Monday, 26 June 2017

cerita mudik #2

cuplikan paragraf terakhir dari postingan cerita mudik #1:
setelah check-in, bongkar bagasi, cuci muka, dan adikku mulai pesen-pesen makanan pake go-food, malam itupun kami tutup dengan ucapan, welcome home to indonesia, and let's have martabak telor!
...bersambung...

***

tadinya kupikir para pemirsa otakkukusut ngga ada yang ngeh kalo seri ini belum juga ada kelanjutannya, eh, kemarin ternyata ada yang nagih lho, bwahaha... ketahuan deh, bloggernya emang malas ngga niat ngelanjutin, hihi #dikeplak_masa

musti ngorek-ngorek memori lagi nih, karena mudiknya kan udah januari kemarin, sekarang tiba-tiba udah akhir bulan juni aja, hadeuh how time flies! udah agak-agak lupa nih cerita-cerita seru apa aja selama mudik yang bisa ditulis di sini. yang seru aja lupa, apalagi yang detil, kok dah ga inget semua ya #tepok_jidat

siluet si ethan (kiri) sama teman barunya nemu di bandara gatwick, london (kanan)


minggu pertama di jakarta

sebelum-sebelumnya, kalau mudik, aku dan suami lebih milih nginap di hotel, dengan alasan praktis dan ga ribet. ya maklum waktu itu cuma berdua. begitu ada ethan, dan ini adalah mudik pertama bertiga, kami rada was-was juga mikirin penginapan. mau nginep di rumah saudara jelas ngerepotin dan pastinya ngga nyaman buat suami dan anakku yang ngga terbiasa nginep di rumah orang. di inggrispun kalo kudu nginep kami juga selalu pilih hotel supaya praktis.

tapi mudik dua minggu tinggal di hotel kok kayaknya bakalan sumpek ya? apalagi buat keluarga.

ada sih emang hotel yang luas kamarnya, ada ruang duduknya dll, tapi aku juga pengin masak sih buat ethan, karna takutnya dia ngga bisa langsung adaptasi makanan lokal kan. namanya juga anak bule bwehehe. setelah dipikir-pikir, akupun mulai nyari-nyari apartemen yang bisa disewa mingguan, kan banyak tuh. setelah digoogle, emang nemu banyak sih, tapi kok jadi rada-rada sangsi yah, takut salah pilih dan nyesel. bisa aja adikku kumintai tolong untuk survei dulu sebelum aku booking, tapi setelah dipikir-pikir lagi tetep kurang sreg. apalagi kebanyakan yang ditawarkan di internet tuh sepertinya websitenya kurang meyakinkan.

lalu aku keinget air bnb!

ada ga ya air bnb di indonesia? eh, ternyata ada lho! dan woalaaaa, banyak banget pilihan penginapan yang oke-oke, keren punya dan asyik-asyik! sumpah! sekarang akunya yang malah bingung milih karena pilihannya pun macam-macam.

https://www.airbnb.co.id/

tentu yang paling utama lokasi lah ya.

adik-adik dan kakakku tinggalnya semua di bilangan jaksel, depok, bogor, dan satu di bandung. ngga mungkin lah aku nginep di ancol misalnya. kurang kerjaan aja, udah ngerti kalo jakarta macetnya kayak gitu hihi. setelah pilih-pilih lokasi, aku mulai nyari-nyari apartemen yang harganya lumayan terjangkau, tapi ngga sumpek-sumpek amat. eh, kok ngga ada ya, haha. yang bagus dan agak luas ruangannya ternyata mahal-mahal hiks. sekitaran 600-800rb per malam. kubilang agak luas, karena semua apartemen yang disewakan emang rata-rata sumpek semua (dibanding rumahku, bwahaha).

bisa ngga ya sumpek-sumpekan sampe 2 minggu?

trus kalo pengin ngundang keluarga untuk ngumpul mana cukup tempatnya? lha rata-rata ruang tamu apartemen 2 kamar (1 tempat tidur double, 1 single) itu paling cuma 1.5 x 2 meteran gitu! ini sih apartemen ssss, sangat sederhana susah selonjor hehe. udah gitu, kekurangan nginep di apartemen itu parkirnya rada susah. setelah beberapa kali nanya-nanya yang punya, ada yang kudu parkir di jalan, ada yang parkiran nyampur sama pengunjung mall (untuk apartemen yang letaknya di atas mall), ada yang cuma 1 alokasi parkiran (kalo ada tamu bawa mobil pegimane coba), dll. ih, bikin males duluan hehe.

karna mentok, aku banting setir aja, lupakan apartemen!

