Monday, 7 December 2015

bratislava

april 2006

pengin nulis tema travelling lagi ah...

setelah istanbul dan budapest, kali ini aku akan cerita tentang slovakia yang menempati urutan ketiga di daftar ranking tempat-tempat di eropa yang paling berkesan yang pernah aku kunjungi. cerita jalan-jalannya sendiri sih sebenernya biasa saja ga gitu istimewa banget, yang istimewa justru pas perjalanan pulangnya karena kami hampir -hampir masuk penjara lho! #lebay


slovakia adalah negeri kecil sempalan chekoslovakia yang sejak entah kapan itu (google ndiri yak) pecah menjadi dua negara, yaitu republik cheko dan republik slovakia. cheko ibukotanya di praha (prague), sementara slovakia ibukotanya di bratislava.

letaknya yang berbatasan persis dengan hongaria tepatnya di sebelah utara, menjadikan akses ke sana sangat mudah ketika aku masih bermukim di budapest. tinggal naik kereta sekali jalan doank!

pernik-pernik suvenir slovakia

sama halnya seperti kisah perjalanan ke istanbul, jalan-jalan ke slovakia waktu itu juga hasil dari ide usilku pengin keluar hongaria untuk melihat negara-negara eropa lain sebanyak-banyaknya sebelum jatah tinggal di eropaku untuk melanjutkan studi ke jenjang s2 selama dua tahun itu bakalnya habis. eh, ga taunya sampe sekarang malah ga pulang-pulang hehe.

dan seperti biasa tadinya aku pengin jalan-jalan sendiri. 

tapi niatan ini batal ketika salah seorang teman baikku cewek asli india, ngerengek minta ikut. dan seperti udah kuceritakan di postingan-postingan travelling sebelumnya, yang syarat jalan-jalan sama aku itu cuma satu yaitu harus nurut hehe, dan diiyakan sama dia, akhirnya jadilah kami berdua sibuk nyusun rencana jalan-jalan ke bratislava selama beberapa hari di akhir pekan.

beda dengan istanbul yang kami sampe bela-belain bolos kuliah, kunjungan ke slovakia ini cuma kunjungan singkat kamis sampe minggu (4 hari) saja, jadi ga ada acara pake disetrap sama pak dosen :-p

***

singkat cerita, setelah tiket kereta kebeli, akomodasi di-booking, visa ke slovakia jadi (iya donk perlu visa ke sana, kan paspor indonesia tercinta emang ngehe kemana-mana kudu pake visa, hehe), hari yang dinantikan pun tiba. 

pemandangan dari jendela kereta

perjalanan dari budapest ke bratislava terasa cepat. maklum jaraknya emang ga jauh banget meski tepatnya berapa lama aku dah lupa. kata google map sih sekitar 4-5 jam pake kereta, atau 2 jam doank kalo nyetir mobil. ga jauh kan? di jakarta mah 2 jam tuh paling dari margonda baru nyampe pasar minggu doank haha.

begitu sampe di stasiun, kami langsung nyari alamat penginapan naik bis. setelah ketemu dormitorinya (bukan hotel yah, kantong mahasiswa tuh selalu tipis di mana-mana :-p), kami cepat-cepat naruh tas ransel lalu keluar lagi cuma bawa dompet dan kamera ke pusat kota, siap-siap jadi turis. dengan berbekal map kota bratislava yang bisa dengan mudah diperoleh di tempat-tempat umum semacam stasiun, kami pun ga sabar untuk mengunjungi tempat-tempat wisata yang ditawarkan.

oh ya, sebelum itu kami sempat makan sore dulu donk, di mc donald! hehe... inget banget karena gerai mc donald-nya persis di seberang dormitori, tinggal nyebrang doank. cerita detil tentang tempat-tempat yang kami kunjungi mungkin sudah agak-agak kabur di ingatanku. cuma dari foto-foto yang sampe sekarang masih kusimpan yang jumlahnya seratusan lebih, kota bratislava meski ga seterkenal praha, adalah kota yang sangat indah. beberapa foto yang sudah kupilih kupajang di sini. 

