ngganti mobilnya yang memang sudah mulai renta dan kami pakai gantian ini.

karena kali ini dia pengin pakai skema sewa seperti pas aku punya mbak titi yubaedah waktu itu (baca tulisan sebelum ini), jadi pesenan dia masuk daftar tunggu ngga langsung dapet mobilnya. paling cepat kata dealer, mobil barunya suami nyampe akhir maret tahun depan! 

ajegile dah ya lama amat πŸ˜…

nah, sejak dia mulai daftar itu, kita udah mulai diskusi kalau sampe bulan maret nanti aku belum beli mobilku sendiri juga, dan kalau mobil barunya suami udah nyampe, mobil lama yang sekarang ini bisa kupakai sementara sampai aku beli mobil sendiri, baru kemudian mobil tua hitam ini kita jual. rencananya begitu. jadi makin malas deh aku nyari mobil, hehe.

si chromie mobil suami, sementara ini dipake gantian

***

sampailah ke bulan november. doh, waktu kek terbang ya rasanya!

udah mau ganti tahun aja, dan aku masih juga belum punya mobil sendiri sejak mbak titi pergi bulan november tahun lalu. hiks, tepat setahun aku ngga bermobil sejak si goldie mobil pertamaku kubeli tahun 2007 lalu, aku selalu punya mobil sendiri. baru gara-gara pandemik ini aku bisa ngga punya mobil dan merasa biasa-biasa saja meski satu dua kali sempat panik kalau suamiku dan aku sama-sama perlu pakai mobil di hari yang sama!

biasanya sih salah satu ngalah, mbatalin janji atau ganti meeting ke hari yang lain.

ngga enak sih, rasanya kurang bebas merdeka. lain kalau punya mobil sendiri-sendiri, kebebasan penuh ada di tangan sendiri, sudah terbiasa gitu memang sejak sebelum kami kenal, masing-masing sudah hidup mandiri ngga tergantung satu sama lain, sampai mobilpun punya sendiri-sendiri. mobilitas individu di inggris sini memang penting sekali apalagi kalau dua-duanya suami istri kerja ya.

karena perasaan pengin bebas inilah akhirnya pas bulan november aku mulai iseng ubek-ubek internet lagi buat lihat-lihat mobil seken, harganya, dan kira-kira ada yang dekat ngga yang bisa aku test-drive.

dan karena sudah setahunan ngga punya mobil, akhirnya di pikiranku aku sudah putuskan untuk beli merk bmw model i8 saja, dengan pertimbangan bahwa merk satunya, audi model R8, masih terlalu mahal dan ngga terjangkau bajetku kalau aku pengin model yang dashboard-nya sudah pake komputer.

banyak maunya memang ya! πŸ˜†

kenapa barang bagus pasti mahal ya πŸ˜–πŸ˜†


***

nah, karena merk dan modelnya sudah fix, jadi lebih gampang fokus deh pas nyari di internet, ngga bingung dan bimbang lagi semuanya pengin dibeli tapi duitnya cuma cukup buat satu mobil saja, hehe.

mulailah aku ngumpulin data komplit semua mobil yang sedang di pasaran dan memenuhi kriteria yang aku inginkan. aku bahkan bikin spreadsheet pake excel lhoh!

persis sama ketika dulu kami nyari rumah baru pas pengin pindah dari rumah lama, aku juga ngumpulin semua data di excel supaya lebih mudah menimbang-nimbang sebelum mengambil keputusan. tiap mau beli rumah, beli mobil, dan barang-barang berharga tinggi lainnya, aku memang termasuk yang sangat berhati-hati dan ngga mau ngusa-grusu atau terburu-buru dalam memutuskan.

aku akan bandingkan semua kriteria, meski memang makan waktu lama dan menuntut kesabaran tinggi. tapi karena sudah terbiasa begitu, ya aku asik-asik saja. orang lain mungkin melihat ini geleng-geleng kepala ya. aku sih santai aja, karena memang ngurus data sudah makananku sehari-hari di kantor hehe.

