Monday, 14 August 2017

cerita mudik #3

minggu kedua di jakarta

kali ini aku akan tulis lanjutan cerita-cerita mudik di minggu kedua, tapi agak-agak terpaksa nih nulisnya karena sebenernya lagi ngga mood ngetik, cuman kok kemarin udah ada yang nagih aja haha.

ya udah, mumpung kantor lagi sepi, hari jumat sore. daripada ngantuk mending ngeblog ya, jadi nanti hari senin udah siap tayang postingannya. bentar lagi juga udah jam pulang kantor. nanggung mau ngerjain kerjaan juga ngga bakal kelar.

so, let the story begins...



yang belum baca bagian pertama dan kedua, sila klik di cerita mudik #1 dan di cerita mudik #2.

di minggu kedua ini, ceritanya seputar hal-hal yang udah aku janjiin mau kuceritain di postingan sebelumnya, termasuk siapa aja yang akhirnya makai kolam renang yang kami anggurin, dan juga tentunya cerita soal mantan. udah banyak yang nunggu-nunggu kan. tapiiii, kenapa sih jadi pada tertarik sama mas mantan ini? aku jadi bingung hihi.

hmm, cerita mas mantan di paling akhir aja kalo gitu yah, biar dibaca sampe abis. eh, apa langsung pada loncat ke paragraph terakhir nih? haha. jangan gitu donk, cerita di tengah juga ga kalah seru kok!

***

sejak acara makan-makan sama keluarga besar wiken kemarin itu, ibu dan beberapa sodara mampir juga ke villa tempat kami nginap. ibu malah ikutan nginap sampai hari terakhir kami di sana. sekalian mau nge-akrabin cucu bulenya. sayangnya karena sesuatu dan lain hal, rencanaku untuk ngajarin ethan ngomong bahasa indonesia seperti yang pernah aku impikan dan tulis di postingan ini udah gagal total, jadi ibuku ngga bisa ngobrol sama ethan, hiks. bisanya cuma nggendong, dipangku, ngajak main, gitu aja.

nanti kutulis terpisah yah kenapa ethan akhirnya cuma ngerti bahasa inggris doank. jadi jangankan bahasa indonesia, boso jowo sing aku fasih wae de'en ora ngerti babar blas, ealah...

tapi tunggu cerita soal bahasa ini ya, lain kali aku tulis!

nah, karena banyak yang mampir dan nginep di villa di minggu kedua liburan, sudah bisa ditebak, kolam renang yang udah seminggu dianggurin pun langsung rame. orang indonesia tuh kalo lihat kolam renang meski ngga gitu bisa renang sekalipun udah pada heboh banget ya. kenapa gitu ya? karna norak aja deh kayaknya secara keluarga kami ngga pernah punya kolam sendiri hihi.

ponakan-ponakanku langsung cebur-ceburan. beberapa emang pada bisa renang sih, karena belajar sejak kecil (ngga kayak aku) dan memang sering diajak bokap nyokapnya berenang di kolam renang umum. trus ibuku yang udah jago renang sejak kecil karna keseringan main di sungai, sementara kami anak-anaknya dulu sejak kecil selalu dilarang main ke sungai tapi juga kami ngga mampu untuk pergi ke kolam renang jadi pada ngga bisa berenang semua, ikutan terjun berenang bersama cucu-cucunya. jadilah sejak saat itu malah ibu yang sering makai kolamnya.

aku juga kadang-kadang ikut nyebur sih. tapi pakai pelampung haha.

***

selebihnya, jadwal di minggu kedua yang terasa lebih longgar kami pakai untuk ketemuan dengan teman-teman yang bersedia main ke villa. ada beberapa yang memang menyempatkan diri untuk bertemu, dan ngebawain oleh-oleh makanan kesukaanku!

udah baik hati mau datang berkunjung, masih ngebawain makanan lagi. kalian semua memang teman-temanku yang keren.

reuni macam-macam. ada beberapa yang ngga sempat foto-foto

***

selain reuni, di pertengahan minggu supaya ethan ngga bosan, kami memberanikan diri untuk ngajak dia ke ancol! cuma kami bertiga nih, berangkat nyetir sendiri cuma dipandu peta google yang kuingat-ingat di rumah karena kalo udah jalan ngga ada wi-fi. gampang aja sebenernya karena dari bintaro ke ancol tinggal naik tol baru bandara lalu belok kanan turun di ancol. tapiiiii...bisa ditebak, tetep aja kami nyasar! haha

pertama kami kelewat mau turun ancol malah turun di keluaran sesudahnya. jadilah harus muter lagi nyari bundaran. untungnya ngga lama nemu juga putaran balik yang langsung menuju pintu masuk utama. sampai sana karena hari itu hari rabu, ngga banyak pengunjungnya. kami santai-santai dulu di pizza hut yang di depan itu. nongkrong di situ sambil ngadem karna memang hawa di luar puanas puol...