supaya ga kepanjangan postingannya, aku ga usah tulis panjang lebar tentang tempat-tempat wisata di bratislava yah. kalo pengin ke sana, silahkan google aja hehe. dan karena ada pepatah 'a picture tells a thousand words', foto-foto di bawah ini mudah-mudahan bisa memberikan gambaran tentang kota bratislava, yang kujepret dari lensa kamera saku bututku, tahun 2006 yang lalu.

di depan istana grassalkovich

penjaga istana

double trouble - berlatar belakang kastil bratislava

kastil bratislava di malam hari dari arah sungai danube

jembatan UFO (most SNP) di malam hari

jembatan UFO, dari dekat

pemandangan dari atas kastil devin

turun dari kastil devin, iseng banget maen gaple!
sambil nunggu bis sih kalo ga salah inget

baru nyadar, ternyata aku ada bakat jadi patung!!

***

tuh, cakep kan bratislava? sama praha ga kalah deh :-) #halah ke praha aja blom pernah padahal. nah, karena udah kenyang cerita jalan-jalannya (cerita apaan, foto-foto doank juga :-p), sekarang waktunya aku ceritain yang tentang kenapa kami berdua hampir dipenjara!

yah, bukan hampir bener-bener dipenjara sih sebenernya. aku cuma hiperbola aja, biar bombastis lah, haha. eh tapi siapa tahu, bisa jadi emang waktu itu kami mungkin kudu nginep di penjara lho, kalo kami pas sial nasibnya.

jadi ceritanya gini...

kan pas apply visa turis (bahasa indonesia-nya apply apa ya), biasanya kedutaannya minta bukti tiket perjalanan. karena tiket kereta dan bukti booking penginapan kami cuma selama 4 hari, eh visanya juga cuma dapet berlakunya selama empat hari itu doank! huh, pelit banget sih.

tapi ga papa lah. karena kalo dikasih berlaku sampe sebulan juga bakalnya mubazir. ngapain juga balik ke bratislava lagi kan ga punya duit banyak, haha. emang jalan-jalan ga pake duit apa.

nah, pas udah selesai muter-muter, hari keempat kami kudu pulang donk. kalo ga kena deportasi lah. mang enak.

berangkatlah kami berdua ke stasiun kereta. kalo gak salah sih jadwal keretanya siang gitu deh, nyampe ke budapest kira-kira malam karena butuh 5 jam-an. ketika kami sampe ke stasiun, dan nyari kereta kami yang jurusan budapest, eh ada pengumuman kalo keretanya ga jadi berangkat, alias dibatalkan! ga inget juga sih alesannya apa, paling alasan teknis lah, roda keretanya kempes misalnya haha.

kami juga ga pusing-pusing banget sih waktu itu, nyante aja. masih sok yakin pasti ada solusinya.

setelah petugas ngecek tiket yang udah kami beli, mereka ngasih saran kalo kereta yang sama pasti udah bisa jalan lagi besok pagi, jam yang sama. lhah, tapi kan visa kami cuma berlaku sampe hari itu doank. jadi berangkat besok pagi bukan pilihan yang bijak donk. lagian kami juga ga ada akomodasi lagi karena udah check-out hari itu.

masih nyante, kami cari solusi lain nanya ke petugas ada ga kereta ke budapest yang lewat jalur lain tapi tetep berangkat hari ini. kata si petugas ada meski rutenya beda. ya ga papa lah daripada ga bisa pulang ya kan. tanpa curiga sama sekali, kamipun setuju untuk berangkat pake kereta alternatif. setelah si petugas yang bahasa inggrisnya rada belepotan ngecap tiket kami supaya berlaku untuk kereta yang lewat jalur alternatif itu, kamipun berangkat.

sampe sini semua masih normal-normal saja!