dengan bantuan data yang terkumpul ini, aku bisa bandingkan kelebihan dan kekurangan mobil-mobil yang sedang dijual di pasaran. intinya sebagai pembeli kita ngga mau rugi kan. meski dealer dan penjual mobil juga nyari untung. tapi selama kriteria yang ditawarkan menarik, kita bisa pilih mana yang paling pas dengan yang kita mau. semua penjual juga kan bersaing supaya barang dagangannya laku duluan, hehe. jadi pinter-pinternya kita aja milih yang pas.

setelah yakin aku punya cukup data yang dengan rajin kukumpulkan selama bulan november, aku mulai nelpon-nelpon dealer penjual mobil-mobil itu. mereka juga mulai getol melancarkan aksi salesman mereka. aku pun mulai nanya-nanya tentang mobil-mobil yang kusuka dan kuincar satu-persatu.

kira-kira semingguan lah, aku sibuk telpon-telponan dengan beberapa penjual. 

kumpulan data mobil

***

langkah selanjutnya adalah test-drive!

ngga lucu donk beli mobil mahal ngga dicoba dulu. kayak beli kucing dalam karung, bahaya. tapi kalau kudu test-drive, artinya aku kudu nyamperin mobil-mobil itu satu persatu. waduh, mana tetep kerja senin-jumat, adanya waktu cuma wiken. ketika sibuk menimbang-nimbang nyari waktu yang pas, eh, satu mobil yang paling kusuka, udah dibeli orang!

kan, lelet sih kebanyakan mikir! sebel, haha.

sejak itu, aku jadi lebih semangat dan agresif buat nyari mobil, supaya ngga keburu disamber pembeli lain lagi. namanya barang seken yekan. jumlahnya ya cuma satu itu ngga kodian. kalau udah ilang ya udah. kudu nyari yang lain lagi. belajar dari pengalaman lelet inilah, akhirnya aku memutuskan untuk ambil cuti dari kantor satu hari pas hari selasa tanggal 29 november.

ngga mau rugi, aku booking test-drive 3 mobil di 3 dealer sekaligus dalam sehari itu.

semuanya sama merk, cuma beda tahun dan beda warna doank. pas suamiku kukasih tahu kalau aku mau ke dealer hari selasa itu, dia yang bingung kenapa tiba-tiba sibuk nyari mobil lagi padahal tadinya kan mau pake mobil dia si chromie aja sambil nyari mobilku pelan-pelan, kok tiba-tiba sibuk mau test-drive hehe.

trus aku cerita yang mobil impianku disamber pembeli lain itu karena aku kalah cepet. jadi kalau mau punya mobil ya kudu gesit gitu. samperin, cobain, putusin beli apa ngga. kalau cuma ngendon di rumah doank kapan dapet mobilnya kan? hehe. aku kalau sudah ada maunya emang gini, kudu tuntas tas tas tas. berangkatlah aku hari selasa itu jam 9 pagi, siap test-drive 3 mobil sekaligus dalam sehari.

suamiku cuma ngangguk-angguk doank, no komen πŸ˜†

***

sampai di dealer yang pertama kira-kira jam 10 pagi.

secara umur, mobil yang kusamperin pertama ini usianya yang paling muda. tapi warnanya yang aku paling ngga suka meski warna yang sama sempat dipromosiin di filmnya tom-cruise yang mission impossible: ghost protocol, pas desain ini baru diluncurkan pertama kalinya tahun 2011 yang lalu.

si tom nyetir warna perak atau silver pas menghadiri pestanya si mas-mas india itu, hihi.

