Monday, 2 October 2017

perpisahan

iyaaa, udah dua kali #seninan aku absen ya, hiks... mulai keteteran komitmennya mau nulis sekali seminggu aja syusyahnyaaaa minta ampyunnnn #intro_lebay #abaikan

nggak pengin kebanyakan alesan sih, cuma emang minggu-minggu belakangan ini sibuk dengan urusan mau pindah kerja, sodara-sodara. cerita komplit kenapa pindah dan drama-dramanya udah pernah dibahas sampai tiga kali posting, di sini (bagian 1), sini (bagian 2) dan sini (bagian 3).

sekarang waktunya ngebahas acara-acara perpisahannya yuk.

***

barbeque-an

kalo kalian ngikutin blog ini dengan setia #ciehhhh #setia #bukan_novanto tapi yah, hush!, pasti udah tahu kalo aku itu hampir ngga pernah sama sekali ngadain pesta-pesta ala openhouse gitu di rumahku. alasannya pernah kubahas di sini (balada unfriend) dan sini (kado ultah ethan).

pas pindah rumah yang baru ini juga gitu, malas banget ngadain pesta housewarming. sampai hampir setahun aja kita udah pindahnya, belum pesta-pesta juga haha. dasarnya ngga niat!

sampai akhirnya temen-temen kantor ngulik-ulik aku buat bikin pesta perpisahan ala-ala openhouse di rumah, sekalian mereka pengin ngeliat rumah baru yang kami pindah ini, meski sebenernya udah ngga baru lagi, lha wong pindahnya aja udah hampir setahun yang lalu hehe.

akhirnya aku yang dari dulu paling anti pesta-pesta di rumah, bikin undangan juga lewat email, kalo mau ada barbeque-an di rumahku tanggal 16 september.padahal sih menunya justru sate ayam ama sate kambing, haha. ini sih namanya bukan barbeque yah. eh tapi ada burgernya juga dink. yah separo bbq separo nyate lah yah. hihi.

total yang datang ada sekitar 10-an orang dewasa dan beberapa anak-anak kecil. 

waduh, udah deg-degan aja mau ngejamu orang segitu banyak untuk pertama kali di rumah yang ini. bukan apa-apa sih, males ngebersihinnya kalo pestanya udah bubaran haha. emang itu salah satu alasan aku malas ngundang orang banyak, males beres-beresnya setelah acara selesai hehe.

untunglah acara kemarin lancar dan ngga begitu heboh berantakannya. biasa-biasa aja ternyata. temen-temen kerjaku malah yang heran, dikiranya aku tuh punya cleaner, tukang beres-beres rumah yang datang berkala dan kubayar.

no cleaner no cry, no cleaner no cry *bob marley*

emang di inggris sini sangat jarang ada asisten rumah tangga, tapi kalau cleaner yang kerja freelance gitu banyak. mereka bisa dibooking jauh-jauh hari, bayarannya per jam (antara £10-20 an deh), dan biasanya datang naik mobil gitu. selesai beres-beres rumah, langsung pulang.

tapi aku emang blom pernah pake jasa tukang bersih-bersih itu.

tetanggaku dulu pas masih di rumah lama punya langganan tukang bersih-bersih, ibu-ibu yang datang seminggu dua kali. kerjaannya nyedot debu, beberes, ngelap semua yang harus dilap, setrika, dll. ngga tahu apa lagi yang dia kerjain detilnya. karna tiap rumah tangga pasti kan beda kebutuhan beberesnya.

kami dulu kepikiran mau make jasa tukang bersih-bersih juga, tapi sampe sekarang belum kesampaian. dalam artian, masih belum butuh.

karena rata-rata orang yang udah berkeluarga biasanya butuh jasa mereka, teman-teman kantor pada kaget pas kubilang aku ngga pake cleaner. ngga pernah sekalipun! dengan polosnya salah satu nanya, trus siapa yang bersih-bersih rumah segede gini?

yeeee, blom tahu dia! kutunjuk hidungku sendiri. kata temen kantorku, pantesan kamu kurus! hahaha.

kenapa sih pada susah percaya kalo mau tuh kita bisa ngejaga rumah selalu bersih, tetep ngantor, tetep ngurus anak, tetep ngurus suami, masak, nyuci, sterika edebre edebre bla bla bla. sempurna banget kesannya, padahal sering keteteran juga haha. tapi ngga ada yang ngga mungkin kan? aku sih malah heran kalo orang cuma hidup berdua ngga punya anak, rumahnya kecil, masih aja pake jasa cleaner (satu teman kantorku yang lain ada yang begini). trus mereka ngapain aja di rumah? duduk-duduk doank, makan ama nonton tv? lalu ngeluh kenapa badannya gemuk? hihi #awas_nyinyir_alarm_on

trus ada juga temen (bukan temen kantor tapi, barusan kenal doank) yang nyeletuk pas liat kuku jariku panjang-panjang lentik cantik. pasti ngga pernah ngerjain kerjaan rumah yaaa. blom tahu dia kalo aku hobi nukang ama ngecat tembok, ihhh kzl!

sayangnya pas acara bbq ini berlangsung, satupun ngga ada yang inget untuk ambil foto!

jadi ngga ada bukti deh kalo kami bbq-an di rumah tanggal 16 kemarin itu. ngga kayak kebanyakan orang asia yang ngga pernah lepas dari kamera #nyinyir_lagi_doh, orang inggris tuh cuek bebek ngga penting hal-hal yang gitu-gitu. akunya juga jadi ngga inget, kebawa arus sekarang jarang ambil foto kalo ada acara. 

ya sudahlah yang penting bbq-annya sukses.