***

nginap di villa

akhirnya aku nyari penginapan di websitenya air bnb indonesia, tapi yang bukan apartemen. banyak villa dan rumah-rumah yang disewakan untuk sementara waktu dengan harga ngga beda dengan harga apartemen lho. asyik kan. pilihannya juga banyak, dan akupun bingung lagi. bwehehe.

setelah ngelihat-lihat rumah-rumah yang ada di website, aku malah kepincut sama satu rumah di deket bintaro. tadinya sih aku lewatin melulu tiap kali lihat fotonya, karena kupikir ah, mahal. semalamnya kurleb 1jt dan aku butuh untuk 13 malam, 13jt donk buat akomodasi doank. tapi lalu aku tertarik dengan rumah ini karena ukurannya sangat besar (4 kamar semuanya double), semuanya kamar mandi dalam, lokasi di perumahan elit, ada kolam renang pribadi, kebunnya luas, ada asisten yang jaga rumah, parkiran luas, dan lingkungannya aman, sejuk, dan asri.

sejuta semalam? kalo nginep di hotel yang cuma dapet kamar satu juga palingan segitu deh ya, kenapa ngga sekalian nginep di rumah yang segede villa ini? hmm, akhirnya aku booking juga, budget nambah ngga papa yang penting nyaman, dan ada banyak kamar ekstra kalo keluargaku pengin pada nginep. seru kan rame-rame. rumah ini bisa nampung puluhan orang sih sebenernya. bahkan katanya pernah disewa untuk acara malam mingguan sama 50-an orang!

wuih, kegedean ngga ya, kalo cuma untuk bertiga?

untuk lokasi, meski banyak juga pilihan villa di daerah bogor dan puncak, aku lebih sreg yang deket jakarta aja. kebetulan lokasi rumah yang ini meski masih deket kota, tapi lingkungannya serasa ada di puncak gitu, hijau! kebunnya luas dan ngga sumpek. rekomen deh pokoknya kalo ada yang mau nginep di villa untuk berakhir pekan tapi ngga mau bermacet-macet ria ke puncak. cari aja referensi nomor 12478532.

ini bukan postingan berbayar ya, blog ini masih tetep bebas iklan and will always be...

aku nulis ini karna emang ngerasa puas dan nyaman dengan akomodasi di rumah tersebut. yang punya rumah sekarang tinggalnya di manila dan ngga bisa bahasa indonesia juga, jadi kalo baca ini juga mungkin ngga ngerti hihi. ibunya yang orang indonesia, asli situ. dulu memang itu rumah mereka sebelum pindah ke filipina. kalo nginep di situ, pasti diceritain hal yang sama oleh si mbak asisten yang super ramah dan gaul abizzz, hihi.

kolam renang

fasilitas yang aku paling suka dari villa ini tentu saja kolam renang pribadi. kalau nginep di hotel kan kolamnya rame-rame dipake sama tamu-tamu yang lain. di rumah ini kolamnya buat kita sendiri aja. lha kan emang seluruh rumah disewa semua sama kita hehe. sayangnya cuma satu, aku ngga bisa renang! bwahaha....

penginapan villa dengan kolam renang pribadi

kupikir ngga papa lah, kan bisa dipake sama sodara-sodara atau ponakan nanti kalo mau maen bisa sambil berenang. suamiku juga bisa renang. ethan belum bisa sih, mungkin bisa dipake buat belajar. kebetulan aku punya pelampung tiup, jadi bisa sekalian kumasukin koper untuk dibawa liburan.

eh, apa yang terjadi ketika kami beneran nginep di villa ini selama dua minggu?

ngga ada yang mau pake kolamnya! bwahaha. tuh kolam dianggurin aja gitu lho ngga pernah dipake. suamiku alasannya males, beuh! si ethan baru dipercikin air kolam dikit udah kabur masuk rumah ngga suka kena air dan kena matahari bwahaha. kayak emaknya! yah terpaksa deh, dikit-dikit aku yang nyebur ke kolam main air doank, hihi. eh, lama-lama kok kepikiran untuk belajar berenang aja, mumpung ngga ada yang liat kan, jadi ngga malu-maluin haha.

