Wednesday, 18 March 2015

orak-arik kol

beberapa hari lalu, waktu itu minggu pagi, tiba-tiba aku pengin sarapan!

ngomong-ngomong tentang sarapan, seperti kemarin udah kutulis di sini, aku emang jarang sarapan. tapi sekali dua kali kalo pas wiken ya pernah aja. tapi karena jarang makan pagi, yang paling cepet sih biasanya nuang sereal ke mangkuk, tambah susu sapi segar dari kulkas, jadi deh!

orang inggris (atau yang lagi nyamar pura-pura sok jadi orang inggris hihi) sarapannya emang gitu sih, instan. kalo ga sereal, ya yogurt, bubur oat, roti pake selai, atau roti panggang, keju, bahkan tak sedikit yang sarapannya buah segar campur-campur mirip salad buah.



gitu-gitu deh, yang ringan-ringan saja ala eropa!

tapi sebenernya tradisi sarapan orang inggris berat lho. coba gugel 'english breakfast', apa yang kau dapatkan? haha. piring penuh sama segala macem tetek bengek dari roti goreng, roti panggang, kentang, sosis, bacon, kacang polong, telur kocok (scrambled egg), telor mata sapi, black pudding, sampe jamur dan tomat panggang! komplit...

english breakfast, menu sarapan tradisional orang inggris

sarapan ala beginian umumnya ada di hotel-hotel sih. kalo tiap hari kudu bikin sarapan kayak gini kok ya males juga. kecuali kalo pengin nambah berat badan 20 kilo dalam sebulan! kalo ga ya mending sereal aja, sehat dan cepat saji.

beda sama sarapannya orang indonesia!

***

kita tuh unik. menu sarapan, makan siang, dan makan malam biasanya ga jauh beda, hehe. emangnya orang bule, yang pagi sarapan sereal, siang makan serba sandwich gitu doank, dan malam baru makan beneran. mana kenyang orang indonesia disuruh begitu, haha. kalo di kita mah semuanya pasti ada nasinya ya kan, dan pastinya ada lauknya!

pagi makan nasi uduk, atau lontong sayur (lontong ya beras juga bahan dasarnya), atau nasi goreng, atau nasi sisa tadi malam plus lauk. siang? nasi lagi donk, komplit sama buah, sayur, dan lauk pauknya. malam? lebih komplit lagi, selain menu utama, biasanya pake ada tambahan cemilan gorengan lah, martabak telor lah, kerupuk lah, rupa-rupa jajan pasar lah. jangan heran kalo orang indonesia sehat-sehat dan kuat-kuat, makannya banyak! haha...

sejak pindah eropa, aku masih sulit melepas kebiasaan ga makan besar waktu siang.

rasanya kok ga puas gitu kalo cuma makan sandwich tok. mana kenyang. kan lebih nampol nasi pake sayur lodeh atau sama sop buntut sambel terasi plus ayam goreng bumbu rujak ya kan? hehe. meski temen-temen kantor selalu takjub kalo mereka ngeliat porsi makan siangku yang buat mereka itu adalah menu makan malam, tapi aku cuek aja. i'm indonesian, i need these kind of things for lunch! or else, i'll pass out (gue orang indonesia, jadi butuh ginian buat maksi, kalo ga gue pingsan! hahaha....)

lalu  mereka semua pun pada protes, tapi kok lu langsinggggg! :-p

***

kembali ke sarapan...

meski jarang sarapan, pas hari minggu kemarin itu tiba-tiba aku kangen pengin makan pagi pake nasi putih panas sama orak-arik kol!

orak-arik apa? orak-arik kol? apa pula itu... #hihi

sebenernya ini cerita melow sih. tapi daripada aku ceritanya sambil sedih, mending sambil haha-hihi ya kan. kalo ga ntar aku nangis lho #halah. soalnya kalo ngomongin orak-arik kol, aku inget mendiang bapak, hiks. sedih lagi...

jadi dulu tuh, duluuu banget, pas masih jaman sekolah smp-sma gitu, bokapku sering masak resep ini. sebenernya resep sederhana banget sih. tapi justru dibalik kesederhanaan resep orak-arik kol ini, terkandung makna mendalam kalo sebenernya kami dulu tuh sangat kekurangan banget! hiks...

namanya keluarga besar, anaknya enam. semua butuh makan. plus ortu, jadi berdelapan deh di rumah. delapan perut ini setiap hari butuh diisi donk. setiap hari butuh beras minimal dua kilo. dan butuh lauk pauk, minimal sayur atau kerupuk. bisa makan daging beneran sebulan sekali dua kali udah sukur deh. makan daging tiap hari mah cuma mimpi waktu itu.

terkadang saking kurangnya, kami cuma bisa makan beras jatah pns, atau beras curah yang paling murah dijual di pasar dan kadang udah ada kutunya lho. jadi pas dicuci pada ngambang gitu kudu ditangkepin dulu dan dibuang satu-satu!

