Sunday, 17 April 2016

venesia italia

januari 2007

lumayan lama yah ga posting tentang travel.

waktunya sekarang mendokumentasikan pengalamanku mengunjungi kota air yang sangat terkenal di eropa. apalagi kalau bukan kota venesia (venice) di italia.

waktu masih kecil dulu, aku sering ngebayangin kalau venesia itu kota paling indah, romantis, unik, pokoknya harus aku kunjungi satu hari nanti kalo udah jadi konglomerat, hehe. dulu kan mikirnya pergi jalan-jalan ke eropa itu cuma buat kaum konglomerat doank. kaum melarat macam aku ini manalah mungkin bisa ke sono.




venesia

tapi ternyata impian ga sekedar impian, aku beruntung bisa pergi ke eropa meski masih melarat dan cuma berstatus mahasiswi pada tahun 2007 itu. tapi karena lagi kuliah dan sudah berdomisili di eropa, jadilah pergi ke venesia itu sudah tinggal sejengkalan kaki saja istilahnya.

sebagai bagian dari rangkaian jalan-jalan muter eropa selama dua minggu ke 8 negara 10 kota (nanti aku posting terpisah ya itinerary komplitnya), kami pun singgah juga di venesia.

bayanganku sih, venesia ini bakalan asyik banget, unik banget, romantis banget (padahal pergi ke sononya berdua sama temen cewek haha, maklum waktu itu masih jomblo), eh pas nyampe sana, kesan pertama kok agak-agak gimana gitu ya.

pertama, kotanya agak kusam dan hmmm, terkesan kumuh kalau ga mau dibilang jorok. ya maklum kami nyampe lewat jalur darat, pake kereta dari wina-austria. ada cerita intermezzo pas di dalam kereta wina-venesia ini. di kabin kami duduk berdua sebelahan sama temenku. di bangku depan, duduk dua orang cowok, dari tampangnya sih italiano banget. singkat cerita mereka mulai ngajak ngobrol. inggrisnya patah-patah hampir ancur lah haha.

stasiun kereta, venesia

tapi ternyata cowok yang satunya lagi inggisnya rada lumayan. kami interogasi deh. eh, usut punya usut rupanya dia tinggalnya di manchester, haha dunia memang sempit. lha waktu itu kan aku sama temenku ini juga lagi kuliah di manchester. akhirnya jadi akrab deh. si cowok ini di manchester kerja, jadi bartender di bar. untung kami bukan anak bar, jadi ga pernah ketemu dia haha. sementara temen cowoknya yang satu lagi banyak diemnya, karena ga bisa inggris.

eh, rupanya si cowok berdua ini pergi rombongan dari wina sama keempat temannya yang duduk di kabin sebelah. bisa ketebak, dua kabin akhirnya gabung jadi satu, main kartu! hahaha. aku emang kemana-mana kalo backpacker-an bawa kartu remi untuk pengusir bosan di kereta.

segerombolan cowok italia ketemu di kereta
yang paling kanan yang kerja jadi pelayan bar di manchester
sebelahku itu yang paling muda, 17 th katanya,
aduh dik, dik, kamu unyu deh haha

di antara mereka berenam (yang satu ambil foto, satunya lagi ga tau kemana, ke toilet kali, dah lupa aku), yang lima orang inggrisnya ancur semua, parah lah. ya udah akhirnya si mas yang kerja di bar itu yang translate melulu. dasar cowok italia unyu-unyu. pas tengah malam di tengah jalan antara wina-venesia deket perbatasan italia, mereka turun. karena kampung mereka emang di situ hehe. mereka ke wina cuma jalan-jalan doank. setelah itu baru kami berdua bisa tidur dengan tenang hihi.

oke, kembali ke cerita tentang venesia...

kedua, bayangan kota romantis seperti sering kita lihat di foto-foto venesia, ternyata kurang terlalu menonjol. mungkin karena kebanyakan iklannya adalah pasangan yang lagi mesra di gondola, sementara pas di sana ketika kami pengin naik gondola, ga jadi karena ga tega lihat harganya! mosok satu orang 50 euro. haha... sekarang sih bisa bayar segitu, lha jaman mahasiswa dulu mah ogah naik perahu beda bentuk gitu aja mahalnya selangit. akhirnya ngimpi naik gondola pun harus kutelan lagi pahit-pahit. ga terlaksana.