si tom dan i8 di film ghost protocol

meski sudah pernah duduk di belakang kemudi pas aku lihat-lihat doank di dealer bulan maret lalu, sama sekali aku belum pernah nyetir mobil ini. biasanya, kalau mau test-drive itu, dealernya akan ngurus asuransi dan minta sim dulu sebelum dibawa ke mobil yang mau dicoba, lalu salah satu sales nya biasanya akan duduk di bangku penumpang, sambil nunjukin jalan belok ke mana dan nyoba jalanan yang mana. yang sudah-sudah seperti itu dari pengalamanku.

eh, dealer yang ini kok beda!

dengan santainya si bapak-bapak salesnya ngasih kunci mobil ke aku, disuruh keluar gedung dan nyetir sendirian! lhahhhhh, kalau nyasar gimana? kalau salah pencet tombol gimana? haha langsung panik!

tapi berhubung ngga mau malu, aku pasang muka yakin, haha.

yakin bisa dan yakin berani nyoba mobil yang aku sama sekali belum pernah setirin! sejak punya goldie dulu, merknya rover, mobilku selalu audi. eh, ini disuruh nyetir bmw. model futuristik pula dashboardnya banyak tombolnya udah kayak pesawat terbang etdah. mana sendirian pula ngga ada teman buat dimintai pendapat, apalagi suport moral haha.

panik lagi!

***

tarik napas! hembuskan pelan-pelan. hitung sampe 10 πŸ˜…

setelah menenangkan diri di dalam mobil dan belajar mengenali tombol-tombol di dashboard mobil dengan cepat, akhirnya kupencet tombol start. pelan tapi pasti aku mulai meluncur meninggalkan gedung dealer nomor 1 itu. sendirian. belok kiri apa kanan yah? mana ngga kenal daerah situ pula. nyasar-nyasar dah.

kuputuskan belok kiri, ke arah kawasan industri yang memang agak sepi. lalu aku berhenti lagi di pinggir jalan, dan ambil foto selfie, hahaha. parah nih. test-drive ngga konsen!

daripada panik, mendingan selfie πŸ˜†

setelah agak percaya diri, akhirnya kuberanikan diri keluar dari kawasan industri yang sepi itu, ke jalan raya. belok kiri ke arah tol, tapi ngga jadi turun ke tol, aku putar balik ke arah bundaran satunya di belakang kawasan industri itu. karena jaraknya lumayan, aku bisa mulai terbiasa pegang kendali mobil ini. dan percaya diriku semakin kuat. kuputuskan bolak-balik dari bundaran satu ke satunya lagi sebanyak tiga kali. lalu aku kembali ke dealer. 

kurang puas sih dan memang cuma kurleb 15 menitan saja test-drivenya. 

kenapa buru-buru? karena aku ada janji mau test-drive 2 mobil lagi! kalau keasyikan sama yang pertama ini bisa-bisa aku malah telat ke dealer yang kedua. setelah kukembalikan kunci mobilnya ke salesnya, dan duduk ngobrol sebentar sambil ditanya-tanya skema pembayaran, uang muka, bla bla bla lainnya, biasalah namanya sales mobil hehe. aku lalu pamit.

kubilang terus terang ke si bapak sales itu kalau aku sudah booking test-drive 3 mobil hari itu jadi belum bisa ambil keputusan mau beli yang mana sampai sudah lihat ketiganya, dan membandingkan menimbang positif negatif kondisi mobil satu persatu dan lain-lain.

si bapaknya maklum dan mengerti. 

kami berjabat tangan lalu aku mulai meluncur ke dealer kedua yang jarak lokasinya kurleb sejam nyetir dari dealer pertama. jam sudah menunjukkan pukul setengah 12 siang, semoga ngga telat!