***

masalahnya waktu itu saking senengnya ga jadi terdampar di slovakia karena kereta yang mestinya kami tumpangi batal berangkat, kami cuek aja ketika kereta yang mengangkut kami pelan-pelan meninggalkan stasiun menuju ke arah timur laut, bukannya ke arah tenggara di mana kota budapest berada!

yang bingung arah mata angin, ini aku kasih peta supaya lebih jelas.

peta rute perjalanan berangkat dari budapest - sturovo - bratislava
rute pulangnya lewat bratislava - somoskoujfalu - Budapest

ketika berangkat tiga hari yang lalu, kami menuju bratislava melewati perbatasan kota kecil sturovo (aku kasih warna merah di peta). di perbatasan biasanya kereta berhenti selama 15 menit sampe setengah jam, ngasih waktu untuk polisi perbatasan dan petugas imigrasi untuk naik kereta, meriksa dan ngasih stempel paspor/visa orang-orang yang non-EU, contohnya orang indonesia hehe.

warga lokal sih biasanya cuma tinggal ngasih unjuk kartu identitas mereka, ga perlu ngasih paspor. tapi tampang asia macam aku dan temenku yang asli india jelas-jelas diminta paspor lah, ga bakal lolos mau ngaku-ngaku warga eropa juga haha.

bukti kalo keretanya lewat sturovo

beberapa jam kemudian malam pun tiba. 

di dalam kereta, pelan tapi pasti orang-orang yang tadinya naik bareng-bareng kami dari bratislava mulai turun di perhentian-perhentian sepanjang rute perjalanan. beberapa penumpang lokal naik ke kereta meski jumlahnya ga sebanyak penumpang dari ibukota. di dalam gerbong kereta, aku dan temanku mulai merasa bosan, dan kami lalu berusaha mengusir kebosanan dengan, tidur! haha.

lagipula kami kan lumayan capek setelah tiga hari jalan kesana kemari di bratislava. ngapain lagi kan di dalam kereta yang melaju sementara di luar gelap gulita ga ada pemandangan. ya mending ngorok. sampe di sinipun, kami berdua masih sama sekali ga kepikiran bakalan nyampe di budapest jam berapa.

***

lagi asik-asiknya molor, tiba-tiba kami kebangun karena suara gaduh!

masih ga nyadar dan setengah ngimpi, kami denger ada yang teriak-teriak nyuruh penumpang yang ada di gerbong kami untuk keluar dari gerbong. pake bahasa slovakia tentu saja!

masih bingung dan ga tau musti ngapain, karena kami ga ngerti mereka ngomong apa, dan karena emang udah ga banyak penumpang tersisa di gerbong, kami ikuti beberapa orang yang mulai keluar gerbong dan pindah ke gerbong sebelah yang udah hampir penuh.

ealah, rupanya kami dioper!

udah kayak omprengan kampung rambutan - lebak bulus aja pake acara dioper segala. untunglah masih ada tempat duduk tersisa buat kami berdua yang masih bau iler tapi dioprak-oprak suruh pindah gerbong. begitu kami duduk, aku lirik jam, udah hampir tengah malam!

melongok ke luar, kami sama sekali ga paham saat itu ada di kota apa, di bagian sebelah mana negara slovakia, dan kami bener-bener ga tahu masih butuh berapa jam lagi sebelum kereta ini nyampe ke budapest. itu juga kalo beneran bakalan ke budapest lhoh!

karena tiba-tiba kami berdua ngerasa khawatir, kami ini sebenernya dibawa ke jurusan mana sih kok ngga nyampe-nyampe?!

mau nanya ke penumpang sebelah juga percuma, karena ga bakal ada yang bisa ngomong inggris. petugas kereta aja ga ada yang bisa. aduh, jadi mulai was-was lah! mana kami berdua doank yang bertampang asia.

tambah parah lagi, gerbong yang kami tumpangi setelah kami pindah itu ga terlihat sebersih gerbong yang dari bratislava. lebih lusuh, gelap, dan orang-orang yang di gerbong kelihatan udah kayak serdadu jaman perang dunia kedua gitu lah. ga ada yang ngomong, ga ada yang senyum, mata mereka aja yang menatap tajam kami berdua seolah-olah kami ini alien dari planet lain. lirikan-lirikan mata mereka seolah-olah bilang gini "kalian sudah masuk perangkap kami!!" serem banget lah pokoknya, emakkkkkk... tolong...

