Sunday, 31 December 2017

pengantin ketiga

udah sejak oktober sebenernya aku pengin posting ini tapi apa daya foto-fotonya baru dirilis sama yang punya bulan desember ini, jadi terpaksa tertunda deh nulisnya.

ini sebenernya cuma mau pamer lagi sih, perasaan dari kemarin postingannya pamer melulu ya ;-p

kali ini aku mau pamer hasil karya ketigaku, karna lagi-lagi aku didaulat untuk jadi penata rambut pengantin oleh seorang sahabatku asal malaysia yang menikah bulan oktober kemarin. nikahnya di inggris tapi, ngga di negeri jiran. karna suaminya emang orang inggris.

ki: aku dan si pengantin, ka: as a maid of honour


kalau kalian ikutin blog ini sejak jaman baheula, beberapa kali aku sempat singgung tentang sahabat malaysiaku ini. emang kami temenan udah lama juga sejak sama-sama kuliah di manchester tahun ajaran (dah lama banget ngga denger istilah ‘tahun ajaran’ hehe) 2006-2007. udah sepuluh tahun lewat yah, gila waktu cepet sekali berlalu.

buat kalian para pendatang baru di otakkukusut, dan supaya ceritanya nyambung, aku udah pernah posting beberapa kali tentang hobi tata rambut ini, yang paling relevan ada di postingan berjudul 'rambut', yang isinya cerita serta foto-foto pas aku jadi penata rias rambut pengantin pertama kali dan kedua kali.

daripada aku kudu ngejelasin lagi kenapa aku hobi gunting rambut, hobi nata rambut, dan beberapa kali diminta jadi tukang rias rambut dadakan oleh para pengantin wanita yang juga temen-temen baikku itu, baca aja tulisan-tulisanku yang lama yah. cari pake kata kunci 'rambut'. ngga seru lah kalau diulang lagi di sini.

intinya sih, meski aku bukan penata rambut profesional, ngga pernah kursus, ngga pernah kerja di salon, temen-temenku tuh yang pasrah aja gitu mercayain tata rias rambutnya ke aku pas hari pernikahannya. padahal risikonya gede kan yah. kalo ngga bagus gimana? kalo berantakan gimana? kalo ngga sesuai kehendak hati jadinya gimana?

tapi tetep aja mereka kok ya pada nekat dan ‘maksa’ aku buat jadi penata rias rambut.

mereka juga pasrah 100% hasilnya terserah apa aja sejadinya. padahal bayar tata rias rambut profesional juga ngga mahal sih. meski sebenernya ini bukan perkara harga, gitu kata mereka. ini soal percaya sama teman baik, bahwa aku bisa memuaskan keinginan soal dandanan rambut di hari paling penting dalam hidup mereka. yaitu, rambutnya disanggul sama aku.

gubrag!

***

biasanya kalo aku diminta jadi penata rambut itu selalu tanpa persiapan khusus lho.

pengantin pertamaku dulu nikahnya di jerman. waktu itu aku masih kuliah di manchester. aku terbang ke jerman sehari sebelum hari h (kalo ngga salah inget). tanpa latihan apa-apa tuh modal nekat aja pas besoknya langsung terjun bebas jadi penata rambut hehe. untunglah hasilnya ngga mengecewakan. bahkan cukup memuaskan. foto-foto cari di postingan lama yah.

pengantin kedua lumayan ngga gitu deg-degan karna sama-sama di inggris posisinya. teman baik juga yang tiba-tiba pasrah dan minta aku ngedandanin rambut dia. modelnya terserah aku, gitu pokoknya haha. yang ini juga oke sih, pengantinnya puas aja ngga komplain, hehe.

nah, yang barusan nikah atau pengantin ketigaku ini tadinya aku ngga nyangka dia bakal minta tolong aku.

dibuang sayang, maid of honour dalam berbagai candid pose

karna pengalaman pengantin-pengantin terdahulu kan dua-duanya orang indonesia. lha yang ini kupikir orang negeri tetangga kan ngga mungkin lah ngga nyewa tukang rias beneran. tapi karna kami udah sahabatan lama, dia emang tahu banget kalo aku bisa nata rambut, meski jam terbangku ngga banyak. ya kan emang ngga kerja jadi tukang salon, gimana mau nata rambut tiap hari ya kan? rambut siapa yang mau disanggul coba hehe. lagian kan cuma hobi. 

aku juga ngga pernah dibayar lah kalau nyanggul, alias gratisan hehe.