***

sampe di kota di mana dealer kedua berada sudah setengah 1 siang. aku janjian jam 1, jadi masih ada setengah jam lagi. 

aku lapar. 

selain karena memang aku ngga pernah sarapan dan selalu puasa keto tiap hari (baca tulisan berjudul sarapan), aktivitas pagi ini yang sangat ngga biasa cukup menguras tenagaku. aku belokkan mobil ke mekdi dan beli ayam goreng kriuknya. kuparkir mobil di parkiran dealer kedua dan aku mulai makan siang di dalam mobil sambil nunggu jam.

di dealer kedua ini salesnya bapak-bapak india. ramah banget. 

agak beda dengan dealer pertama, di dealer kedua ini test-drivenya balik ke konsep normal, si bapak salesnya ikutan naik di kursi penumpang. agak lega deh ngga takut nyasar hehe. kami muter-muter wilayah itu sampe agak jauh. lumayan ada 20 menitan, lebih lama dibanding yang pertama. mobil yang kedua ini, dari segi umur agak lebih tua sedikit, tapi warnanya aku paling suka, seperti warna mbak titi mobilku yang dulu, putih kristal. persis warna mobil yang disamber orang duluan karena aku kalah cepet itu hehe.

si putih kufoto dari kejauhan

setelah selesai test-drive dan ngobrol-ngobrol seperti biasa, dan ngurus semua tetek bengek skema pembayaran dll, aku sudah pengin banget kayaknya beli yang kedua ini aja. tapi masih ada janji yang ketiga jadi sekali lagi aku jujur dan jelaskan ke si bapak india ini kalau aku masih kudu test-drive 1 mobil lagi yang terakhir. dealer ketiga ini lokasinya ngga jauh dari dealer kedua, nyetir cuma 5 menit jadi ngga buru-buru. 

eh, si bapak india jadi kepo juga pengin tau aku mau ke dealer yang mana. setelah kukasih tahu, kata dia aku diminta untuk hati-hati. 

hmm, kenapa kira-kira ya?!

***

kedua pengalaman test-drive hari itu benar-benar berkesan dan aku merasa nyaman sejauh ini. salesnya ramah, baik, aku dikasih minum teh, ditawarin biskuit, dan kooperatif.

dua selesai, masih satu lagi yang terakhir. kali ini warnanya biru, umur lebih tua lagi dari yang perak dan putih, tapi odometer atau jarak tempuh pakainya justru yang paling sedikit, alias mobil ini jarang dipakai oleh pemilik-pemilik terdahulu.

oh ya, rata-rata ketiga mobil ini sudah pindah kepemilikan berkali-kali ya. kebanyakan mobil sport memang begitu, dimiliki sebentar, pindah tangan lagi. sebisa mungkin memang kalau beli mobil seken itu kudu cari yang ngga kebanyakan pemilik, makanya aku dengan rajin mbandingin semua data di excel itu.

waktu sudah agak sore pas aku nyampe di dealer terakhir.

dealer yang ini sebenernya adalah dealer yang sama yang aku kunjungi pas bulan maret lalu, yang aku nyoba duduk di bmw, ferrari dan audi r8 meski ngga beli dan ngga bikin janji test-drive, alias window shopping doank. ngga ngobrol sama pegawainya juga, namanya juga cuma lihat-lihat.

namun kunjungan kali ini beda, aku bikin janji karena memang mau test-drive. 

dealer ketiga ini beda dengan kedua dealer yang sudah kukunjungi. satu-satunya yang aku kudu bayar duit cuma buat bikin janji. kurlebnya 2 juta rupiah lah, supaya mobilnya bisa diblok dan ngga dibeli orang lain gitu deh. kalau ngga jadi beli, duitnya dikembalikan utuh. ya udah kubayar supaya proses lancar meski agak aneh karena dealer lain ngga pake gitu-gituan tapi lancar-lancar aja.

