Friday, 28 November 2014

ngomong inggris

aku ini jowo tulen. kalo ngomong medhok sumprit!

di rumah ortu di jawa dulu aku selalu ngomong pake bahasa jawa ke orang rumah. sampe sekarang komunikasi sama ibu lewat telpon juga masih pake jawa. meski kalo ketemu atau nelpon sodara kandung udah mulai nggaya sih pake bahasa indonesia, biar ipar-ipar yang bukan orang jawa dan ponakan-ponakan yang gede di jakarta dan sekitarnya pada ngerti aja sih alesannya, haha.

dan meski udah lama tinggal di luar negeri, udah mau 10 tahun aja tahun depan karena dulu meninggalkan tanah air tahun 2005 dan ga balik-balik lagi hihi, tiap kali kenalan sama temen baru dari indonesia, setelah berhaha hihi sebentar dan tiba-tiba tahu asal-usul si temen ini dari jawa, langsung deh indonesianya mandeg, dan ngobrolnya pun lalu berlanjut pake boso jowo medhok!

susah memang...

sampe dulu pas kuliah di jogja, temen-temenku yang dari jakarta dan juga si mantan yang asli sana selalu manggil aku jawir! semacam pelecehan, diskriminasi dan masuk pelanggaran sara terhadap orang jawa sih ini namanya, tapi ya waktu itu karena dipake becandaan doank jadi ya akunya juga ga merasa gimana-gimana sih dikatain 'jawir'.

huruf jawa

toh aku nyaman-nyaman saja berkomunikasi dengan bahasa jawaku. pas udah pindah ke bekasi dan kerja di kawasan industri cikarang pun, waktu ketemu sesama karyawan pabrik tempatku dulu kerja yang asalnya dari jawa, ngomong di kantor juga balik lagi pake bahasa jawa. kadang pas mimpin meeting kalo pesertanya dari jawa semua juga pake bahasa jawa sih diskusinya hahaha....

kadang-kadang diprotes sih sama orang yang ga ngerti bahasa jawa, karena mereka jadi kambing congek doank hihi. tapi dasarnya kebiasaan jelekku juga sih, di mana aku ga pernah bisa ngomong pake bahasa indonesia, apalagi bahasa inggris atau bahasa yang lain, kalau aku tahu yang aku ajak ngomong itu aslinya dari jawa dan bisa ngomong jawa, gitu lho!

kalo sama-sama dari jawa kenapa mesti pusing-pusing dan sok-sokan make bahasa lain buat berkomunikasi sih. gitu aja kok repot :-p #semacam_permalasan_sih_padahal

***

o ya postingan ini sebenernya rikuesan dari seorang pembaca blog, sebut saja namanya mawar, eh... annisa #hihi, yang penasaran katanya pengin tau cerita suka dukaku dulu pas kuliah di inggris dan harus ngomong inggris tiap hari sampe sekarang, padahal itu bukan bahasa ibu. apa kesulitan dan tantangannya, gitu lah kira-kira pertanyaannya.

ayo yang pada pengin rikues tentang topik tertentu untuk diposting, silakan lho, siapa tahu bisa dibahas jadi tulisan utuh seperti ini #kayak_udah_fakir_ide_aja :-D

meski sudah ada beberapa tulisan lama yang pernah terbit mengenai kemampuan bahasa inggrisku yang sungguh abal-abal ini, tapi malah sekarang dapet kutukan untuk ngomong inggris tiap hari #hihi, tapi memang belum ada postingan yang spesifik membahas suka-dukaku berbahasa inggris di negeri inggris!

boleh dibaca-baca dulu tulisan-tulisan lama itu kalo mau:

***

diawali ketika aku diterima bekerja beneran (sebelum itu kerja boongan hihi) di samsung tahun 2000 silam, di situ pulalah kemampuan berbahasa inggrisku mulai diuji.

terutama untuk berkomunikasi dengan para bos yang datang dari korea, yang inggrisnya juga pas-pasan, ketemu inggrisku yang waktu itu juga terbilang pas-pasan, klop deh jadinya! apalagi memang sejarahnya kemampuan berbahasaku ga pernah sebagus kemampuanku di bidang lain seperti hitung-hitungan dan sains (baca dulu deh postingan-postingan di atas #modus #haha).