gondola di venesia, 50 euro per orang, th 2007
ga tau sekarang berapa tarifnya

gondola melewati lorong jalan sempit (jalan air)

gondola di jalan besar, jalan air yang lebih lebar

gondola -gondola di jalan air utama

ketiga, kotanya terlalu sumpek, dan terlalu banyak turis. ya iyalah karena saking unik dan terkenalnya jadi ada saja orang yang penasaran pengin ke sono.

sementara jalanan trotoarnya lebarnya terbatas, karena memang kota ini ada di atas air, jadi jalan-jalan sempit ga bisa dilebarin. kalo turisnya makin banyak kan jadi ga nyaman mau jalan santai, kebanyakan orang di mana-mana. nyari sudut yang sepi buat rileks hampir ga ada. bahkan gang-gang sempit di sela-sela rumah-rumah penduduk yang atapnya tinggi menjulang ke langit pun tetep aja, rame! haha...padahal itu ke sono musim dingin lho, abis tahun baru. bayangkan kalo pas musim panas, bisa lebih heboh lagi pasti turisnya.

blusukan sampe ke gang-gang sempit

partner in crime, errr...in backpacking hehe

mas-mas koki ngadem di belakang dapur
sebuah restoran di gang sempit

mau foto berlatar belakang jembatan rialto yang terkenal
eh latarnya penuh kepala manusia semua haha

oke, tapi jangan patah arang yah sama venesia gara-gara tulisan ini, hehe. masih ada hal-hal positif yang aku alami kok.

pertama, makanannya aduhai lezatnya. segala jenis pasta yang lezat ada di sana. es krim gelato yang terkenal ada berbagai macam rasa. meski musim dingin tetep ada lho yang jual es krim dan tetep ada juga yang beli hihi. dan meski kantong mahasiswa, tetep terjangkau lah harga-harga makanan di jalanan venesia.

meski banyak turis, kalo mau nyari masuk lebih dalam ke resto-resto kecil yang ada di sekitar rumah penduduk, biasa harganya lebih miring. kalo resto yang letaknya strategis udah pasti dijamin muahal buanget lah. itu ukuran dompet artis-artis dan selebriti papan atas dunia, atau kaum elit dan pejabat-pejabat teras hehe.

hasil karya lukisan artis jalanan

cendera mata khas venesia, gondola dari kaca

pekerja atau pedagang jalanan, sedang mendorong troli

cafe-cafe bertebaran di mana-mana dengan harga makanan bervariasi

kedua, transportasi masalnya oke banget, untuk kantong mahasiswa sekalipun. kami dulu beli tiket yang berlaku untuk semua transportasi untuk 24 jam, jadi bisa puas naik turun apa aja ke mana saja, ga usah beli tiket lagi. all in one lah. keren ini. yang paling berkesan waktu itu naik taxi air, atau bis air. ya iyalah di sono emang adanya itu, karena jalan rayanya ya air itu hehe.

ketiga, kemana-mana deket, hihi. ya pastinya. kan venesia itu ga gede kotanya. kalo ke sono lebih dari sehari pasti bisa bosen, kalo ga punya aktivitas khusus. karena dari ujung ke ujung pake bis air ini udah abis dijelajahi. abis itu trus ngapain lagi donk hehe. kalo duit banyak sih enak, tinggal nongkrong di hotel bintang lima yang ada cafenya di atap itu, lihat-lihat pemandangan. kalo yang ga berduit ya cengok atuh, jalan-jalan doank. paling banter makan pasta lagi sama beli es krim gelato lagi hehe.

jalan raya air utama membelah kota venesia

air di mana-mana

transportasi air masal, murah meriah naik sepuasnya

oh ya, kami dulu di sono cuma sehari doank, ga nginep.

kereta dari wina-nya berangkat malem jadi kami tidur di kabin dan pagi-pagi banget nyampe venesia. lalu seharian kami jalan-jalan muter-muter sampe malam banget, karena setelah itu kami memang harus naik kereta malam, langsung cabut lagi melanjutkan perjalanan ke roma. di roma, baru kami nginep selama 3 hari 2 malam. nanti cerita roma terpisah ya. silakan nikmati foto-foto perjalanan ke venesia. keterangan ada di bawah tiap-tiap foto.

venesia di malam hari

cantik yah bangunannya

di piazza san marco

mejeng berlatar belakang menara piazza san marco (di kejauhan)

sampai jumpa di postingan jalan-jalan berikutnya :-)

4 comments:

  1. gak apa - apa mba yang penting impiannya tercapai bisa pergi ke venesia. haha

    ReplyDelete
  2. iya, liat2 di film2 mah asyik gt naik gondola, romantis...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hooh, pengin romantis juga, eh mahal, hihi...sama aja cuma perahu padahal ya bu

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...