Monday, 3 April 2017

kamera baru

ngga ada hujan ngga ada angin, tiba-tiba aku pengin kamera baru. random ngga sih?!

gara-garanya, pas sibuk nukang (baca: ngecat) wiken kemarin, iseng-iseng aku ambil beberapa foto pake ipad. tahu ndiri kan ipad tuh bagus buat moto cuma kalo pas terang benderang karena ngga punya flash! untungnya wiken kemarin emang cuaca lagi bagus banget, jadi aku dapet beberapa foto yang lumayan instagramable gitu deh. akhirnya satu foto emang kuupload hehe.


dari situ, aku belum kepikiran tuh pengin kamera. karena emang belakangan jarang ambil foto juga.
besoknya pas hari minggu, aku iseng-iseng browsing belanja online, biasa lah, emak-emak rempong. dikit-dikit shopping hehe. eh, malah asyik baca-baca blog orang dari ngeklik satu tautan di toko online itu, yang ngebahas tentang trik-trik interior design. foto-fotonya ciamik banget dan aku langsung... pengin punya kamera! haha. maksudnya kamera yang agak bagusan gitu lho....

kilas balik ke masa lalu, aku coba inget-inget, kamera apa aja ya yang pernah kupunya?

masa kecil

pas aku  masih kecil, bapakku hobi fotografi. sejak aku bayi, sudah banyak foto-foto yang dihasilkan dari kamera jadul bapak, yang tentu saja jaman itu masih keren pertengahan tahun 70-an punya kamera gitu lho hehe. cuma emang foto-fotonya masih hitam putih, masih pake rol film, dan cetakannya masih di kertas yang pinggirannya dipotong bergerigi itu lho...

antik banget deh...

kira-kira sampai kami smp, dan bapak masuk usia pensiun, hobi fotografinya lambat laun memudar seiring anak-anaknya bertambah jumlahnya dan lebih prioritas dibandingkan hobi fotografi yang sedikit banyak memang cukup nguras kantong. beli film perlu duit, cuci cetak perlu duit, beli album butuh duit ya kan. kamera jadul bapak pun nganggur ngga kepake dalam jangka waktu yang lumayan lama. entah dimana sekarang kamera itu, mungkin masih disimpan ibu sejak bapak almarhum.

foto jadul pas umur 2 th
pernah tayang di postingan ini

masa sekolah

masa- masa ini adalah masa-masa indah. cuma bedanya dengan generasi sekarang yang rata-rata pada pegang hp berkamera jadi tiap saat selalu selfie-selfie, generasi jamanku dulu jarang banget foto-foto.

ketemu kamera palingan kalo ke foto studio bikin pas foto hitam putih untuk foto ijasah hehe. itu juga tiap tiga tahun sekali doank, hiks. selain itu? ya ngga ada kesempatan berfoto ria, kecuali kalo ada temen anak orang kaya yang punya kamera saku dan dibawa ke sekolah pas acara perpisahan, atau study tour, baru deh kita ikutan nebeng. itu juga kalo kita se-gank sama dia hehe.

kamera saku

masa-masa awal kerja tahun 2000-an adalah masa di mana kamera saku mulai terjangkau harganya. eh, bukan karena dulu mahal lalu jadi murah sih, tapi karena dulu masih sekolah ngga punya duit, pas udah kerja punya gaji sendiri jadi bias nabung dan beli kamera. seingatku, aku pernah punya kamera saku tapi yang masih pake rol film. jadi tiap rol-nya habis, harus diganti baru, dan yang udah kepake dibawa ke tukang cuci cetak foto.

serunya pake kamera rol film tuh, hasil fotonya gimana masih misteri hihi...

ngga kayak kamera digital masa kini yang hasilnya bisa langsung dilihat di layar, kamera jadul ngga bisa gitu. sekali cekrek ya udah, ngga bisa diulang lagi. yang matanya merem tetep merem, yang nyengir kuda tetep gitu juga, dan yang salah pose, tetep salah. ketahuannya setelah dicuci cetak filmnya. bisa seminggu kemudian, sebulan kemudian atau setahun kemudian hehe.

paling seru tuh kalo pas balik lagi ke tukang cuci cetak foto buat ngambil. karena cuci cetak juga jarang yang bisa ditungguin. butuh 2-3 hari kalo ngga salah. pas terima cetak foto itu lho, rasanya deg-degan tapi excited! makanya seringnya ngga sabar ngga usah pulang ke rumah dulu, langsung cek foto-foto yang baru dicetak. trus senyum-senyum geli kalo hasilnya banyak yang aneh hihi...

itu yang generasi sekarang nggak bakal ngalamin lagi... masa-masa cuci cetak foto!

kamera digital

pas udah pindah ke eropa tahun 2005, untuk pertama kali aku punya kamera digital sendiri. sebelum ke eropa, aku udah kenal kamera digital sih tapi waktu itu masih properti punya kantor (tahun 2000-2005). kameranya masih berat, segede gaban. karena aku kerja di bagian kualitas, kami dulu satu team diberi kepercayaan pegang satu kamera untuk foto-foto produk yang rusak. kadang-kadang kami suka iseng juga dipake untuk foto-foto gaya-gayaan.

team kualitas samsung
kalo yang lain ada kamera senyum, aku malah tanda tangan! doh...