kalo misalnya waktu itu aku kerja di perusahaan semacam schlumberger atau perusahaan minyak semacam exxon yang mana harus berinteraksi dengan bule beneran yang inggrisnya asli inggris beneran, bukan inggrisnya orang korea hihi, pasti aku udah kebanting. maksudku, pasti aku udah minder, keder, dan langsung ngumpet dan ngunci mulut ga mau ngomong! haha. yang kebanting lebih tepatnya rasa percaya diri sih....

percaya diri untuk ngomong inggris!

kuncinya emang di situ menurutku. ngomong bahasa asing itu kudu pede! kalo bisa pede abis asal ga sampe malu-maluin dan ga tau malu hehe. karena hanya dengan berlatih terus menerus maka ngomong bahasa asing bisa lebih lancar. entah inggris, korea, jepang, apapun itu. practice makes perfect!


karena aku dulu mulai 'dipaksa' ngomong inggrisnya sama orang korea, pelan-pelan pede-ku nambah juga sih, karena itu tadi, inggris mereka juga ga bagus-bagus amat. bahkan kadang banyak yang ngaco tenses dan grammar-nya. tapi karena sama-sama ga bagus, jadi yang penting you understand me, i understand you lah. cukup itu saja dulu targetnya, ga muluk-muluk. sembari meningkatkan rasa percaya diri, sembari ngelatih lidah juga sih.

karena ternyata otot mulut itu memang perlu dilatih!

***

ketika mengundurkan diri dari samsung tahun 2005 dan memutuskan untuk nekat kabur ke eropa bermodalkan beasiswa untuk ngelanjutin kuliah s2, kemampuan bahasa inggrisku pun masih juga pas-pasan.

meski sempat ikutan kursus kilat kelas conversation di EF kali malang bekasi, dengan guru native dari kanada, demi untuk modal berangkat kuliah s2 ini, ternyata selesai dari kursus kilat inipun kemampuan ngomong inggrisku masih sangat jauh dari cukup untuk mendongkrak rasa percaya diriku untuk bercas-cis-cus pake bahasa inggris. masih kagok euy! kalo guru kanadanya ngomong, akunya malah bengong, takjub gitu.

kok bisa ngomong inggris cepet sih kayak di pilem, hahaha.

kalo ditanya, baru ngejawab. itupun jawaban pendek saja, sependek mungkin supaya ga ditanya-tanya lagi, dan tentu jawabnya sambil malu-malu. abis temen les-nya rata-rata anak-anak sma sih, yang ngomong inggrisnya ternyata pada jauh lebih bagus dari inggrisku yang udah karyawan dan udah lumutan ini umurnya! hahaha


tapi lumayanlah, meski pas-pasan buktinya aku bisa lolos wawancara beasiswa jarak jauh pake telepon yang semuanya pake inggris. tentu aku kudu ngerti apa yang pewawancara omongin, dan aku kudu ngejawab dengan jawaban yang bener pake bahasa inggris kan? dan lagi, ternyata aku masih bisa lolos tes IELTS dengan mengantongi skor minimal 6.5 yang disyaratkan untuk melamar beasiswa tersebut. not too bad lah yaw...

balik lagi, ini memang soal percaya diri doank sebenernya pemirsa!

bener saja, waktu aku mulai pindah ke eropa, mulai kuliah dan berinteraksi dengan teman-teman sekelas yang berasal dari 26 negara, dengan aksen ngomong inggrisnya yang tentu saja beda-beda sampe pengin garuk-garuk kepala sendiri, hihi, kepercayaan diriku pun mulai tumbuh, pelan-pelan.

***

pelannnnn banget!

kenapa pelan banget? karena pindah ke luar negeri dan memulai hidup seorang diri di negeri orang itu memang bikin syok pemirsa. bukan hanya syok bahasa, tapi kena gegar budaya juga (culture shock) -bayangin aja tiba-tiba tiap hari liat pasangan muda-mudi ciuman di mana-mana dan orang-orang yang lewat cuek aja sementara akunya melotot terpana, lol-, trus gegar iklim juga, dan gegar-gegar lainnya.

saking berubahnya gaya hidup dan lingkungan sehari-hari, sampe lupa sendiri soal bahasa inggrisku yang pas-pasan ini.

ketika sibuk berusaha beradaptasi dengan perubahan gaya hidup, di saat yang bersamaan aku juga dihadapkan pada tantangan perkuliahan. bukan cuma soal materi dan buku yang wajib dibaca semua pake inggris, bukan cuma soal semua dosen yang ngomong inggris, bukan cuma soal semua pe er dan ulangan yang harus dijawab pake bahasa inggris, tapi juga soal metode perkuliahan itu sendiri.