dan sejak pindah gerbong, kami jadi ga ngantuk lagi!

kami pasang telinga, mata, dan kuping! kami waspada! tas bawaan kami pegang erat-erat. mata dan muka kami menunduk dalam-dalam, menghindari kontak mata dengan orang-orang lokal yang entah saat itu sedang berpikir apa mengenai kami berdua.

saat itu sudah lewat tengah malam, yang artinya visa kami masa berlakunya sudah habis, dan kami masih belum sampe juga ke budapest!

lewat perbatasan hongaria saja belum. perbatasannya di sebelah mana saja kami ga tau. masih butuh berapa lama lagi untuk sampe perbatasan juga kami ga tau. setelah oper gerbong dan ngetem lama banget, akhirnya kereta itu pun pelan-pelan mulai merayap lagi entah menuju ke mana.

kami cuma bisa pasrah!

bunyi roda kereta yang berderit-derit semakin menyiksa perasaan. mungkin perjalanan pulang dari bratislava sejak kami dioper gerbong itu adalah perjalanan kereta paling menyiksa yang pernah kualami. kami didera perasaan was-was yang tak berujung. semua penuh ketidakpastian, dan ga ada siapapun yang bisa dimintai tolong.

apes banget lah.

***

lalu pelan-pelan langitpun mulai berubah warna...

mentari pagi lambat tapi pasti mulai menyeruak di ufuk timur. cahayanya mengusir gelap gulita yang menyergap gerbong kereta di mana kami berdua masih duduk terpekur, kelelahan tapi ga berani tidur. meski kabut masih tebal menyelimuti bumi slovakia, datangnya pagi sedikit meredakan kegelisahan kami. minimal wajah-wajah penumpang yang kelihatan menyeramkan tadi malam terlihat lebih ramah karena di luar ga gitu gelap lagi.

suasana pagi di pedalaman slovakia

sampe akhirnya kereta berhenti lagi di suatu tempat bernama somoskoujfalu - aku kasih warna biru di peta di atas. dan akhirnya saat-saat yang paling kami takuti pun sebentar lagi akan terjadi. apalagi kalo bukan pemeriksaan paspor, sodara-sodara!

kami tahu dan sadar kalo saat itu kami masih berada di slovakia tapi visa kami udah ga berlaku lagi. maka ketika polisi perbatasan dan petugas imigrasi meminta dokumen perjalanan, serta merta kami jelaskan pake bahasa inggris kalo visa kami sudah habis masa berlakunya tadi malam tapi kereta yang harusnya ngangkut kami ke budapest batal berangkat bla bla bla.

si petugas cuma melongo!

apakah mereka ngerti? tentu saja ngga! bahasa inggris aja ga ada yang ngerti gimana coba. masih mending kereta yang kemarin kami tumpangi rute budapest-bratislava, pegawainya masih ngerti inggris dikit-dikit. lha ini kereta pedalaman, petugasnya ga ada satupun yang canggih. pengin garuk-garul tembok ga sih?!

lalu si petugas sama polisi perbatasan ngebawa paspor kami entah ke mana. kayaknya nanya ke atasan-nya apa gimana. aku sama temenku cuma saling pandang memandang sambil komat-kamit berdoa. 

lagian kan bukan salah kami berdua kenapa kereta yang kami pesen tiketnya batal berangkat ya kan. bukan salah kami juga kalo akhirnya kebawa muter-muter slovakia sampe ke pedalaman dan ga nyampe-nyampe budapest sampe besok paginya pas visanya udah ga berlaku. ga direncana juga kan. lagian kalo boleh milih, males aja lagi rutenya muter jauh gitu. tapi karna waktu itu ga ada pilihan, dan kirain kami bisa nyampe budapest tepat waktu, ya kami nekat aja ga mikir bakalan telat nyampe budapest nya.