dan seringnya kami cuma bisa makan daging tetelan yang banyakan lemaknya daripada dagingnya, karena harganya yang paling murah. paling ga sehat juga pastinya. kadang kalo ga kebeli daging, paling banter lauk yang bisa kami dapatkan cuma tahu tempe atau ikan asin. bahkan telor pun masih termasuknya mahal waktu itu.

doh, merana banget yah :-p

dalam kondisi mepet seperti ini, justru memaksa ibu bapakku jadi kreatif dalam memasak bahan makanan yang jumlahnya terbatas dan harganya termurah, untuk diolah jadi lauk yang bisa dimakan oleh seluruh rumah, dan cukup untuk delapan orang. di antara banyak menu-menu andalan yang murah meriah itu, salah satunya adalah menu orak-arik kol tadi.

***

di postingan lama banget berjudul 'kios', aku dah cerita kalo ibuku dulu adalah seorang pejabat yang kantornya ada di pasar, alias emang tukang jualan di pasar ^_^

sudah jadi kebiasaan umum, mereka yang berjualan bumbu sehari-hari di kios kayak ibuku, juga jualan rupa-rupa sayuran yang tahan lama semacam kol dan kentang. kalo sayuran hijau segar sebangsa kangkung, bayam, sawi hijau dll, biasanya ada di kios sayuran sih, bukan di kios bumbu.

dari sini kami paham banget kalo jualan kol itu harus selalu kelihatan segar agar menarik minat pembeli. nah, untuk menjaga kesegaran kol biasanya tiap pagi para penjual sibuk mengupas lapisan kol paling luar, yang dari kemarin ga laku terjual dan jadi  kelihatan agak-agak layu dikit gitu, supaya bongkahan sayuran yang bernama kol ini tetap kelihatan bersih dan segar.

karena jumlahnya puluhan, maka hasil kupasan kol dari lapisan terluar tadi kalo dikumpulin banyak juga kan. tiap hari lagi.

biasanya sih tiap penjual udah punya langganan orang yang mau nampung kupasan kol terluar yang meski udah rada layu tapi masih layak makan ini. kalo ga ada ya paling masuk ke tempat sampah, alias dibuang begitu saja. karena kupasan kol ini meski buangan, masih bisa dimanfaatkan lho. setelah dicuci, diiris halus, ditambahin irisan wortel, ditambahin tepung dan ini itu, lalu dibumbui akan menjadi bahan dasar gorengan terfavorit se-indonesia.

apalagi kalo bukan bakwan atau bala-bala! #kate_orang_jakarte

bakwan sayuran, foto dicomot dari sini

nah, karena dulunya ibuku juga jualan di pasar, kami tahu kalo tiap saat kami bisa saja minta kupasan kol ini ke penjual-penjual kol yang dulunya teman ibu. gratis pastinya hehe. nyampe rumah, tinggal dicuci dan dibikin orak-arik kol deh. jadilah lauk termurah sedunia!

karena bahan kol-nya gratisan. dan kenapa disebutnya orak-arik kol, bukan orak-arik tempe, atau orak-arik telor, ya karena bahan yang terbanyak adalah kol. sementara campuran bahan lainnya yaitu telor, kalo bisa sesedikit mungkin. kan telor dulu barang mahal buat kami, hiks.

coba bayangkan kalo cuma punya dua butir telor, tapi kudu cukup buat lauk pauk delapan orang. gimana caranya supaya kenyang? kasih kol banyak-banyak ya kan. itulah menu makanku jaman (masih susah) dulu :-(

cara masaknya juga simpel. tumis bawang merah, bawang putih dan cabe yang sudah diiris, lalu masukkan kol. tambahkan bumbu penyedap, garam dan merica halus, aduk-aduk sampai kol layu. tambahkan telor kocok. aduk-aduk lagi sampe telor matang. sajikan dengan nasi putih panas. udah gitu doank!

aduk-aduk kol sampe layu

tambahkan telor

diorak-arik, jadilah orak-arik kol

***

sekarang aku tinggal di inggris.

telor bukan lagi bahan makanan mahal buatku. tapi terkadang kalo inget semua detil masa lalu yang seringkali bikin hati rada perih #hiks, aku mending bernostalgia dengan memori itu.

seperti minggu kemarin, aku coba lagi masak orak-arik kol seperti yang sering dimasak oleh mendiang bapakku dulu. meski bisa saja aku masukkan lebih banyak telor supaya rasanya ga hanya rasa kol, tapi terpaksa aku harus pake satu butir telor saja. bukan supaya irit, tapi untuk mendapatkan rasa yang persis sama seperti yang dulu bapakku masak untuk kami anak-anaknya.

doh, tiba-tiba nafasku sesak...


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...