dengan begitu banyaknya perbedaan, jadi rasanya kekhawatiranku tentang kemampuan ngomong inggrisku yang pas-pasan jadi ga relevan lagi lho! karena banyak lagi hal lain yang harus dikhawatirkan, termasuk kapan nih bisa libur dan keliling eropa melihat kota-kota besar yang dulu cuma ada di mimpi, hihihi #dasar.

waktu itu kan taunya cuma bakalan ada di eropa 2 taon doank, pemirsa. jadi napsu pengin jalan-jalan mulu, bukannya fokus kuliah! setelah kuliah kelar kan kudu balik indo donk, manalah mungkin bisa jalan-jalan ke eropa lagi, pake duit siapa. manalah tau kalo ujung-ujungnya malah netep dan berumah tangga di inggris sampe pensiun. tau gitu mah, dulu nyante aje yeeee...:-p

kembali ke soal kuliah...

dan jujur saja, meski aku termasuk di antara beberapa mahasiswa yang termasuk 'pemalu' dan 'pendiem' ga banyak ngomong, karena takut salah dan ga pede itu tadi, dan meski selama 3 bulan pertama tinggal di eropa dan berubah ngomong inggris tiap hari karena terpaksa yang bikin lidah dan rahang jadi kaku dan pegel (otot mulut emang perlu dilatih!), pelan tapi pasti percaya diriku nambah juga kok. apalagi kalo ngomong sama orang lokal, terutama di hongaria, yang rata-rata kemampuan berbahasa inggrisnya juga ga bagus-bagus amat kayak para bos koreaku dulu di samsung.

tapi kalo udah berhadapan sama mahasiswa-mahasiswa dari australi, amrik, kanada, inggris, atau yang dari negara lain tapi bahasa inggrisnya udah jago-jago, ya aku ngumpet juga! ngeri....

karena memang metode belajar di asia khususnya indonesia itu beda banget dengan negara-negara maju di dunia. di indonesia kita disuapin, duduk manis ngedengerin pak guru ngoceh, guru berbicara murid mendengar, nyatet ini itu serapi-rapinya trus difotokopi temen #haha, ngandelin ulangan open-book, atau closed-book tapi lalu pada sibuk bikin contekan #halah.

***

lalu tiba-tiba aku duduk sekelas dan belajar bareng dengan teman-teman dari berbagai negara yang terbiasa belajar dengan metode yang jauh berbeda dari metode kita, di indonesia.

mereka terbiasa berdebat. apa aja didebat! dosennya baru ngomong satu kalimat, temenku dari kanada langsung nanya, atau ngedebat dengan 10 kalimat. dari bangku paling belakang pulak! mereka juga sangat terbiasa untuk beropini, mengeluarkan pendapat sebebas-bebasnya. atau tiba-tiba maju ke depan ngasih opini versi dia sambil duduk di meja, dan si dosen masih berdiri di depan. bukannya ngomel, malah ngedengerin pendapat si teman ini dengan serius!

ga peduli kalo cara penyampaiannya agak kurang sopan (duduk di meja), tapi di eropa ternyata itu ga penting! yang lebih penting apa yang diomongin dan opini yang disampaikan, bukannya tata krama yang ala keraton jawa tapi isi otaknya melempem ketika dimintai pendapat haha....

belajar di eropa, murid dan guru berdiskusi, dan guru bukan sosok yang selalu benar dalam segala hal. karena itu pendapat murid juga didengarkan dengan serius. ga pake disuapin, tapi semua diharapkan aktif berpartisipasi dalam proses belajar mengajar.

saling belajar dari yang lain, meski lebih banyaknya diskusi didominasi oleh mereka-mereka yang inggrisnya sudah jago, atau yang pendapatnya ga gitu cerdas tapi pinter ngomong doank karena emang bahasa ibunya bahasa inggris, hihi. kalo yang ini jenis mahasiswa tukang obat lah, jago ngebual, hihi. di mana-mana pasti ada deh mahasiswa jenis ini #nomention!

karena sistem pembelajaran yang sangat beda, tentu aku kena syok lagi dong. bukannya jadi lebih pede ngomong inggris karena lingkungannya mendukung, tapi rasanya lebih ke frustasi dan mendekati putus asa sih.