tentu saja ngga ada dari kami bertiga yang pengin lihat laut, panas, sepi, air doank. lha, jadi ke ancol maksudnya apa? nyari pizza hut? itu mah di bintaro juga banyak hadeuh.

ngga kok, kami ngga senaif itu hihi. setelah kenyang isi perut di pizza hut, kami ke seaworld. karena ethan belum pernah ke tempat-tempat seperti itu, di inggris ngga ada hehe. paling dia lihat ikan hidup di aquarium doank, itu juga paling ikan kecil-kecil. di seaworld pasti dia bakalan seneng lihat ikan raksasa. puas lihat ikan, kamipun pulang. semua foto-foto ancol di hp suami, seperti biasa aku mah ngga inget kamera kalo udah jalan-jalan. kalo difoto sih ayuk aja. jadi cuma nemu foto ini pas ke ancol hehe.


yang pernah ke pizza hut ancol pasti ngerti
inilah pemandangan dari dalam ruang restoran sambil nunggu pesenan


***

tapi lagi-lagi pulang dari ancol kami nyasar donk, dan kali ini nyasar beneran.

yang tol baru bandara harusnya turun arah jagorawi kalo mau ke veteran, kami pilih yang ke arah bintaro sektor. karena kebodohan ini pula kamipun harus bayar tol keluar, masuk lagi keluar lagi dan bayar lagi for nothing! cuma buat muter balik doank kenapa mahal amat yak. etaaaaa, terangkanlahhhhh haha. salah siapa bodoh, doh!

dari beberapa episode nyasar selama cuma dua minggu di jakarta ini membuatku sadar akan satu hal. nyetir di jakarta itu jauh lebih susah daripada nyetir di inggris, sumprit!

***

gara-gara hobi  nyasar ini pula, satu waktu ketika salah satu teman baik yang dulu adalah teman semasa kuliah bareng seangkatan yang minggu lalu udah reunian di taman mini itu ngajak ketemuan lagi sebelum kami balik ke UK, reaksiku begini:

teman: eh, ketemuan yuk
aku: lho, bukannya kita udah ketemu kemarin pas reuni itu
teman: ya tapi kan itu cuma bentaran, ngga sempat ngobrol banyak, kalian telat sih haha
aku: iya deh, ayuk ketemuan lagi. mau di mana? sambil makan-makan mau?
teman: hmmm, gimana kalo kamu main ke kantorku aja
aku: eh, kantormu di mana toh
teman: deket kok dari villa kamu
aku: ngga ah, aku ngga tahu jalan, ntar nyasar lagi. udah nyasar melulu nih dari kemarin hehe
teman: lhah, wong cuma sejengkal lho. sekalian tuh biar jadi kunjungan surprise ke si mantan. mosok udah nyampe sini ngga say hi sih. apalagi dia kemarin ngga ikut reunian di taman mini. ayolahhhh *setengah membujuk*
aku: ngggg...ngga aja deh, beneran aku takut kesasar lagi (tahu ndiri kan dibilang deketnya orang indonesia itu kadang berkilo-kilo meter jauhnya jadi aku antisipasi dan waspada aja). udah berkali-kali lho kami nyasar. kamu ajalah yang ke sini, kan kamu orang sini jadi ngga bakalan nyasar hehe
teman: beneran nih ngga mau ke kantor? ntar nyesel?
aku: ngga lah, ngapain nyesel?

teman: kan jadi ngga bisa ketemu mantanmu itu.

aku: hush! bodo! dia udah beristri aku udah bersuami juga. usil aja kamu.
teman: hahaha....oke oke, sori cuma nggodain.
aku: dasar! awas ya...
teman: ya udah kalo gitu aku samperin ke situ deh, mau dibawain apa? suka donat ngga?
aku: suka sih, tapi anakku ngga aku bolehin makan donat, kemanisan! #emak_tega. lagian donat itu cemilan ngga sehat kan #pencitraan
teman: ya udah dibawain apa donk? suamimu sukanya apa?
aku: ngga usah bawa apa-apa. suami juga ngga suka ini itu kok, jadi santai aja.
teman: ok.


akhirnya sesuai kesepakatan hari dan jam, temanku nongol ke villa. dia bawa sekeranjang buah-buahan segar! hahaha....#tertohok_pencitraan_sendiri

sedikit cerita kilas balik dulu tentang temanku yang ini ya, karena dari sini akan nyambung ke cerita mantan. semoga orang-orang yang aku gosipin di sini ngga baca blog ini hihi.

