Sunday, 18 March 2018

balada cumi hitam

hai semuaaaa....

i am back, i am back! pada kangen ya? ya? ya? #siapa_nanya

aku juga kangen nih, kangen ngetik-ngetik cerita lagi, kangen ngebahas hal-hal ngga penting ngalor ngidul, yang pasti ya kangen ngeblog lagi! tentu saja kangen kalian semua juga para pembaca setia #eaaa.

untuk menandai postingan pertama tahun 2018 ini, aku mau ngebahas tentang cumi!


minjem dari sini

ini semua gara-gara grup whatsapp yang kuikuti selama beberapa tahun belakangan ini. nama grupnya rahasia aja yah, demi privasi, ciehhh. pokoknya grup whatsapp ini grup paling seru lah. kalau grup lain isinya mayoritas cuma sibuk nawarin jualan aja, atau isinya ceramah tujuh menit melulu, atau ngegosipin orang sampe dower, tapi grup yang ini beda lho.

isinya bahasan-bahasan seru yang menarik tentang apa aja, dari tema remeh temeh sampai agak serius, tapi tetap santai dan ngga pakai tegang alias ngga ada acara drama berantem di grup, hehe.

nah, salah satu tema favorit kami tuh apalagi kalo bukan ngebahas soal makanan!

dan sebagai salah satu kaum perantau diaspora di negeri ratu elizabeth, bahasan tentang makanan asli indonesia yang kita semua udah paham aduhai lezat rasanya, tentu selalu bikin jadi kangen donk. dari berbagai makanan yang kami bahas belakangan ini, salah satunya adalah cumi hitam. dari situlah ide nulis cerita ini berasal.

lanjut? njuuuuttttt.... benjut #eh

***

entah asal mulanya gimana, tiap kali ada yang masak sesuatu, pasti fotonya langsung nongkrong aja gitu dipamerin di grup. entah waktu itu pas pembicaraannya lagi ngebahas apapun, tiba-tiba selalu ada aja yang sengaja jahap (pake 'p') gitu ngiming-imingi makanan lezat biar yang dirantau ngeces!

nah, kemarin itu engga direncana tiba-tiba banyak gitu yang pada masak cumi hitam semua haha....

bertebaranlah itu foto-foto cumi yang lezat dan yang udah bertahun-tahun aku ngga makan! bukan karna di inggris ngga ada yang jual cumi ya, bukan pula karna cumi dilarang masuk inggris karna pengurangan angka imigrasi hihi, tapi cumi yang dijual di sini tuh beda, sodara-sodara!

bedanya gimana?

sering kan aku cerita, kalo orang inggris itu makanan apa aja tampilannya harus yang beradab. dalam artian bersih, higienis, sesuai standar a, b, c, d gitu deh. contoh, di sini ngga ada jual ayam utuh, dalam artian segala jeroannya masih ada di dalam tubuh ayam. ngga donk, ayam di sini dijual udah bersih, jeroan? no no no, itu jorok, udah dibuang untuk pakan ternak.

minjem juga dari sini

dan daging apapun di sini tuh rata-rata udah siap masak, ngga usah dicuci dulu. terutama daging ayam justru ngga boleh kena air lho, bakteri bisa cepat numbuh malah! srotttt...srottt...semprot detol!

kalo pengin jeroan ayam nih ya, kudu berburu ke supermarket. kalo pas mujur, nemu tuh hati ayam. murah sih namanya juga makanan jorok, orang sini mana ada yang beli ya kan hehe. dijual murah juga biar laku aja. hati doank? iya lah. kalo pas mujurrrrr banget kadang-kadang nemu ampela ayam. kepala ayam? ngga pernah lihat. usus ayam? jangan harap ada yang jual. susah kan?

kalo udah sakaw tiba-tiba pengin sate jeroan ayam, biasa kudu ke toko asia yang jual segala makanan 'jorok' tadi. jualnya biasa dalam bentuk beku. 

hati ayam, ampela, jantung, beku ada semua. usus yang belum nemu. babat sapi juga ada, dan ini babatnya yang masih bau-bau kotoran sapi gitu deh. asli lah joroknya hehe. karna supermarket inggris ada juga yang jual babat tapi udah empuk dan putihhhh banget! chelsea islan aja kalah lah putihnya. jadi udah siap tinggal masak bentar sreng-sreng jadi. rasanya juga tawar gitu lah ngga ada bau babatnya, jadi ngga nendang bambang.

hambarrrrr....

***

itu ayam ama babat sapi ya. gimana dengan cumi?

nah, cuminya orang inggris tuh dijualnya juga udah beradab banget pemirsa. alias udah bersih banget dicuci dan disiangi sampe semuanya ilang. yang sisa cuma badan ama pala doank. sirip cumi ilang, kulitnya yang pink ilang, dan isi perut juga ilang semua. gini nih bentuknya cumi putih itu. siap masak dan biasanya ngga boleh kena panas kelamaan. masuk 2 menit angkat! kalo kelamaan jadi alot hehe.

yang ini minjem di sini

beda kan ama cumi kita.

jadilah aku tuh kangen banget pas orang-orang pada pamer masak cumi di grup whatsapp tadi. karna cuminya semuanya hitam! bikin aku kangen makan pake cumi hitam yang sampe giginya kalo senyum hitam semua gitu lho hehe. sedapppp...

tapi kemana ya nyari cumi yang belum disiangi? yang masih segar dan belum dibersihin alias masih ada tinta hitamnya? adakah yang jual di inggris sini? akhirnya akupun bertanya pada rumput yang ber....#halah_basi, nanya ke yang maha tahu semua jawaban atas pertanyaan yang membuncah di hati, mbah gugel!

lu kira siapa? hehe...