frustasi karena aku juga pengin bisa beropini dan ikutan berdebat dengan mereka mengenai pendapatku sendiri karena kadang-kadang aku ga setuju dan pengin bisa menjelaskan opiniku, tapi aku ga tau gimana ngomongnya. baru mau mikir apa yang diomongin mereka aja susah mencernanya, apalagi ngedebat dan ngomong isi kepalaku sendiri. ada juga jadi belibet lidahnya.

ditambah lagi kalo aku ngomong inggris waktu itu, masih mikirnya pake bahasa indonesia jadi selain lidah yang belibet, otaknya juga ikutan belibet.

yang keluar dari mulut jadi terbata-bata gitu deh. orang jadi gemes kan ngedengerinnya jadi ga sabaran. atau kalo ga langsung dipotong yang lain padahal aku ngomong belum kelar. sakitnya tuh di siniiiiii LOL. tambah ciut nyali kan? pidato pak jokowi di apec dengan simple english-nya kemarin itu jauh lebih bagus lah, 100 kali lipat, suwer!

ujung-ujungnya ya aku jadi putus asa, dan jadi lebih banyak diem sih, ga aktif, males, dan ga semangat gitu di kelas, kecuali udah deket jam istirahat, karena pengin jajan ke kantin hihi.

***

pas tahun kedua dan aku harus pindah ke manchester di inggris, aku sempat bertekad untuk memperbaiki semangatku dan rasa percaya diriku untuk bisa ngomong inggris lebih lancar dan ga gitu malu-maluin lagi.

apalagi di inggris seluruh rakyatnya ngomong inggris. bahkan gelandangan pinggir jalan pun ngomong inggris.

jadi apa susahnya ikut-ikutan mereka, ya kan? sopir bis ngomong inggris, tukang jualan ngomong inggris, tukang sapu jalan ngomong inggris, pelayan restoran ngomong inggris. harusnya memang inggris itu bukan bahasa yang sulit donk ya buat dipake ngobrol, buktinya seluruh manusia di inggris raya bisa. bahkan anak kecil pun ngomong inggris. malu dong sama mereka hihi.

apakah tekadku berhasil? ga juga sih! haha...

masalahnya, pas kuliah tahun kedua di inggris, teman kuliahku masih sama gerombolan yang dari hongaria juga, plus beberapa mahasiswa lokal dari inggris. jadi kelasnya masih didominasi oleh orang-orang itu juga.

justru tingkat percaya diriku untuk ngomong inggris aku rasakan lebih berkembang dengan baik ketika aku mulai berinteraksi dengan masyarakat inggris asli, yang ngajak ngomong tanpa niat untuk adu debat kayak di kelas!

justru ngobrol dengan orang asli yang kadang malah tertarik dengan misalnya, dari mana aku berasal, gimana rasanya tinggal di negeri orang dll, dan dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan singkat mereka yang lebih didasari rasa ingin tahu, aku malah bisa ngejawab panjang lebar dan ga terbata-bata lagi lho.


apalagi lalu aku punya pacar orang manchester asli! uhuyyyy.... #gapenting #abaikan

eh tapi penting dink buat dibahas, bukan pacarannya tentu. tapi interaksiku selanjutnya dengan keluarganya, bokap, nyokap bahkan neneknya yang sangat antusias tiap kali aku diajak main ke rumahnya, seluruh keluarga pasti langsung ngumpul dan menginterogasi aku, cuma sekedar pengin tahu ini itu dan tentunya pengin tahu tentang indonesia juga.

sayang tautan kisah kasih kami harus berakhir (baik-baik) setelah cuma pacaran satu tahun! eh tapi 3 bulan setelah itu aku ketemu suamiku dink, untuk pertama kali. sampe akhirnya berakhir di pelaminan hihi.