jadilah pelampungnya si ethan kupake.

sebenernya aku yang udah lama gitu sih belajar renangnya. dulu pas masih tinggal di hotel selama setahun di budapest (cerita budapest ada di sini), aku juga udah belajar terus untuk bisa berenang. mumpung ada kolam gratisan juga hehe. jadi sebenernya udah agak bisa tapi dasarnya aku kurang gagah berani kalo berurusan sama air, ya gitu deh, masih penakut aja.

dengan adanya kolam pribadi di villa ini akhirnya aku jadi malah belajar berenang lagi. jangan diketawain lah ya udah setua ini masih takut berenang, namanya juga usaha! tapi pas udah minggu kedua kolam ini banyak kepake sih. siapa aja yang makai? nanti ya di postingan berikutnya aja ceritanya.

***

mobil dan carseat

selama dua minggu di indonesia, mobil adikku dipinjemin ke aku ama suami. buat alat transportasi lah kalo perlu ke mana-mana. meski perginya juga ngga berani jauh-jauh sih. alasannya ya apa lagi, takut nyasar! padahal ya tetep nyasar-nyasar juga, bwahaha....

aku kan bukan orang jakarta, ngga pernah tinggal lama di jakarta, ya mana tahu jalan-jalan di jakarta.

ada sih map kalo mau pake atau aplikasi apa gitu yang bisa dinstal di henpon, lupa aku namanya. tapi kami dasarnya pemalas juga sih, malas repot. penginnya sih disupirin aja kemana-mana #nggaya. belakangan kami baru nyadar kalo di jakarta dan sekitarnya itu udah banyak banget taxi uber dan grab yang bisa dipake dan pelayanannya oke punya. selama dua minggu di jakarta pun kakak dan adikku selalu kemana-mana pake aplikasi ini dan asyik-asyik aja. ngga repot nyasar, ngga repot nyetir, tinggal antar jemput nyampe deh.

tahu gitu ngga usah minjem mobil donk ya, udah pake mobil sendiri, eh kemana-mana musti ngebuntutin mobil grab lagi biar ngga nyasar hehe...

karena ini pengalaman pertama si ethan ke indonesia, waktu itu kami sempat khawatir soal carseat. sejak umur dia satu hari (habis lahiran dari rumah sakit), ethan naik mobilnya udah pake carseat. selain itu udah peraturan di negara-negara maju, yang mana kalo ngga patuh bisa kena denda, juga udah jadi kebiasaan si ethan harus duduk sendiri di kursinya sendiri kalo dia ada di mobil.

ngga kayak anak-anak indonesia yang bisa dengan bebasnya dipangku aja sama siapa aja, atau bahkan bisa jalan-jalan di dalam mobil lompat-lompatan dari tempat duduk di belakang ke tempat duduk di depan. ponakan-ponakanku kelakuannya kayak gitu soalnya, jumpalitan di mobil haha...

si ethan mah ngga bisa gitu, dia harus duduk sendiri di carseat, belom pernah sekalipun dipangku seumur-umur. lagian mana dibolehin dia sama bapak bulenya, naik mobil dipangku, bisa paranoid bapaknya hehe.

carseat, ilustrasi

masalahnya nyari carseatnya kemana? ponakanku ngga ada yang pake. meski aturan pake carseat emang cuma ada di luar negeri aja kayaknya ya, dan meski sebenernya ini soal kebiasaan aja sih. dia dah terbiasa di carseat, ya ngga bisa kalo ngga pake carseat. sebaliknya pas dulu ponakanku ke inggris dan harus duduk di carseat (supaya ngga kena tilang polisi) sementara dia di indonesia ngga terbiasa sama carseat, eh ponakanku nangis bombay donk haha.

tadinya kami kepikiran mau nenteng-nenteng carseat dari rumah. kebetulan emang printilan anak-anak kayak carseat, stroller, pram gitu-gitu boleh-boleh aja dibawa terbang. maskapai juga udah family-friendly kok sekarang. di mana keluarga yang bawa-bawa anak dan printilan-printilan gitu biasanya justru diprioritaskan. apa-apa didahulukan termasuk boarding ke pesawat.