eh, dua bulan sebelum hari h, temenku ini kirim email. minta aku jadi salah satu bridesmaid/maid of honour (semacam dayang hehe), dan juga minta disanggul rambutnya. padahal waktu itu dianya masih di malaysia. untunglah dia ke inggris sebulan sebelum nikah, jadi kami masih ada waktu buat latihan. 

bener aja, dua minggu sebelum nikah dia maen ke rumah. selain melepas kangen karna udah lama kami ngga jumpa dan ngga ngobrol (sejak dia pulkam ke negeri jiran dan kerja di sana untuk beberapa waktu), momen itupun kumanfaatin buat nyari model sanggul yang pas sekalian gladi bersih. aku juga udah lama kan ngga nyanggul orang.

pengantin terakhir aja udah lima tahunan yang lalu. 

sambil ngobrol ngalor ngidul, kami  berduapun sibuk nyari-nyari foto contoh sanggul di internet. dua-tiga jam setelah itu aku sibuk nyoba-nyoba sanggul yang kira-kira cocok dan dia juga senang dengan hasilnya. karna cuma latihan, hasilnya ya ngga bener-bener rapi sih. itu juga kami sampe begadang lewat jam satu pagi lho. besoknya teler hehe.

***

sampai akhirnya tibalah hari h.

sama seperti waktu sebelumnya dengan kedua pengantin terdahulu, aku modal nekat aja. pas temenku yang nikah di jerman itu, aku ngerjain rambutnya di rumah ortu pengantin cowoknya. cuma kami berdua waktu itu di kamar. jadi aku bisa khusyu konsentrasi ngerjain sanggul.

pas pengantin kedua yang nikahnya di manchester, waktu itu aku nyanggulnya di hotel, tempat si pengantin cewek nginap malam sebelumnya. dan di kamar hotel cuma ada kami bertiga. aku, pengantin cewek dan sahabatnya yang juga cewek. akupun bisa konsentrasi ngerjain sanggul tanpa interupsi ini itu.

nah, pengantin ketiga ini lain cerita.

karna lokasi nikahnya kayak di mansion gitu, yang mana separo bangunan adalah hotel dan separonya lagi hall buat resepsi nikah, oleh pihak hotelnya disediain satu kamar khusus untuk dandan. kamar ini gede banget, luas banget, kaca di mana-mana, dan boleh dipake dandan oleh siapa aja terutama pengantin perempuan dan dayang-dayang serta keluarga dan kerabat.

bayangkan ramenya!

pas aku nyampe sana sih baru cuma pengantinnya doank ama adik iparnya yang merangkap tukang rias wajah karna dia emang tukang rias profesional. begitu wajah udah dimake-up dan pengantinnya siap disanggul, ruangan itu tiba-tiba aja penuh orang. semuanya dandan, sambil pada ngobrol seru!

namanya juga cewek, hehe...

hasil sanggulanku oktober kemarin, cakep kan? kan? kan? kan? :-)

aku kan jadi ngga bisa konsentrasi donk. mana bentar-bentar pada nonton aku ngerjain rambut, trus mulai pada nanya-nanya kok bisa sih nyanggul padahal ngga kursus? aku kudu ngejawab dan malah ikutan ngobrol kan, jadi ngga kelar-kelar lah nyanggulnya! ngga konsentrasi juga karna banyak yang nonton! keder juga karna diliatin! hadeuhhhh... #lap_keringet

setelah melewati masa-masa yang cukup menegangkan karna nyanggul sambil ditonton orang, diburu waktu juga karna para kondangan kan udah nungguin pengantin wanitanya harus siap diarak tepat jam sekian, akhirnya selesai juga tugasku nyanggul pengantin. lega juga karna si pengantin suka hasilnya, ibunya pengantin bilang bagus, dan teman-temannya yang sebagian aku ngga kenal, memuji hasil sanggulanku.

ahhh, senengnya. ngga dibayar uang tapi dibayar pujian jauh lebih berharga nilainya. ayo sini siapa lagi yang mau nikah, aku sanggulin, gratis! hehe...

ke sini tapi yah :-)

ps: oh ya, karna ini postingan di penghujung tahun, sekalian otakkukusut mo ngucapin:
***Selamat Tahun Baru 2018***
sehat-sehat ya, kalian semuanya, supaya bisa terus belajar dan berkarya. jangan pernah lelah :-)

1 comment:

  1. Jadi inget, dulu pas SD aku juga suka nguwel2 rambut temenku yg panjang

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...