***

jadi kalo aku ditanya, apakah dengan kuliah di luar negeri dengan modal ngomong inggris pas-pasan bisa tambah bagus inggrisnya?

jawabku, ga juga!

justru lebih parah karena tekanan persaingan debat di kelas tadi, siapa yang ngomong paling kenceng, siapa yang paling cerewet, siapa yang paling jago debat, dan siapa yang lebih dominan. yang justru menyiutkan nyali untuk berlatih ngomong bagi pemula seperti aku. karena terbatasnya ruang untuk berlatih, keder duluan, kurang ada yang memotivasi, ga ada yang ngedengerin dengan penuh minat, dll itu tadi.

saranku, untuk para pemula yang udah terlanjur terdampar di luar negeri dan pengin ngelancarin ngomong inggris (yang udah jago ngomong inggris ga usah ikut-ikutan yah, hihi), carilah lingkungan lain untuk berlatih kalo dirasa di dalam kelas tidak diberikan cukup ruang gerak untuk itu. daripada frustasi dan putus asa kayak aku dulu, mending gabung dengan komunitas lokal yang sering punya kegiatan ngumpul-ngumpul ini itu, yang melibatkan masyarakat internasional dan menggunakan bahasa inggris untuk berkomunikasi.

memang awalnya mungkin agak kagok dan merasa asing, tapi yakinlah semua yang datang pasti niatnya cuma pengin berteman dan beraktivitas. tanpa merasa harus saingan siapa yang paling jago dan pintar. justru ngumpul dengan mereka, tidak akan pernah ada tendensi untuk menilai, kemampuan bahasa inggris siapa yang paling bagus, siapa yang paling lancar ngomong inggris, atau siapa yang paling pinter debat pake bahasa inggris!

dan tujuan utamanya sih sebenarnya bukan hanya untuk memperlancar ngomong inggris semata, tapi lebih ke mendongkrak rasa percaya diri untuk berani berkomunikasi dan menyampaikan pendapat pribadi.

kalau rasa percaya diri ini sudah tumbuh dan menguat, ngomong itu gampang kok. mau pake bahasa apa juga, bisa langsung nyerocos sendiri. tapi kalo ga pede, ya itu tadi, kebanyakan mikirnya, kebanyakan khawatirnya, kebanyakan deg-degannya, jadinya belibet deh, ga jadi ngomong! haha...

***

meski bagiku pribadi, kemampuan ngomong inggrisku berkembang pesat justru setelah aku lulus kuliah dan bekerja di inggris, yang memang mengharuskan aku untuk berinteraksi dengan banyak orang, yang mana mau ga mau aku harus berkomunikasi dengan mereka, tapi memang banyak cara lain untuk melatih ngomong inggris.

ga ada rumus khusus atau syarat harus begini begitu menurutku.

katanya sih, dari segi gramatikal dan akar bahasa inggris itu termasuk satu yang paling sulit. baik dalam pelafalan (pronunciation) maupun grammar, contohnya hukum dm yang kebalik-balik itu lho. kenapa mawar merah jadinya red rose bukannya rose red! dan masih banyak lagi contohnya. pelafalan juga gitu. kalo di bahasa lain semacam jerman rangkaian huruf itu dibaca apa adanya seperti danke, dibaca danke ya kan?

kenapa di inggris one yang harusnya dibaca o-ne, malah dibaca wan, hayoooo... ;-p


pusing deh pokoknya mikirin bahasa inggris! lol

o ya jangan lupa, tiap orang punya tingkat kemampuan berlatih bahasa sendiri-sendiri. ada yang lebih cepat belajar ngomong bahasa asing, ada yang lebih bagus di grammar, atau ada yang lebih bagus di menulis. meski aku ga pernah bagus di semuanya, hahaha.

kalo mau diranking sih, bahasa inggrisku dulu paling bagus di grammar, lalu di tenses (grammar ama tenses beda ga sih? jadi ga yakin, lol. kata wiki beda hehe), lalu di writing, lalu di listening, terakhir di speaking. sekarang mungkin kalo dites lagi, bisa jadi ranking teratas malah speaking (karena aku udah jago marah-marah pake bahasa inggris, hehe).

saking jagonya ngomong nih sekarang (jago pake standarku sendiri yah hehe), sampe-sampe pas ketemuan lagi sama temen sekelasku dari kanada yang hobi debat itu, dia bilang gini lhoh, "eh aku dulu tuh jarang banget denger kamu ngomong pas jaman kuliah, kok sekarang inggrismu ada aksen british-nya yah".

gubrag!

ya iyalah... lha emang dulu sampeyan yang hobi jualan jamu di kelas, ga kasih kesempatan yang lain ngomong, hihi.