eh, ketemu lho! wuihiiii, ternyata di inggris ada toko ikan yang jualan cumi segar daring (online). tentu harus beli lewat websitenya di internet, bayar pake kartu kredit baru barangnya dikirim ke alamat yang dikehendaki. okelah akan kucoba. dengan semangat 45, aku klik-klik opsi cumi segar dan memutuskan untuk beli satu bungkus dulu isi setengah kilo. cuma aku ini kan yang makan. suamiku bisa pingsan lihat cumi warna hitam, haha.

kan orang inggris itu tahunya cumi putih bersih!

eh, tapi ternyata kok jadi mahal di ongkir ya, hiks. kudu belanja minimal £50 baru bisa dapet ongkir gratis euy. ya sudahlah udah kepalang tanggung 'ngidam' cuminya, sekalian aja belanja ikan-ikan yang lain jadinya. ini nih nama tokonya buat para bu-ibu indonesia yang juga terdampar di inggris dan pengin cumi segar yang masih ada tintanya, atau pengin segala rupa seafood. smelly alley fish! keren ya namanya, jadi keinget 'tempat pelelangan ikan' yang jorok dan bau hehe...

***

paketan baru nyampe!

singkat cerita, sampailah paket kiriman cumi dan ikan-ikan lain itu ke meja kantor. sesampainya di rumah aku udah ngga sabar pengin masak cumi hitamku dan akan kupamerkan ke seluruh penjuru dunia melalui semua jalur sosmed yang kupunya, bahwa akhirnya aku berhasil juga dapet cumi hitam meski ngga tinggal di indonesia. rencana yang briliant kan. apakah rencanaku sukses?

gagal donk!

kok bisa? apa yang terjadi dengan si cumi itu, alejandro? hihihi...

jadi gini, pas paketan kubuka, cuminya emang ada, dikirm masih seger karena ngebungkusnya bagus banget packaging-nya keren dikelilingi es batu gitu, dan belum cair juga pas nyampe rumah. jadi semua masih segar. kupikir cumi setengah kilo itu banyak ya, ternyata mereka jualnya cumi raksasa sodara-sodara, dan setengah kilo tuh isinya cuma DUA!

sedihnyaaaa....

burung kakak tua, hinggap di jendela
beli cumi ngga nyangka, isinya cuma dua, haha

ya kan di websitenya ngga ketahuan berapa ekor isinya per kilo. gambar fotonya juga cumi seekor gitu doank. kupikir beli kiloan dapet yang isi minimal 10 gitu lah yah. lha ini cuma dua biji! gede sih, tapi aku jadi curiga nih impianku makan cumi hitam kayaknya bakalan sirna.

bener aja pas perutnya mulai kutarik keluar dan siap kupotong, kantong tintanya yaoloh kecilllll banget pemirsa! pengin nangis ngeliatnya haha.

dan karna cuma dapet dua ekor, aku cuma punya dua kantong tinta kecil mungil untuk kumasak. bener aja kecurigaanku pun terbukti. padahal aku akhirnya cuma masak separo aja, yang badan cuminya kusimpen, sirip ama kepala aja yang coba kumasak pakai bumbu andalan ibuku jaman dulu, garam, bawang merah, bawang putih dan cabe hehe.

sambil berdoa nih pas aku mulai masukin cuminya ke panci. ayo tambah hitam donk plis, menghitamlah cumiku, menghitamlah #rapal_mantra

balada cumi hitam yang gagal jadi hitam, heu...

tapi tentu saja si cumi cuek bebek dan budeg aja ngga ngedengerin permohonanku. ya dua kantong tinta kecil nyampe mana sih buat bikin seperempat kilo cumi jadi hitam kelam? ya nggak mungkin lah. kalo di indonesia kan seperempat kilo itu bisa isi banyak ekor ya, jadi kantung tintanya banyak juga. hitamlah pasti masakannya dengan mudah.

tapi soal rasa, pas aku nyicipin, eh enak lho ternyata ngga hambar kayak cumi putih inggris. mungkin isi perut cumi itu ya yang emang bikin sedap. yah, sedikit terhiburlah hatiku. ngga bisa makan cumi hitam yang benar-benar sampai bikin gigi hitam, minimal bisa makan cumi segar yang rasanya udah mirip-mirip cumi indonesia cihuiiii.

***

nah, lain kali kalau aku kangen berat lagi sama cumi hitam, aku sudah tahu betul apa yang harus kulakukan. jangan cuma beli cumi segar aja tapi aku kudu beli tinta cumi!


hah? tinta cumi? apa pula itu?

tahukah kalian? kalo tinta cumi itu dijual di gelas kaca, udah kayak petis hitam gitu lho. gunanya untuk apa? kalo orang sini tuh biasa dipake untuk bikin pasta hitam. atau burger hitam. atau untuk bikin risoto jadi hitam. intinya untuk pewarna makanan lah.

pasta hitam, foto minjem ya

orang eropa emang lucu ya. makan cumi maunya putih bersih, eh tapi tinta cuminya diambil malah dimasukin ke makanan lain biar item. apaaaa maksudnya, haha.

bagiku, dengan adanya 'squid ink' botolan yang rupanya dijual bebas ini, tinta cumi yang kubeli nantinya akan kupertemukan lagi dengan daging cuminya di dalam panci, karena udah kodratnya oseng cumi itu harus hitam! ya ngga ya ngga? setuju donk ya?

setuju...

1 comment:

  1. Mba nay akhirnya bisa baca blog nya lagi...aku ketawa pas baca beradab nya hihi...klo jualan seblak ceker disana ga akan laku dong mba.tp iya sih pernah ketemu suami tmn bule jerman pas kita makan cilok goang yg banyak tulang ayamnya. Katanya ih jijik knp dimakan katamya. Kita mah nikmat2 aja hehe

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...