setelah punya kamera digital sendiri, aku jadi gemar berfoto ria. selain bakat terpendam narsis hihi, mungkin pada dasarnya aku emang suka kamera, nurun hobi bapak kali ya. entah sudah berapa ribu foto kuhasilkan dari kamera saku digitalku. apalagi pas baru pindah ke eropa, dengan bermacam lansekap kota-kota tua dengan gedung-gedung kuno dan taman-tamannya yang rata-rata difoto oleh fotografer amatir aja udah lumayan instagramable, koleksi foto-fotoku makin banyak aja.

kegemaranku ambil foto ngga berhenti ketika aku pindah inggris.

meski sebagian besar koleksi fotoku pas awal-awal baru pindah eropa semuanya nggak bisa terselamatkan ketika laptopku rusak, trus kamera saku digitalku pernah hilang di wina, austria (ketinggalan di toilet umum! #tepok jidat), dan udah berkali-kali setelah itu ganti-ganti merek kamera saku digital (semuanya murah meriah sih hihi), aku masih belum 'berani' untuk go-pro! #halah

maksudnya tuh punya kamera yang beneran, SLR/DSLR itu lho, yang pake lensa-lensa segede gaban dan kalo mau moto musti ngeker-ngeker dulu. selain mahal #hehe, kupikir juga aku belum terlalu butuh kamera profesional. kamera hp dan ipad udah cukup lumayan kok, jarang dipake juga. sering pengin sih kalo ada temen pamer foto bagus-bagus hasil jepretan kamera pro, tapi ngga pernah beli hihi #bilang_aja_irit. eh, lah kok tiba-tiba kemarin tergoda lagi sama kamera pro!

ya udah deh, kali ini beli...

kamera pro

sadar diri masih amatir banget soal beginian, akupun ngga langsung beli yang DSLR beneran. setelah lihat-lihat spesifikasi, fungsi, plus minus, dan baca-baca review dari para pembeli sebelumnya, akhirnya pilihanku jatuh ke kamera ini.
SX60 bridge camera

model ini disebutnya bridge camera, atau semi-pro mungkin ya, yang emang fungsinya menjembatani antara amatir dan profesional. kalo amatir kan biasa pilih yang compact (digital saku), kalo pro pilih yang SLR, nah ini di tengah-tengah gitu deh. ngga lagi amatir, tapi belum pro, aduhhh mbulet ya jelasinnya haha. gitu dah pokokna!

tapi, kayaknya aku beli ini impulsif deh...

biasa kan orang-orang pilih kamera tuh sampe berbulan-bulan, dibaca-baca dulu guidance-guidance dari berbagai merek, dilihat-lihat dulu spec-nya, nanya-nanya temen dulu, nabung dulu, pikir-pikir dulu. maju mundur cantik dulu hihi.

aku? pengin kamera, buka internet, cap cip cup, online-shopping baca-baca bentar langsung add to basket! haha. bakalan nyesel ga ya? entahlah. delivery-nya baru nyampe rabu sih, tapi udah bayar, heu heu. rencananya sih abis ini besok-besok aku mau lebih rajin ambil foto-foto (setelah belajar manualnya, dan ngerti gimana makenya hehe) dan jadi lebih rajin nge-update blog! niatnya sih gitu.

doain aja ya terlaksana. aminnn....

10 comments:

  1. Naaaaay,
    Berarti bentar lagi blog ini bakal dipenuhi poto-poto cetar membahana dong yaaaah hehehe.

    Aku punya kamera, tapi tetep aja nuraniku kurang tergerak untuk motret euy Naaaaay hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. niatnya sih emang gitu Biiii...niatnyaaaaa hihi. foto-foto cetar membahana akan segera tayangggg

      Delete
  2. Ditunggu mahakarnya mbak nay 😊
    Banyakin landscapenya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. haduhhhh, mahakarya πŸ˜‚ jadi keder...masih amatir banget ini fotografernya
      lansekap britania yaaaa, stay tuned

      Delete
    2. Amatir jg bisa menghasilkan sesuatu yg we-ow-wo kan hehe... Siap grak, ditunggu 😊
      Eh btw diaplod jg di insta dong mba nay πŸ™πŸΌπŸ˜Š

      Delete
  3. abis baca ini jadi keinget sama kamera jadul yang bertenaga rol film punya ortu. bener banget, hasilnya misteri. kalo mau ambil hasil foto bikin dag dig dug. hati berdebar kencang bukan karena pacar tapi karena takut hasil fotonya jelek wkwk. btw salam kenal mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, iya kan kamera jadul tuh emang penuh misteri, lol. salam kenal kembali :-) terima kasih sudah berkunjung.

      Delete
  4. Dulu pas masih punya kamera aku ogah-ogahan difoto mba, juga nggak serius belajar fotografi, padahal suami lumayan ngerti.
    Habis kameranya dijual, eh, sekarang malah suka foto2 dan malah ngidam kamera DSLR, hehe..
    Semoga keinginan kita soal kamera ini cepat terkabul ya mba, salam Kenal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai hai Syuna mom (ini mommynya Syuna berarti yah, sotoy hihi), bilang pak suami beli lagi kalau gitu, dan moga2 kita jadi ahli fotografi secepatnya yah...duluan sana kayaknya karena suamiku ngga ngerti kamera haha... salam kenal kembaliiii

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...