dan karena aku bisanya ngomong lancar ya baru-baru belakangan ini saja pas udah kerja dan lebih sering ngumpul sama orang british. ya ga heran kalo aksennya ngikut ke-british-britisan. karena emang di indonesia aku ga pernah ngomong inggris sama sekali jadi ga punya aksen, dan baru mulai lancar ngomong ketika mulai kerja di inggris (bukannya pas kuliah selama 2 tahun itu), jadi mau ga mau aksenku jadi aksen british. apalagi tiap hari ngobrolnya sama suami yang juga british....

tentu beda kasus bagi mereka-mereka orang indonesia yang sejak di tanah air udah tiap hari fasih bercas-cis-cus ngomong inggris karena kebanyakan kursus #hihi #sirik, pasti aksennya aksen amerika deh. karena emang aksen british kan cuma ada di inggris. di luar inggris orang-orang ngomongnya inggris versi amerika donk. versi yang udah terkontaminasi parah itu lhoh, yang udah ga asli lagi dan udah melenceng jauh dari pakem aslinya! #dikeplak pak obama

gambar dipinjem dari sini
gambar dipinjem dari sini
ya ya, sekarang ini lidahku memang sudah bertransformasi dari jawa medhok menjadi fasih ngomong british inggris #ciehhh.

tapi apakah kalo aku ngomong inggris masih ada logat jawa medhoknya? ga tau sih, tapi kaeknya kalo ngedenger aku ngomong sendiri di video pake inggris ga kedengeran medhok deh (pendapat sendiri memang susah dibantah, haha). kalo aku ngomong indonesia, entah kenapa, baru deh medhok banget, ada aksen jawanya, teteupppp, hahaha (lihat video berikut ini deh, pasti lol).

lanjuttttt.....

setelah speaking, ranking berikutnya dari kemampuan berbahasa inggrisku mungkin adalah listening, tenses, grammar, dan terakhir malah writing!

yup, aku memang masih belum pede untuk nulis pake inggris sampe sekarang, terutama creative writing seperti halnya nulis di blog seperti otakkukusut ini (baca tautan berjudul 'bahasa enggres' di atas). kalo laporan kerja di kantor sih udah oke lah, standar inggris baku ala bbc soalnya, jadi gampang! hehe. tapi kalo nulis di blog dan cerita ngalor ngidul tentu ga segampang nulis laporan resmi. karena tulisannya kudu ngalir dan enak dibaca, ada gregetnya, jadi pemilihan kata dan istilah juga kudu tepat.

beginilah kerjaanku sehari-hari,
nulis hal-hal kayak gini ini, trus nyuruh para bule itu untuk patuh
ngikutin apa yang kutulis ga boleh ngelanggar, hihi... enaknya kerja di bagian kualitas!

dari baca-baca blog orang indonesia yang udah pada pede nulis pake inggris sih, seringnya isinya ya datar saja, kurang menggigit gitu #emang_anjing. bandingkan dengan ngebaca blog orang amrik atau inggris asli seperti contoh-contoh di tautan berikut ini. beda lah sensasinya, lebih witty, smart dan renyah lah rangkaian kata-katanya #emang_krupuk ;-p

apalagi kalo yang inggrisnya pas-pasan dan pemakaian jargon-nya kurang tepat. yang katanya jago inggris saja kalau bukan native, kadang-kadang pemilihan katanya masih ada saja yang ga pas. bahkan native sekalipun, kalo yang ga gitu jago creative writing tulisannya juga tetep kurang enak dibaca. nulis itu kan ga gampang dan ga semua orang jago #edisi_ nyinyir_lol.

meski ga ada salahnya juga udah pede nulis pake inggris sih, ga ada yang ngelarang juga kan. tapi males aja bacanya jadinya kalo bahasanya kurang greget hehe. maka dari itu alasan lain aku ga pede nulis blog pake inggris ya karena itu, masih ada rasa takut, khawatir, dan sakit hati kalau dikritik pembaca yang bawel kayak aku ini! #bwahahaha

justru kalo nulis pake boso jowo atau hanacaraka, aku berani diadu lah.... dasar jawir :-D

12 comments:

  1. Mbak Naya...jarene rikesan postingan biyen, kok tambah duowo koyok ulo tho, berarti ini penjelasan/ulasan postingan... tp isine top mbake, mbok didadekne buku wae.... semacam buku panduan tips atau kiat2 bs ngomong enggres ngunu lho....pie pie ?... pasti sip markusip top markotop nek bohosone pak Bondan ngono kae mbak... qiqiqi...( sik nggumun kok iso yo nang inggris bocah cilik wis iso bhs enggres... ckckck..)..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakaka... lhoh mak iro ini wong njowo juga jebule toh? LOL... yo wis awit saiki ngomonge nggo boso jowo wae yo makkk, hihihi... *siapa suruh buka kartu*! ini postingan ringkasan, tapi memang ya namanya penyakit lama lagi kambuh mak, dadine tetep panjangggggg kayak ular naga maapkeunnn *sungkem*.... bisa sih dipublikasi jadi buku, kiat-kiat belajar ngomong inggris di negeri inggris ya judulnya haha... njur sopo rek sing tuku :-p

      Delete
  2. Naaay...
    aku ngerasa banyak belajar b Inggris sih dari nonton dan denger lagu aja, jadi suka dapet banyak vocab baru dan berbagai ungkapan gitu sih :)

    Tapi keren banget sih perjuanganmu dalam berbahasa itu Nay, seru banget bacanyaaaa :)
    Kayaknya kalo aku ikutan masuk dalam kelas di Eropa sono udah kebanting dan mingkem aja kali yah..hihihi...

    Aniwei, aku susah ngerti logat british lho Nay...
    waktu di Touch korea Tour dulu itu, setiap kali si Tim yang orang Ostrali ngomong, aku langsung bengong dan selalu minta dia ngulang...hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama biii, aku dulu juga gitu ngedengerin lagu inggris. tp ternyata itu cuma nambah vocabulary sama ngelatih pronunciation aja, ga ngelatih ngomong, haha....

      logat british emang paling syusyah biii... ya harap maklum! haha

      logat ostrali sih masih lumayan, dulu satu dosenku di hongaria orang ostrali. tapi kalo Tim ngomong minta diulang mulu, ntar kalo bibi diundang sama queen eliz ke istana buckingham buat acara minum teh para blogger gimana donk, hihihi

      Delete
  3. Hahahaha... seruuu ceritanya!

    Mbok aku diajari Bahasa Jawa Mbaaakkk...
    Aku waktu itu nonton videomu yang apa yah, lupa Bahasa Indonesia atau Inggris, ketok banget nek Wong Jowo, hahaha!
    Pengen Mbaaa... bisa nulis Inggris. Aku bikin blog Bahasa Inggris, cuma jelek. Berasa kurang kurang banget. Kudu sinau terus nih.

    Samaaa ama Mbak Erry, aduh nggak ngerti logat Inggris Australia. Diajak ngomong orang Australia pas di Gold Coast, cuma cengok. Dalem hati nanya *ngomong apa sih loh* Hahahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. serius Una pengin iso boso jowo, buat apa Na? haha... ya itu videonya aku kasih link-nya lagi di atas. emang medhok kan? lol...

      kalo soal nulis inggris kesulitannya dua kali lipat Na. pertama tata bahasa kudu bener dulu, yg kedua kemampuan buat nulis kreatifnya kudu diasah terus. aku sih dah tau ga bakal bisa nyampe ke sana jadi ya udah nyerah duluan aja hahaha.... tp aku salut kok sama mereka yg 'berani' nyoba, ga cemen kayak aku *sungkem*

      ke UK donk Naaa... coba ngerti ga logat british, pasti tambah cengok deh hahaha...

      Delete
    2. Aku mau ngajarin anakku Bahasa Jawa nanti, hahaha... kalo punya anak sih :P

      Mbaaa... we share same birthday <3 Beda tahun mah jauh :P
      Happy birthdayyy Mbak Naya!

      Delete
    3. hahaha, nanti anakmu aku ajarin deh gratis kok haha... whoaaaaa....samaan yaaaa, Happy Birthday juga Unaaaaa sayangggg.... kok berasa udah lama kenal yah jadinya hihi *hugs*

      Delete
  4. Halo mba nayarini....blog nya beneran seru...
    Awalnya "nyangkut" di blog mba krn lg googling² tentang kawat gigi hehehe...
    Dan semakin ditelusuri..ternyata blog mba rame bgt dan inspiratif abis!

    Oia sebelumnya kenalkan..nama saya adit. Saya pengen deh kaya mba naya ini...dulu saya juga sempet kuliah di Eropa. Program double degree antara UNDIP semarang dan Saxion Univ di Belanda. Saya ambil Teknik Lingkungan..dan di Belandanya ambil Environmental Science. Dulu pas udah lulus taun 2011, sempet kerja 1 tahun dan krn krisis eropa "terpaksa" balik Indo.
    Dan disaat² sebelum balik indo...pengen banget apply erasmus mundus...palagi yang program kaya mba naya..MESPOM...krn bisa ke UK!! Dan juga program yang lain kaya IMETE. Makanya setelah baca blog mba dan nntn youtube ttg success story mba...saya langsung pengen lanjut kuliah lagi ambil S2!