eh, untungnya pas di waktu yang hampir bersamaan, salah seorang temenku juga pas pulang mudik ke jakarta dan bawa carseat dari inggris, ditenteng-tenteng ama suaminya. kata dia, daripada mereka musti repot nenteng-nenteng carseatnya ke inggris lagi, dan kami musti nenteng-nenteng carseat kami dari inggris ke indonesia, mending punya dia ditinggalin aja di jakarta buat dipake si ethan. encer juga pemikirannya haha. akhirnya ethan pun malah dapet pinjeman carsear gratisan dari temenku tadi. rejeki anak sholeh hehe...

makasih ya temanku #you_know_who #xoxo
 
dikit-dikit carrefour

pengalaman nyasar di hari pertama setibanya kami dari bandara dulu itu (cerita ada di postingan bagian 1), sedikit banyak meninggalkan trauma yang sangat mendalam di benak kami, bwahaha.

jadi pas hari kedua, dan kami butuh pergi untuk belanja, di mana kebetulan hari itu kami juga kedatangan sodara-sodara dan ipar ke villa di mana kami nginap, akhirnya aku minta adik iparku untuk nganterin ke supermarket terdekat. nganterin di sini artinya dia nyetir mobil dia sendiri, aku nyetir mobilku dan aku ngikutin dia dari belakang sambil ngancem, awas ya jangan ditinggal, ntar gue nyasar! haha.

dari lokasi villa, supermarket terdekat sih carrefour lebak bulus. ke sananya sebenernya gampang banget dan ngga gitu jauh, tapi ngga tau kenapa dengan kesemrawutan jalanan ibukota yang mobil ada di mana-mana, belum motor, pejalan kaki, pedagang kaki lima, seolah-olah tantangan nyetir jadi berlipat ganda dibandingkan kalo nyetir di inggris. di sini aku bisa nyetir bermil-mil jauhnya tapi serasa ngga ada tantangan gitu deh, jalanan lancar, rapi, aspalnya mulus, ngga ada motor, ngga ada kesemrawutan seperti di jakarta.

nyetir di jakarta seru sih, tapi bikin jiper! haha...

setelah kami nyampe ke carrefour, makan bareng, belanja bareng, adik kakak dan sodara-sodara pun harus pulang, ke arah yang berlawanan. kami ditinggal sendirian dan harus balik ke villa sendiri. wadeuh! suamiku akhirnya yang kusuruh nyetir dan aku jadi pemandu jalan. untunglah kami nyampe ke villa ngga pake nyasar. kebangetan sih sebenernya kalo sampe nyasar, lha emang ngga jauh ternyata haha.

sejak saat itu, kalo kami butuh apa-apa dikit, selalu deh kami nyetir ke carrefour aja. dikit-dikit carrefour, dikit-dikit carrefour. tukang parkirnya mungkin sampe apal muka kami, cewek asia suami bule anak cowok satu, bolak-balik aja belanjanya ke situ melulu haha. ada kali selama dua minggu kami ke carrefour lima kali atau lebih. dan lewatnya selalu jalur situ aja, ngga berani lewat jalur lain, takut nyasar. segitunya yah.

padahal di sekitar situ ternyata ada giant, ada k-circle, ada toko-toko kecil, tapi kita ke carrefour lagi ke carrefour lagi hihi. hidup carrefour! merdeka!!!

foto 'minjem' dari sini

taman mini

karena mudik kali ini sebenernya adalah mudik bela sungkawa, karena kakak ipar barusan ngga ada bulan desember kemarin, kesempatan ini sekaligus dipake oleh teman-temanku seangkatan pas kuliah di jogja dulu, untuk reunian. kebetulan kakak ipar dulu memang kuliahnya barengan sama aku, jadi temenku ya temen dia juga. pas dia ngga ada dan teman-teman seangkatan pada datang melayat, momen kehilangan ini akhirnya jadi ajang ngumpul lagi deh.

setelah ber-whats app ria selama beberapa minggu, kamipun sepakat untuk ngumpul lagi untuk reunian di taman mini, hari sabtu. gayung bersambut, beberapa teman setuju untuk mengkoordinasi acara, ada yang ngurus konsumsi, dll. aku pun yang sudah hampir dua puluh tahun (iya, 20 tahun!) ngga ketemu kebanyakan dari mereka, jadi antusias juga pengin ketemu. terakhir bertatap muka ya pas lulus kuliah dulu tahun 97. sejak itu, hanya sebagian kecil dari mereka saja yang aku pernah ketemu lagi, sengaja atau ngga (termasuk mantan, uhuy!).