***

sampe sana, aku disambut mas mas sales.

orangnya masih muda dibanding dealer lain yang udah bapak-bapak, si mas ini kayak baru lulus sma gitu lah, masih jerawatan pula haha. trus seperti biasa aku dikasih lihat mobilnya dan lalu diajak duduk di depan meja kerja dia dan ngobrol hal yang sama. yang bikin aku kaget, aku disuruh ambil keputusan saat itu juga jadi beli atau tidaknya. baru setelah bilang beli, baru aku boleh test-drive.

aku bengong, lhah kok gitu?!

gimana ceritanya coba diulang lagi, haha. sambil ngga sabar dan agak kesal, si bocah sales itu ngejelasin lagi kalau aturan di dealer itu seperti itu. kubilang ke dia kalau dealer lain ngga begitu dan aturan itu aneh. mosok baru boleh test drive setelah beli?! maksa amat. akhirnya aku pasang kuda-kuda ngga mau aku dikadalin anak ingusan jerawatan yang sama sekali ngga ramah dan jualan maksa seperti itu. mana mobilnya juga ngga murah kan, mosok gitu aturannya. ogah!

akhirnya kutantang dia minat tunjukin surat-surat sejarah pemakaian mobil itu, yang dia ngeles bilang semuanya ada di komputer di dashboardnya yang bisa dicek kalau jadi beli.

lhah, ya ngga mau donk, aku pengin lihat dulu supaya tau itu mobilnya tukang bengek apa sehat mesinnya ya kan. akhirnya karena aku ngeyel dan jadi galak, dia mundur dan nelpon kantor bmw minta kopian data sejarah mobil yang biru ini. di dua dealer sebelumnya, data ini aku sudah dapatkan dari sales yang pertama, dan sales kedua si bapak india itu janji akan ngirim besok paginya.

dealer ketiga inipun akhirnya janji juga akan ngirim besoknya setelah kukasih lihat di laptopku yang kubawa hari itu, kalau dari dealer lain, aku bisa lihat kopian data itu, tanpa diminta!

kena skak, si bocah jerawatan ngalah dan aku pulang dengan perasaan gondok. benar-benar aneh dealer yang terakhir ini. pantesan saja aku tadi diwanti-wanti si bapak india di dealer kedua supaya hati-hati. ternyata reputasinya sudah terkenal jelek dan ngeselin, haha. tepok jidat!

si biru di dealer ketiga yang aneh dan ngeselin πŸ˜…

baiklah, yang penting semua urusan kelar hari itu, cutiku ngga sia-sia meski dari 3 mobil aku cuma bisa test-drive dua saja.

***

besoknya, seperti sudah kuduga, si bapak india mulai nelpon. si bapak dealer pertama juga. dealer ketiga blas ngga nelpon.

aku masih belum memutuskan. belum ada yang sreg di hati. mobil pertama semua data yang kuminta sudah dikirim tapi masih ada yang ngga pas. yang kedua aku masih nunggu data yang kuminta katanya si bapak india akan kirim sebentar lagi. oke aku nunggu saja ngga mau buru-buru. 

kebetulan hari rabu tanggal 30 november itu aku libur kerja setengah hari karena janjian sama suamiku mau ngerayain ultahku yang jatuh hari sabtunya, tanggal 3 desember. cuti setengah hari ini sudah kubooking sejak lama. cuti test-drive 3 mobil itu yang dadakan hehe. jadi ditotal minggu itu aku cuti 1.5 hari. 

etdah, bosku sampe bingung ngga biasanya aku ambil cuti dadakan.

karena kerja cuma setengah hari, dan sejak jam maksi aku dan suami ke restoran untuk maksi berdua karena ethan masih sekolah, aku jadi agak nyantai dan rileks. malamnya, lagi-lagi aku nimbang-nimbang lagi mobil mana yang akan kubeli dari ketiga pilihan yang sudah kulihat kemarin.

sampai besok paginya hari kamis tanggal 1 desember, aku masih belum bisa memutuskan.

***

karena belum merasa pas dan belum mantab di hati, iseng-iseng aku mulai browsing lagi, utak-atik internet lagi siapa tahu ada mobil yang barusan diunggah dan lebih menarik hatiku. 

bersambung...


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...