    Jd semangat lagi pengen apply² scholarship lg. Dulu ga bisa lanjut langsung apply erasmus mundus soalnya terhalang aturan yg tidak boleh tinggal ato bekerja di eropa dlm waktu 5 taun trakhir saat apply beasiswanya.

    Dan rencananya pengen nambah pengalaman kerja dulu. Saya sekarang kerja di perusahaan kimia di Jakarta. Chemical manufacturing and distribution gitu. Dan saya di holding companynya...bagian QHSE dan System Compliance. Mirip² kaya kerjaan mba sekarang ga sih mba? Bikin SOP ama review SOP? Hehehe....
    Kynya nti pengalaman kerja bakalan ngaruh bgt ya dlm nyari kerja di eropa? Soalnya dulu waktu dibelanda sih kerjanya langsung ngelanjutin project waktu susun bachelor thesis dan sistem kontrak juga.

    Trus super setuju sama yang mba bilang ttg belajar bahasa...yg penting pede...maju terus pantang mundur! Haha...

    Wah sorry mba panjang lebar nih komennya. Terlalu semangat dan excited bgt abisnya. Doakan semoga nanti erasmus mundus msh ttp ada ya mba beasiswanya...dan saya bisa menyusul jejak mba untuk kuliah ke UK! Pengen bgt bisa kuliah disana...hehe! Msh pengen menjelajahi eropa dan menambah pengalaman kerja di luar..

    Thx mba buat tulisan²nya yang menarik dan membangkitkan semangat saya buat terus belajar dan berkembang..
    Salam dari Indonesia mba!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Adit, sori baru sempet bales.

      Wahhhh, pertama-tama selamat yaaaa... komenmu adalah komen terpanjang sepanjang masa, hahaha.... makasih lhooo, udah capek-capek ngetik :-p

      Makasih juga atas apresiasinya ke otakkukusut. Biasa aja kok blognya, masih banyak blog-blog lain yang pemiliknya jadi selebriti blog hehe. Aku mah masih belum apa-apa, masih jauhhhh...

      Iya dong ayukkk, semangat lagi apply-apply-nya, mudah-mudahan ada yang nyangkut dan bisa ke eropa lagi. Siapa tahu ada ksempatan ke UK jadi bisa mampir, dan bawain aku oleh-oleh, bwahahaha #modussss...

      Iya kerjaanku bikin SOP ama review SOP, tapi itu cuma 1-2 tasks dari banyak task-task yang lain, dan daftarnya cukup panjanggggg, hihi... kalo cuma SOP sih aku bisa disambi nulis blog tiap hari deh hehehe...

      Soal pengalaman kerja, ya tergantung sih, jenis kerjaannya apa dulu dan yang dibutuhkan apa dulu. Banyak juga kok fresh-graduate yg ketrima di sini, karena prsh emang butuhnya fresh. Kalo butuh yg pengalaman, tentunya CV yang 'gendut' sangat diperlukan! Tapi balik lagi ke nasib juga lah, untung-untungan hahaha...

      Yang penting tetap semangat yaaa... ditunggu kabar selanjutnya!

      Salam dari Inggris yang lagi musim dingin, brrrr...

      Delete
  5. maaf ya mba Naya aku kepoin blog mu gara2 kawat gigi :D

    tapi emang iya sih, tiap kali aku gugling dan nyangkut ke blog berbahasa inggris, bisa langsung nebak aja, ini penulis nya orang indonesia ato orang yg emang ngomong inggris sehari2,
    kadang malah ketawa baca kalimat orang yg gimana ya.. mungkin merasa bisa, tapi ora dadi :D
    ato malah sering kalo aku nulis kalimat eh dikomentari ga nyambung sama kalimat ku *tepuk jidat

    ngomong2, aku kepoin blog mu karna karna mbak'e tinggal di inggris, aku juga pengin kesono..

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha gapapa, banyak yg begitu kok :-p
      ayuk ayuk sini ke inggris juga, jangan lupa dolan yaaaa....

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...