yang pasti, selama dua puluh tahun ini, sudah banyak banget yang berubah.

aku sendiri sudah ngelewatin berliku-liku jalan hidup, naik turun menikmati perjuangan dan buahnya yang kadang asam kadang manis, dan kini menetap di luar negeri. gimana ngga kangen sama teman-teman yang 20 tahun lalu pernah berjuang bersama, tertawa bersama, atau bandel bersama hehe. penasaran juga sekarang muka-mukanya seperti apa ya, 20 tahun lebih tua? siapa aja yang udah ubanan? hihi.

masalahnya, reuni di taman mini ini katanya akan dimulai jam 10 pagi, sementara sejak mendarat di jakarta si ethan tuh jam tidurnya masih jam tidur inggris, jetlag. di mana dia bisa melek sampe tengah malam atau jam 1 pagi wib belum ngantuk karena di inggris masih sore, trus nanti dia bangunnya bisa jam 12 siang wib karena di inggris masih pagi! walhasil pas hari reunian tiba, kami telat donk deh, hehe. udah telat bukannya buru-buru, kami kok ya masih nyantai aja.

ke taman mininya aku minta mas suami yang nyetir, aku lihat peta biar ngga nyasar. gampang sih tinggal masuk tol tb simatupang keluar tol tmii udah taman mini kan. eh ternyata masuknya macet. kebetulan pas akhir pekan itu lagi banyak kegiatan di taman mini. waduh, nyari ke lokasi aja ngantrinya ngular. setelah nanya-nanya mas-mas parkir, nyampe juga akhirnya kami ke tempat acara, udah 3 jam telat! haha...

dapet buntut doank deh kita.

untunglah teman-teman masih setia nunggu. makasih atas kesabarannya ya man-teman. setelah foto-foto, kamipun bubaran. ya emang acaranya udah selesai sih, mulainya aja dari jam 10 pagi. kitanya masih ngorok di rumah karna jetlag, beuh.

reuni alumni patn-batan angkatan 93-97, tmii -  januari 2017

pulang dari taman mini kami jiper lagi! tanda petunjuk jalan ngga banyak ngebantu karena banyak jalan-jalan baru yang sudah berubah. terakhir aku ke taman mini itu mungkin udah puluhan tahun lalu. gimana mau inget ya kan. nyasar lagi? iya donk! haha...

tapi ngga parah sih nyasarnya kali ini.

jadi rupanya untuk balik lagi ke tol tb simatupang dari keluaran pintu taman mini itu kita musti ke arah selatan dulu trus puter balik! lha mana kita tahu hehe. untunglah di tengah kepanikan mau belok kanan atau kiri, ada pak polisi berdiri di tengah jalan buat ngatur lalin. kita samperin aja dan minta dia nunjukin arah kalo mau ke arah pondok indah fatmawati musti ke arah mana. eh, baik banget lho pak polnya, sopan lagi. salut deh ama pak polisi. padahal tahu yang nyetir bule kok ngga diperiksa ya hehe.

setelah sempat deg-degan takut nyasar lagi, akhirnya kamipun kembali ke jalan eh ke jalur tol yang benar. sampe lagi deh ke villa dengan selamat, lega rasanya.

keluarga besar

keesokan harinya minggu, masih akhir pekan, adalah satu-satunya hari di mana aku bisa ketemu dengan keluarga besarku. namanya mudik dadakan, kami cuma dapet cuti dua minggu dari kantor. akhir pekan di depan kami pakai untuk perjalanan london-jakarta. akhir pekan di belakang kami pakai untuk perjalanan balik ke inggris. jadi praktis selama dua minggu itu kami cuma punya 1 akhir pekan di indonesia. sangat ngga mungkin dalam waktu yang serba terbatas itu untuk ketemu dengan semua orang yang aku kangenin.

sebel juga sih tapi mau gimana lagi, hehe...

sementara cuma punya satu akhir pekan inipun yang sehari udah dibooking untuk acara reuni taman mini tadi kan. jadi cuma tinggal 1 hari doank buat ngumpul kami sekeluarga besar. hari-hari lain anak-anak pada sekolah.

