Friday, 29 May 2015

ignorance is bliss

berkaca pada kejadian-kejadian belakangan ini, mau ga mau membuat aku merenung.

merenungkan hal-hal yang sudah kualami, kurasakan, kubaca, kulihat, kudengar, dan kuingat. akhirnya aku sampai pada kesimpulan akhir, ignorance is bliss.

sumber

terjemahan bebasnya kurang lebih artinya, "mending ga tau daripada tau tapi bikin pusing" hehe.


secara etimologi, ungkapan yang dipopulerkan oleh seniman thomas gray dalam puisinya yang berjudul 'ode on a distant prospect of eton college' yang terbit pada tahun 1742 dan berbunyi "where ignorance is bliss, 'tis folly to be wise" ini mempunyai beberapa arti. yang ke-1) kurangnya pengetahuan atau ketidaktahuan akan sesuatu justru membawa kebahagiaan; arti ke-2) kita justru akan merasa lebih nyaman kalau kita ga tahu akan sesuatu hal.

meski banyak juga yang kurang setuju dan berdebat dengan ungkapan ini hingga banyak versi tandingannya bertebaran di internet, tapi kalo pemakaiannya untuk menggambarkan situasi yang pas, ya sah-sah saja. banyak banget contoh-contoh situasi di mana ungkapan ini bisa dipakai dan cukup mengena.

contoh pemakaiannya dalam kehidupan sehari-hari misalnya:
si a: eh, kamu tau ga kalo fluoride itu sebenernya bisa bikin tulang rapuh dan enamel gigi tergerus lho!
si b: yah, kenapa lu kasih tau, mendingan kaga tau dah -ignorance is bliss- *nelen pasta gigi*

si a: aku ga tau lho kalo mas-mas yang kusuruh benerin genteng kemarin itu ternyata residivis! kalo tau pasti udah parno duluan...
si b: ignorance is bliss! untung kamu tahunya baru sekarang.

contoh lain yang paling gampang tentu saja pilpres 2014 lalu!

ketika rakyat indonesia cuma punya dua calon presiden waktu itu, pilihan kita ya kalo ga ke nomor satu ya ke nomor dua, atau golput kalo ga pengin milih. opini publik pun terbelah.

dari yang biasa-biasa saja ngebela jagoannya, sampai ke lahirnya militan-militan baru di sosmed yang gencar banget semangat bertempurnya. entah bertempur lawan siapa hehe.

kampanye hitam pun marak. kata-kata yang mungkin kalo dibaca oleh anak usia 12 tahun ke bawah masuk dalam kategori 'kurang pantas' pun dengan mudah bisa dibaca di mana-mana. seru banget pokokna... semua juga udah tau lah. dulu pas masa-masa pilpres tiap hari begitu buka internet pasti ada kok hehe.

dan semua huru-hara keramaian dulu itu cuma tertuju pada dua orang individu. siapa lagi kalau bukan pak prabowo dan pak jokowi.

semua puja-puji dan ungkapan kekaguman yang datangnya dari para pendukung masing-masing, tertuju pada pak prabowo dan pak jokowi. sebaliknya semua cacian, umpatan kasar, hardikan, makian, hujatan, sumpah serapah, olok-olok, dan segala kata-kata kotor yang lain, juga tertuju pada dua tokoh indonesia tersebut.

tapi syukurlah...

beliau berdua terlalu sibuk dan terlalu tinggi derajatnya untuk membaca, melihat, mendengar, atau menanggapi semua keributan itu. anjing menggonggong khafilah berlalu, ignorance is bliss. lebih baik ga baca, lebih baik ga usah tau. kalo kata trio monyet sih lebih baik ga lihat, lebih baik ga denger, lebih baik ga usah ngomong.

sumber

walhasil beliau berdua tetap fokus pada visi misi masing-masing untuk memenangkan pertarungan demokrasi demi kemajuan bangsa dan negara yang sama-sama mereka cintai.

bayangkan kalo konsentrasi beliau-beliau dulu terpecah karena ribut-ribut di media, twitter, fesbuk, tabloid, atau apalah, dan mulai menanggapi isu-isu miring yang terus dengan gencar dibombardirkan oleh kelompok masing-masing lawan. pasti tenaga dan pikiran mereka terbuang sia-sia untuk menanggapi hal-hal remeh-temeh tersebut. kontra-produktif lah jadinya. ga ada hasil, ga ada untung, dan ga ada manfaat.

capek sih iya...

bahkan sampe sekarang pun ketika pak jokowi sudah jadi presiden orang masih saja menghujatnya. ada berita miring tentang apa dikit, pasti salah presiden. cuaca mendung mulu, salah presiden, harga celana kolor naik, salah presiden juga, haha.

tapi aku yakin seyakin-yakinnya, kalo apa yang kita-kita #uhuk sering teriakkan ke para tokoh negara tersebut, mau sampe serak sekalipun, ga ada satupun yang sampai ke beliau-beliau. kurang kerjaan apa.

jangankan punya waktu untuk menanggapi, punya waktu untuk baca sosmed aja ga ada. setiap menit dan detik hidup mereka berdua pasti sangatlah berharga, yang lebih baik digunakan untuk hal-hal lain yang jauh lebih penting, lebih positif, dan lebih bermanfaat saja.

apalagi pak jokowi.

menjadi presiden itu bukan cuma cita-cita semua anak sd. menjadi presiden ngurusin negara segede indonesia yang rakyatnya banyak maunya ini #krik sungguh sangat sulit sekali. boro-boro ngurusin media, apalagi twitter, apalagi fesbuk. masalah rumah tangga dalam negeri yang kudu ditangani saja sudah banyak menumpuk. belum lagi ngurus tetangga, belum lagi ngurus dunia internasional.

jadi daripada waktu yang kita sama-sama cuma punya 24 jam sehari ini dipake buat nanggepin hal remeh-temeh, mending fokus pada kerja, kerja, kerja.

dalam hal ini, sepertinya aku harus 'niru' pakdhe jokowi :-)

4 comments:

  1. Nayaaaa...setuju banget lah iniii..
    Belakangan aku banyak baca tentang teori menulis...
    Niatnya sih supaya pengen bisa menulis lebih baik lagi,
    Tapi setelah tahu teorinya kok aku malah berasa lebih puyeng dan jadi terbatasi yah...bhahahaha...

    Mendingan gak tahu aja, trus menulis sesuka hati aja deh...
    *emang cemen sih anaknya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihiihi si bibi teh masih rajin aja berkunjung kemari padahal akunya mah kaga bias berkunjung balik jadi kumaha ieu teh ngebales kebaikan hatimuhhhhh hahaha.... *nanti kutraktir siomay aja lah apa permen yupi di warung mama ajeng* biar impas gituh lol

      iya kalo kebanyakan tau kadang malah riwuh euy, kalo ga tau kan tinggal nyablak aja bwahaha.... *lalu babak belur dihajar massa*

      Delete
  2. Dan aku juga gak pernah mau banyak omong kalo lagi jaman pilpres Nay...
    Suka puyeng sendiri soalnya...
    *ini kenapa anaknya gampang puyeng gini sih? panadol mana panadol..hehehe...*

    Let's just agree to disagree, and moving on udah gitu aja prinsip aku mah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wekekek komennya pake acara bersambung *seperti semua drama korea ituh*

      aku dulu juga rada-rada pendiem kok pas pilpres, jadi pengamat aja. tapi sempet nulis juga sih dua atau tiga kali, ga heboh juga karena tulisannya cemen haha ga berani militan kalo soal politik mah, karena baru nyadar pusyinggggg jadi militan itu ternyata yah haha

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...