perbatasan somoskoujfalu

setelah nunggu ga jelas, akhirnya petugas tadi balik lagi dan mulai nanya-nanya. pake bahasa slovakia tentunya. kamipun bengong. kami berdua muter otak gimana ya caranya nerangin ke orang-orang alien ini tapi ga pake bahasa manusia?

akhirnya entah ide siapa dah lupa, kami keluarin semua alat peraga yang kami punya dari tas dan mulai pake bahasa tarzan! kami kasih lihat mereka kartu mahasiswa kami di universitas di budapest dan bilang berkali-kali 'student'... 'student'.

mereka ngerti, syukurlah...

trus kami kasih lihat tiket kereta dengan rute keberangkatan tiga hari yang lalu dari budapest. trus kami kasih liat juga tiket balik yang ga kepake karena keretanya batal. untungnya tiket itu udah dicap oleh petugas di stasiun bratislava supaya bisa berlaku di kereta yang rutenya muter-muter ga jelas ini.

mereka pun ngangguk-ngangguk lagi. uh, lega...

trus kami kasih lihat visa kami berlaku sampe tadi malam tapi karena keretanya lelet jadi kami baru masuk perbatasan pagi itu. bukan salah kami donk! kataku sambil angkat bahu. si petugas imigrasi lalu nyerocos ini itu sama si polisi perbatasan. mungkin mereka diskusi enaknya dua orang cewek asia ini dipenjara dulu apa langsung dilepas aja ya...

akhirnya masih dengan tatapan curiga pasporku ama paspor temenku pun dicap juga! kami dilepas! bebas! kami boleh masuk hongaria lagi! yihaaaaa....

padahal keringat dingin udah mengucur sambil kami nungguin si petugas imigrasi ngasih stempel ke paspor. rasanya waktu berjalan lambatttt sekali.

kami juga udah ga peduli lagi penumpang-penumpang lain ngeliatin sebel karena gara-gara kami berdua keretanya berhenti lebih lama dari seharusnya. uh, biarin aja emang gue pikirin. begitu roda kereta mulai bergerak dan kami benar-benar melewati perbatasan slovakia-hongaria, kami lega bukan main. plong banget rasanya.

saat kereta melaju melewati desa-desa di hongaria, rasanya seperti pulang ke kampung halaman, serius!

begitu sampe budapest kembali ke rutinitas normal dan ada waktu untuk ngecek peta, kami baru sadar betapa rute pulang kami sudah menyimpang jauh banget dari rute semula. gila aja yang tadinya cuma beberapa jam perjalanan, lewat rute alternatif jadi muter-muter ga jelas semalam suntuk di kereta. yang tadinya harusnya perjalanannya menyenangkan, jadi penuh was-was dan hampir berurusan sama polisi perbatasan dan petugas imigrasi.

dikira kami berdua imigran ilegal kali ya haha. aduh kapok ga lagi-lagi deh.

lain kali kalo pergi jalan-jalan lagi dengan masa berlaku visa terbatas tapi kereta atau pesawatnya ditunda atau batal berangkat, aku mau nyewa helikopter saja ah!

8 comments:

  1. menegangkan ...
    dan kalian edan nekatnya haha \m/

    ReplyDelete
  2. Mantab mbak, kl skrg masih pake visa juga? Wahh, jadi pengen puter2 Eropa. Praha bagus mbak, pasti udah ke sana kan? Dan saya juga baru tau mbak pernah sekolah d Budapest, yg saya tau cm d UK aja. Ahhh miss Europe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, program beasiswanya 2 tahun, 1 th di Budapest, 1 th di UK :-)
      blom pernah ke Praha Days, sungguh! kalo dulu sih karena ga punya duit, sekarang ada duit ga punya waktu haha #nggayaaaa

      Delete
  3. pengalaman yg ga mungkin terlupakan ya, seru :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget bu Nathalia! udah mo sepuluh tahun lewat masih inget banget haha... jalan-jalannya malah ga ada yang inget :-p

      Delete
  4. Replies
    1. Una, sembilan taon yang lalu gitu lhooooo. Eh tunggu, jadi mangsudku sekarang gw tampak tua gitooo? hah hah? *jitak Una*

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...