jadi cuma sehari ini aku ngarepin semua keluargaku bisa ngumpul untuk temu kangen. antar mereka sendiri sih ngga masalah karna sama-sama tinggal di sana, kapan aja bisa ketemu. lha sama aku kan ngga bisa tiap tahun. boro-boro tiap tahun, tiap dua tahun aja mungkin ngga. apalagi ini pertama kalinya aku ajak si ethan, buat kenalan sama sepupu-sepupunya yang kalo ditotal jendral jumlahnya ada 12 orang itu.

maklum keluarga kami taat banget penganut kb, keluarga besaaaarrr hehe...

supaya ngga repot masak-masak, kamipun sepakat untuk ketemuan dan makan-makan di resto sunda sampireun, di bintaro. cuma 15 menit dari villa tempat kami nginap. pesen mejanya untuk 20 orang, kan keluarga besar. aku bolehin mereka pesen makanan dan minuman sepuasnya aku tinggal bayar. 'cuma' abis 3 jutaan lebih dikit lho, padahal itu udah hampir segala menu dicoba. enak-enak kok masakannya, menurutku yah. namanya juga jarang nemu masakan indonesia, kayaknya makan apa aja ya enak aja sih hihi.

kapan lagi ntraktir keluarga ya kan, pulang kampung pun aku jarang-jarang. adikku malah yang pusing lihat nota tagihan, katanya duit segitu mah bisa buat belanja makan dua atau tiga bulan lebih. dasar emak-emak otak pengiritan aja bwahaha.

http://www.talagasampireun.com/

harap maklum bagi teman-teman yang ngga sempat kopdaran, karena waktunya memang ngga ada. bukannya sombong ngga mau ketemu ya. meski beberapa teman akhirnya ngalah, milih kopdaran pas hari kerja karena wikenku udah fully-booked. ada yang kebetulan pas cuti, ada yang begitu denger aku di jakarta langsung meluncur datang, kerjaannya ditinggal gitu aja haha.

dan mereka milih untuk datang berkunjung nyamperin ke villa karna aku ngga mau nyasar kalo kudu nyamperin mereka. terpaksalah mereka ngalah, daripada aku nyasar malah ngga nyampe-nyampe hayo. malah ngga jadi kopdaran ntar :-p

terima kasih ya teman-teman semuanya, yang udah nyempetin ketemu. yang belum bisa kopdaran pas mudik kali ini, mari saling mendoakan agar kita sama-sama diberi kesehatan dan umur panjang supaya ada kesempatan untuk berjumpa di lain waktu. aminnn.

tunggu cerita-cerita lebih seru di minggu kedua di jakarta, termasuk cerita tentang mantan! uhuy...

bersambung...

Monday, 19 June 2017

bedah rumah #3

wuihiiii...akhirnya lancar lagi bisa lebih sering ngetik-ngetik syantikkkkk....

kali ini kita sambung ke bagian ketiga dari seri bedah rumah ya. sila intip bagian #1 dan bagian #2 dulu kalo kelewat belum sempet ngintip.

seperti rencana, bagian ketiga ini akan ngebahas kamar mandi dan toilet saja. seharusnya ruang tamu juga masuk dalam episode ini sesuai rencana semula, tapi ternyata postingan tentang ruang tamu sendiri jadi panjang banget setelah diketik, jadi mending aku pisah saja ya di bagian ke-4 nanti. udah siap tayang kok, tinggal dijadwal aja terbitnya. istimewa lah pokoknya nanti ruang tamunya, sampai dibikin postingan khusus hehe.

oke, udah siap semua duduk manis di kursi masing-masing? mari kita mulai!

Thursday, 15 June 2017

asa vs afi

...big hugs, stay strong, and keep writing! salam dari inggris...
demikian pesan pribadi di fesbuk itu kuakhiri. aku tak mengharapkan balasan. kebaca aja udah sukur pikirku, mengingat si pemilik akun yang kukirimi pesan pendek itu bisa jadi lagi bener-bener sibuk banget entah sampe kapan, boro-boro ngecek inbox fesbuk yang mungkin isinya udah bejibun. akupun kembali ke rutinitasku sehari-hari dan melupakan sosial media untuk sementara waktu, kembali ke dunia nyata.

itu dua hari lalu...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...