***

ambil-alih tugas

selama dua minggu terakhir sebelum berhenti kerja jumat kemarin, aku disibukkan dengan urusan pengambilalihan tugas-tugas di kantor. 

kalo kalian udah baca-baca postingan delapan-delapan yang tiga seri itu, pasti tahu kalo bosku pun mengundurkan diri juga dua bulan yang lalu. jadi praktis ngga banyak yang tersisa di team yang sekarang ini. mana kantorku malah lagi kesulitan keuangan pula, jadi ada sekitar 30% karyawan yang kena phk bulan september. untunglah aku udah risain duluan sejak juli. kalo ngga bisa ikutan galau abis sama kolega-kolega lain yang terpaksa kehilangan pekerjaannya.

meski kalopun aku ngga kena phk, tetep saja suasana kantor sudah kurang kondusif untuk kerja. beberapa teman yang ngga terkena pengurangan juga mulai gelisah dan pada nyari kerjaan baru. aduh, moga-moga kantorku bisa bertahan dan bangkit lagi!

minggu ini juga aku ngajak makan siang teman-teman di departmenku, karna dua orang bakalan pergi cuti pas hari terakhirku, jadi ngga bakal ketemu mereka lagi. sebelum mereka cuti, sekalian perpisahan kecil-kecilan.

maksi perpisahan departemen

udah kerja di situ selama hampir 9 tahun, aku udah ikut ngalamin suka duka dan naik turunnya perusahaan. terkadang memang ada masa sulit, namanya juga bisnis. tapi di situ aku belajar banyak banget ngga cuma tentang kerjaanku tapi tentang manajemen dll. aku pasti bakal kangen berat.

jadi kupastikan sebelum hari terakhir kerja, aku beresin semua urusan yang belum kelar, aku rapiin semua dokumentasi, dan arsip-arsip email lama, aku kategorikan di folder-folder terpisah supaya siapapun yang nerusin kerjaanku ngga akan kelimpungan nyari-nyari data.

karna itu pulalah aku ngga sempat nulis apapun di blog ini hampir selama tiga minggu, huhuhu.

***

maksi terakhir

sampailah akhirnya aku di penghujung masa baktiku #ciehhh #masa_bakti, di kantor yang kutinggalkan ini. 

hari jumat pagi, sengaja aku dandan lebih cantik dari hari biasa, sampe foto-fotonya niat kupamerin di akun IG: nayarinidotcom (follow yaaaa #modus :-D). dan hari itu aku pake setelan jas rapi dan celana panjang khusus, karena setelan itu pulalah yang kupakai ketika aku wawancara kerja sebelum diterima di perusahaan lama ini, bulan desember tahun 2008 yang lalu!

hari terakhir, dandan duluuuu ^__^

seperti pengin nutup sebuah kisah di buku besar, aku pengin halaman depan dan belakangnya sama. alasanku ngewarnai rambut juga kurleb supaya penampilanku ngga beda sama penampilan awal tahun 2009 lalu. karna waktu itu rambutku memang ber-highlight pirang! niat banget yaaaa.... atau mungkin kurang kerjaan aja sih, hihi.

sebenernya kerjaan di kantor baru mulainya masih rabu depan tanggal 4 oktober, tapi aku harus ngehabisin cuti di kantor lama yang tersisa dua setengah hari, jumat sore, senin dan selasa.

jadi rencananya, hari terakhir kerja tuh jumat pagi, aku cuma masuk kerja sampai jam 12 aja lalu diitung cuti abis itu. karena hari terakhir, berangkatpun yang harusnya sampai kantor jam 9, aku sengaja molor sampai sana jam 10. lha udah ngga ngapa-ngapain lagi sih, kenapa buru-buru hehe.

sejak senin kemarin, aku udah pasang pengumunan undangan makan siang di restoran thailand dekat kantor (makannya bayar masing-masing tapi, go dutch bilangnya, budaya sini emang gitu). akupun udah booking meja untuk 20 orang! dari 60 karyawan, hampir 30% bersedia datang. lumayan juga jumlahnya. mereka-mereka inilah yang paling sering berinteraksi sama aku dalam pekerjaan sehari-hari.

aku juga udah pesan menu yang mereka pengin, jadi ngga perlu nunggu lama ngantri masak. 

begitu jam 12, kami pun rame-rame menuju ke restoran. ngga jauh cuma 5-10 menit jalan. karna aku langsung pulang setelah acara, aku bawa mobilku sekalian. suamiku juga ikutan nimbrung, iseng aja dia kuajak, gabung nyusul dari rumah mendekati jam maksi. beberapa orang kolega sudah kenal baik dengan suami, termasuk mereka yang datang pas bbq-an dua minggu sebelumnya. jadi sama-sama nyaman.

bunga, kartu, voucher, coklat!

sesuai tradisi, aku terima kartu ucapan perpisahan dari teman-teman kantor, ditandatangani rame-rame dan ditulisi ucapan perpisahan. dapet hadiah juga, beberapa batang coklat (mereka tahu betul kesukaanku), dan gift voucher berupa uang tunai untuk dibelanjakan. oh ya, dapet seikat bunga segar juga. komplit! terharuuuuu! #halah

***

perpisahan

selesai makan, adalah momen yang paling berat.

momen ketika aku harus berucap selamat tinggal untuk terakhir kali, ke orang-orang yang telah mengisi hari-hariku selama kurang lebih 8 tahun 8 bulan ini. beberapa yang baru bergabung ke perusahaan akhir-akhir ini tapi langsung akrab dan jadi teman baik juga ngga kalah sendunya. 

formasi lengkap! suami yang motret, makanya dia kuundang, buat jadi tukang foto :-p

satu-persatu kupeluk mereka. kami sudah seperti keluarga. hiks...

selamat tinggal kantor lama yang penuh kenangan. selamat datang kantor baru yang penuh harapan. 
semoga demikian.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...