***

temenku ini cowok. temen kuliah pas di jogja. yang pengin tahu ceritaku waktu kuliah di jogja, ketik aja kata kunci "jogja" di sebelah  kanan blog ini, nanti cerita jogja akan muncul semua. selepas kuliah, dia kerja di sebuah kantor pemasaran. setelah beberapa tahun, akhirnya dia mengundurkan diri dan buka usaha kantor pemasaran sendiri karena udah cukup dapet ilmu. semangat entrepreneurship nya memang tinggi dia. pengin jadi bos, bukan jadi karyawan. salut deh...

aku? ngga bakat jadi bos, bakatnya jadi karyawan seumur hidup hehe.

bukan lahhh, ini bukan foto sama mantan, hihi
ini temen kuliah yang baru ketemu setelah 20 tahun - reuni taman mini

nah seiring waktu, perusahaannya berkembang. lalu dia pengin ngajak temenku yang lain untuk gabung mengelola perusahaan ini. karena pas kuliah dia juga deket dan sohiban sama mantanku, akhirnya diajaklah si mantan untuk mengundurkan diri dari kerjaan kantorannya dan gabung sama dia. ada satu kawan lagi yang juga akhirnya tertarik bergabung. mereka bertiga akhirnya jadi partner kerja. kalo olok-olokan di whatsapp grup, kami sebut mereka bos-bos trio kwek-kwek hehe.

karena kerja bareng, kantornya pun di gedung yang sama donk.

nah ini yang aku ngga ngerti pada awalnya. temanku ini mungkin mau iseng nyuruh aku datang ketemuan di kantor dia supaya aku juga bisa ketemu mantan! iseng banget yaaaa... emang anaknya gitu sih, suka iseng. padahal sama suamiku juga udah kenal baik dia karena sempat pernah nginap di rumah kami dulu pas dia ada tugas ke inggris, mampir beberapa hari.

tapi untunglah karena aku takut banget nyasar, rencana iseng dia ini ngga kejadian. padahal setelah temenku datang ke villa dan kami ngobrol, kantor mereka tuh deket banget sama villaku. jalan kaki juga sampai! hahaha. jadi kenapa takut nyasar? naik mobil aja engga perlu karna deket banget #tepok_jidat

***

tapi mungkin temanku salah tangkap.

dia kira mungkin aku ngga pengin ke kantornya karna menghindari ketemu sama mantan. sebenernya iya juga sih, udah malas lah pokoknya, kayak nyari perkara aja gitu lho. apalagi ada suami dan anakku kan. serba salah kalo ngajak mereka ke kantor itu, pasti bakalan ada adegan kikuk ngga enak dan ngga jelas pas aku kudu ngenalin suami ke mantan. kesian juga suamiku ngga ngerti urusannya jadi ikutan terlibat kekonyolan cerita nostalgia masa-masa kuliah ini.

jadi mungkin pas aku bilang takut nyasar itu (meski tadinya aku emang takut nyasar beneran), temanku kira itu cuma alasan saja. dan alasan itu jadi terlihat bodoh sekali, karena cuma beberapa ratus meter kok jaraknya dari villa, haha.

ya sudahlah, meski kayaknya ini cuma salah paham, sepertinya memang itu yang harus terjadi.

temanku akhirnya ngalah pas aku bilang ngga mau ke kantor dia, dan dia juga datang sendiri bertamu ke villa, ngga ngajak si mantan. meski pas hari itu dia lagi ada di kantor yang jaraknya cuma beberapa jengkal jalan kaki saja.

yang sampai sekarang aku masih heran tuh, dari beberapa ratus rumah di airbnb indonesia, kenapa kok ya aku milih yang di situ? padahal sumpah demi apapun, aku waktu itu masih ngga tahu kalo kantor si mantan itu ada di jalan yang sama dengan perumahan villa tempat aku nginap. bisa gitu yah?

tapi lagi-lagi, kalau memang bukan kehendak untuk kejadian, dan memang ngga ada niat, meski udah dikilik-kilik sama teman untuk dipertemukan kembali, dan jarak kantornya udah sedekat itu, akupun ngga jadi ketemu mantanku. terakhir ketemu dia itu 10 tahun lalu pas aku mudik, dan aku belum kenal sama suamiku.

andaikan aku waktu itu tetep nekat datang ke kantor mereka, kira-kira apa yang akan terjadi yah? perang baratayuda kali, hahaha....

*tamat*

Monday, 7 August 2017

delapan delapan #3

setelah masuk, tutup pintu dan duduk, di kantor si pak bos besar itupun aku diinterogasi.

***

ngga pake basa-basi, pertanyaan pertama adalah, kenapa pindah?! doh, si bapak. masak nanya begitu sih hehe. setelah aku basa-basi kenapa aku pengin pindah, si bapak pun mulai melancarkan jurus jualan obatnya.

aku ditawarin mau dikasih tanggung-jawab lebih, gaji lebih tentunya, dan ditambahin anak buah lagi, asalkan aku ngga jadi mengundurkan diri. trus si bapak juga bilang kalo dia terima banyak feedback positif dari staff yang lain tentang aku, dan mungkin sudah saatnya aku dipercaya untuk jabatan yang lebih tinggi lagi, gitu. apalagi bosku juga mundur kan. kesempatan terbuka lebar buat aku untuk melebarkan sayap.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...